Khasiat vaksin COVID-19 terhadap varian Omicron diperkirakan akan menurun

Dalam sebuah penelitian terbaru yang diterbitkan di medRxiv* Prepress server, tim peneliti melakukan meta-analisis dari hasil empat studi sebelumnya memperkirakan penurunan lipat titer dasi terhadap Omicron untuk memberikan perkiraan gabungan yang sama. Selain itu, mereka memperkirakan perlindungan yang diberikan oleh infeksi sebelumnya dengan SARS-CoV-2 dan sindrom pernafasan akut yang parah coronavirus 2 (SARS-Cov-2) terhadap infeksi omicron asimtomatik yang parah.

tinggal: Analisis: Sebuah meta-analisis dari hasil awal untuk memprediksi kemanjuran vaksin terhadap Omicron. Kredit Gambar: Vyacheslav Lopatin / Shutterstock

Omicron (B.1.1.529), yang dinyatakan sebagai varian yang menjadi perhatian (VOC) oleh Organisasi Kesehatan Dunia pada November 2021, diketahui lolos dari respons imun inang normal dan sebagian besar vaksin yang tersedia karena mutasi pada protein yang ditinggikan (S). Sejak Desember 2021, empat laboratorium melaporkan penurunan estimasi titik impas titer terhadap Omicron di kisaran 2 hingga lebih dari 20 kali lipat.

Beberapa meta-analisis besar sebelumnya dari netralisasi VOC lain untuk SARS-CoV-2 telah menunjukkan bahwa penurunan netralisasi versus varian sangat bervariasi antara laboratorium dan pengujian. Hasilnya juga tergantung pada batas deteksi pengujian dan kemanjuran serum. Penulis penelitian ini menyusun satu set perkiraan dari beberapa laporan lab daripada mengandalkan satu hasil lab.

tentang belajar

Dalam penelitian ini, peneliti menggabungkan data dari empat penelitian sebelumnya. Mereka memberikan perkiraan gabungan dari penurunan lipat titer netralisasi terhadap Omicron setelah memperhitungkan efek laboratorium dan kontrol pada titer penetralan di bawah batas deteksi. Kemanjuran vaksin terhadap VOC ini juga dapat ditentukan setelah hilangnya titer titrasi terhadap VOC baru diketahui. Oleh karena itu, para peneliti menggunakan metode yang dikembangkan sebelumnya untuk memperkirakan kemanjuran vaksin berdasarkan titer yang setara. Mereka memprediksi kemanjuran vaksin terhadap Omicron segera setelah vaksinasi, dan setelah enam bulan, dan efek dosis booster vaksin mRNA.

READ  Ahli astrofisika UNLV menjelaskan perbedaan utama antara James Webb dan Hubble

konsekuensi

Hasil studi menunjukkan perkiraan gabungan penurunan 9,7 kali lipat pada titer netralisasi terhadap omicron. Selain itu, hasil penelitian menunjukkan bahwa infeksi sebelumnya dengan strain leluhur SARS-CoV-2 memberikan perlindungan 34,3% terhadap infeksi omicron simtomatik dan perlindungan 76,6% pada kasus yang parah.

Konsisten dengan hasil studi penelitian sebelumnya, para peneliti mencatat bahwa setelah vaksinasi awal, perlindungan yang diberikan oleh vaksin ChAdOx1 nCoV-19 serupa dengan yang diberikan oleh infeksi sebelumnya, tetapi vaksin mRNA memberikan perlindungan yang lebih tinggi. Namun, enam bulan setelah imunisasi awal dengan vaksin mRNA, kemanjuran vaksin terhadap Omicron telah berkurang menjadi sekitar 40% untuk gejala dan 80% untuk kasus penyakit parah, yang meningkat menjadi 86,2% setelah dosis booster.

Kesimpulan

Secara keseluruhan, hasil penelitian menunjukkan bahwa varian Omicron dapat lolos dari kekebalan alami dan yang diinduksi vaksin. Namun, tingkat perlindungan yang tinggi terhadap infeksi gejala akut dari Omicron masih dapat dicapai dengan meningkatkan dosis dengan dosis vaksin saat ini yang menargetkan protein SARS-CoV-2 S. Estimasi kemanjuran vaksin untuk penelitian ini dibandingkan dengan data dari studi kasus uji-negatif. dan diterbitkan oleh Badan Keamanan Kesehatan Inggris di mana mereka berdua memiliki kesepakatan yang baik. Ini selanjutnya memvalidasi hasil penelitian ini dalam konteks kemanjuran vaksin.

*Catatan penting

medRxiv menerbitkan laporan ilmiah awal yang belum ditinjau oleh rekan sejawat dan oleh karena itu tidak boleh dianggap konklusif, memandu praktik klinis/perilaku yang berhubungan dengan kesehatan, atau diperlakukan sebagai informasi yang mapan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *