Kurator meminta maaf atas karya anti-Semit di pameran seni Jerman

Berlin Frankfurter Allgemeine Zeitung: — Kurator pameran seni besar di Jerman telah meminta maaf karena memasukkan karya yang menampilkan elemen anti-Semit yang memicu kemarahan pada pembukaan acara minggu ini.

Penyelenggara acara Documenta lima belas di Kassel telah memerintahkan pelepasan spanduk dari kelompok Taring Padi Indonesia berjudul “Keadilan Rakyat”. Penarikan Selasa setelah kritik luas dari kelompok-kelompok Yahudi dan pejabat Jerman dan Israel.

Instalasi tersebut menampilkan seorang tentara berwajah babi, mengenakan syal dengan Bintang Daud di atasnya dan helm dengan kata “Mossad” tertulis di atasnya, nama badan intelijen Israel.

Tring Buddy bersikeras bahwa karya tersebut – yang dikatakan telah ditayangkan perdana di Festival Seni Australia Selatan di Adelaide 20 tahun lalu – “sama sekali tidak terkait” dengan anti-Semitisme, tetapi merujuk pada kediktatoran pasca 1965 di Indonesia.

iklan

“Kami menyesal bahwa detail tanda ini disalahpahami selain dari tujuan aslinya. Kami mohon maaf atas cedera yang terjadi dalam konteks ini.”

Namun dalam sebuah pernyataan yang diposting di situs galeri Kamis malam, kelompok seni Indonesia Ruangrupa, yang menyelenggarakan pameran, mengatakan para kurator “secara kolektif gagal mengidentifikasi sosok dalam karya tersebut, sosok yang membangkitkan stereotip klasik anti-Semitisme.”

“Kami mengakui bahwa ini adalah kesalahan kami,” katanya, seraya menambahkan bahwa keputusan untuk menghapus instalasi dibuat dengan berkonsultasi dengan para seniman.

“Kami mohon maaf atas kekecewaan, rasa malu, frustrasi, pengkhianatan, dan keterkejutan stereotip ini yang menyebabkan pemirsa dan seluruh tim yang bekerja sangat keras bersama kami untuk membuat Dokumen Lima Belas menjadi kenyataan,” kata grup tersebut.

Dia mengakui bahwa insiden itu terjadi setelah berbulan-bulan kontroversi atas dugaan anti-Semitisme, yang ditolak keras oleh penyelenggara acara.

READ  Faisal Khan: Permintaan maaf Aamir Khan sebelum rilis film terdengar 'oportunistik' | Bollywood

iklan

Presiden Jerman mengangkat masalah Selama pidatonya di pembukaan galeri hari Minggu, dia mengatakan ada “batas” apa yang dapat dilakukan seniman ketika mereka menangani masalah politik di negara yang masih menebus Holocaust. Komentarnya muncul sebelum spanduk Taring Padi diturunkan.

“Gambar-gambar ini, seperti yang sekarang kita pahami sepenuhnya, secara mulus berhubungan dengan episode paling mengerikan dalam sejarah Jerman, di mana orang-orang Yahudi menjadi sasaran dan dibunuh dalam skala yang belum pernah terjadi sebelumnya,” kata Ruangrupa dalam pernyataannya.

“Ini mengejutkan tidak hanya, tetapi secara khusus, bagi komunitas Yahudi di Kassel dan di seluruh Jerman bahwa kami menganggap sekutu kami dan yang masih hidup di bawah trauma masa lalu dan berlanjutnya diskriminasi, prasangka, dan marginalisasi,” kelompok itu “Ini juga mengejutkan bagi teman, tetangga, dan kolega kami yang menganggap perjuangan melawan Segala bentuk penindasan dan rasisme adalah elemen eksistensial dalam visi politik, sosial, dan artistik mereka.”

iklan

“Kami mengambil kesempatan ini untuk mendidik diri sendiri lebih banyak tentang sejarah mengerikan dan anti-Semitisme saat ini, dan terkejut bahwa nomor ini berhasil mencapai pekerjaan yang dimaksud,” katanya.

Beberapa pameran dokumenter membahas isu-isu kolonial dari perspektif Global South.

Hak Cipta 2022 The Associated Press. Seluruh hak cipta. Materi ini tidak boleh dipublikasikan, disiarkan, ditulis ulang, atau didistribusikan ulang tanpa izin.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *