Konferensi AFMGM + 3 ke-25 membahas strategi untuk mengatasi risiko dan tantangan global

Jakarta (Antara) – Pertemuan Menteri Keuangan dan Gubernur Bank Sentral Asia Tenggara +3 ke-25 (AFMGM +3) diselenggarakan sekitar 12 Mei 2022 untuk membahas strategi kebijakan regional dan respons terhadap risiko dan tantangan global saat ini.

Dalam pernyataan bersama, AFMGM+3 yang dipimpin Kamboja dan China menyatakan bahwa kerja sama keuangan ASEAN+3 berperan penting dalam mendukung perekonomian kawasan.

Para menteri keuangan juga sepakat untuk meningkatkan kerja sama melalui Chiang Mai Multilateral Initiative (CMIM), ASEAN+3 Macroeconomic Research Office (AMRO), Asian Bond Markets Initiative (ABMI), dan inisiatif ASEAN+3 di masa depan.

Dalam pertemuan tersebut, Menteri Keuangan Indonesia Sri Mulyani Indrawati mengidentifikasi tiga aspek yang harus diperhatikan setiap negara saat merumuskan kebijakan untuk menghadapi tantangan saat ini, menurut pernyataan yang dikeluarkan pada hari Jumat.

Ketiga aspek tersebut antara lain melindungi kelompok rentan, menjaga momentum pemulihan ekonomi, dan memulihkan kekuatan instrumen keuangan.

Untuk meningkatkan kerja sama keuangan daerah, Menkeu menyerukan penguatan RBA sebagai lembaga yang memantau dan menilai stabilitas makroekonomi di kawasan.

Berita terkait: Indonesia berpotensi menjadi pusat halal terbaik di dunia: Amin

Dia mencatat bahwa “kantor AMRO juga memainkan peran penting dalam memberikan rekomendasi dalam proses pengambilan keputusan sehubungan dengan Inisiatif Multilateral Chiang Mai (CMIM), yang merupakan fasilitas Jaring Pengaman Stabilitas Keuangan di wilayah tersebut.”

Dengan demikian, menjadi penting untuk meningkatkan sumber daya manusia secara keseluruhan, dengan dukungan dari setiap negara anggota.

Dengan ini, Kantor Regional Afrika dapat memberikan masukan dan rekomendasi kebijakan yang lebih kredibel kepada negara-negara kawasan.

Indrawati juga memuji upaya ASEAN+3 dalam mengembangkan inisiatif masa depan untuk menangani masalah yang terkait dengan pembiayaan infrastruktur, alat makro, asuransi bencana, teknologi keuangan, keuangan digital, dan perubahan iklim.

READ  Taman Jurassic Kontroversial di Pulau Komodo Indonesia

Ini juga menyambut Inisiatif Pembiayaan Transisi.

Menkeu mencontohkan, “upaya ini tidak mudah dan murah. Oleh karena itu, kerja sama dalam merancang mekanisme yang efektif dan kredibel, terutama terkait dengan pembiayaan fase transisi, menjadi penting.”

“Kami menyambut baik inisiatif ASEAN+3, dan kami juga akan terlibat dengan organisasi internasional lainnya, seperti Asian Development Bank (ADB), melalui kerja sama bilateral,” tambahnya.

Berita terkait: Perekonomian Indonesia baik-baik saja di tengah tekanan global: KSP

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *