Ketua IMF bantah mengubah laporan Bank Dunia agar tidak mengecewakan China

Kristalina Georgieva menolak kesimpulannya tentang perannya. (MENGAJUKAN)

Highlight

  • Laporan tersebut memeringkat negara menurut aturan bisnis mereka, reformasi ekonomi
  • Investigasi di Bank Dunia menunjukkan bahwa Georgieva mendorong staf untuk mengubah laporan
  • Namun, Kristalina Georgieva menolak kesimpulannya tentang perannya

Washington:

Kepala IMF Kristalina Georgieva pada hari Kamis membantah penyelidikan independen yang menemukan bahwa dalam masa jabatannya sebelumnya di Bank Dunia, dia mendesak staf untuk mengubah laporan agar tidak mengecewakan China.

Berdasarkan temuan tersebut, Bank Dunia mengumumkan akan menghentikan laporan Doing Business-nya segera setelah penyelidikan menemukan penyimpangan dalam pengeluaran 2018 dan 2020.

Georgieva, seorang warga negara Bulgaria yang memimpin IMF pada Oktober 2019, menolak kesimpulan tentang perannya.

“Saya sangat tidak setuju dengan hasil dan interpretasi investigasi penyimpangan data terkait peran saya dalam laporan bisnis Bank Dunia 2018,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Tuduhan itu dapat merusak reputasi mereka dan memberikan makanan bagi para kritikus AS yang sudah berlangsung lama terhadap organisasi multilateral dan perlakuan mereka terhadap China.

“Ini adalah hasil yang serius,” kata Departemen Keuangan dalam sebuah pernyataan, mencatat bahwa itu “menganalisis laporan.”

“Tanggung jawab utama kami adalah menegakkan integritas lembaga keuangan internasional,” kata pernyataan itu.

Georgieva mengatakan dia telah memberi tahu dewan IMF tentang situasi tersebut. Dewan diharapkan bertemu untuk membahas masalah ini, tetapi tidak jelas kapan.

Justin Sandefur dari Center for Global Development, yang telah banyak menulis tentang masalah metodologi laporan, mengatakan, “Kami perlu mendengar cerita dari sisi Anda, tetapi keadaan tidak terlihat baik saat ini.”

“IMF bertanggung jawab untuk mengawasi integritas data makroekonomi dan keuangan internasional, dan fakta bahwa kepala IMF terlibat dalam manipulasi data adalah tuduhan yang memberatkan,” katanya kepada AFP. “Itu sepertinya pukulan nyata bagi kredibilitas mereka.”

READ  Kota-kota Prancis bersaing satu sama lain di mana sebagian besar mobil dibakar

Perubahan peringkat China

Laporan unggulan itu memeringkat negara-negara berdasarkan aturan bisnis dan reformasi ekonomi mereka, dan telah mendorong pemerintah untuk memperebutkan posisi yang lebih tinggi untuk menarik investor.

Menurut penyelidikan, Beijing mengeluh tentang tempat ke-78 dalam daftar pada tahun 2017, dan laporan tahun depan akan menunjukkan bahwa Beijing telah tertinggal lebih jauh.

Staf di pemberi pinjaman pembangunan yang berbasis di Washington bersiap untuk edisi 2018 sementara kepemimpinan melakukan negosiasi sensitif untuk meningkatkan modal pinjaman mereka, yang bergantung pada kesepakatan dengan China dan Amerika Serikat.

Dalam minggu-minggu menjelang rilis laporan pada akhir Oktober 2017, Presiden Bank Dunia saat itu Jim Kim dan Georgieva, pada saat itu CEO bank, mendesak staf untuk mempertimbangkan pembaruan metodologi yang terkait dengan penyelidikan China oleh firma hukum WilmerHale.

Kim membahas peringkat dengan pejabat tinggi China, yang kecewa dengan peringkat negara itu, dan stafnya mengangkat cara meningkatkannya, menurut ringkasan penelitian yang diterbitkan oleh Bank Dunia.

Dianggap sebagai salah satu pencapaian luar biasa Kim bahwa ia mendukung kesepakatan untuk meningkatkan sumber daya Bank Dunia sebesar $13 miliar.

Kesepakatan itu membutuhkan dukungan dari Presiden AS saat itu Donald Trump, yang berbalik melawan China untuk pinjaman diskon, dan Beijing, yang setuju untuk membayar lebih untuk pinjaman.

Di bawah tekanan dari manajemen atas, karyawan mengubah beberapa data input, yang meningkatkan peringkat China 2018 tujuh peringkat menjadi 78 – sama seperti tahun lalu, menurut penelitian, yang menganalisis 80.000 dokumen dan mewawancarai lebih dari tiga lusin karyawan saat ini dan mantan karyawan pemberi pinjaman.

“Untuk multilateralisme”

Georgieva menegur seorang pejabat senior Bank Dunia karena “menyalahgunakan hubungan bank dengan China dan gagal memahami pentingnya laporan melakukan bisnis ke negara itu,” kata laporan itu.

READ  UE akan melayani para migran dengan lebih baik jika mereka bekerja sama sekembalinya ke negara mereka sendiri

Setelah perubahan dibuat, dia berterima kasih padanya karena “melakukan perannya dalam multilateralisme”.

Georgieva kemudian mengunjungi rumah manajer yang bertanggung jawab atas laporan tersebut untuk mendapatkan salinannya dan mengucapkan terima kasih atas bantuan mereka dalam “menyelesaikan masalah”.

Paul Romer, seorang pemenang Hadiah Nobel dan kemudian kepala ekonom di Bank Dunia, mengundurkan diri pada Januari 2018 setelah memberi tahu seorang reporter bahwa metodologi untuk pemeringkatan telah diubah sedemikian rupa sehingga dapat menciptakan kesan bahwa pertimbangan politik telah memengaruhi hasil. .

Bank Dunia dengan keras membantah adanya pengaruh politik pada peringkat pada saat itu.

Investigasi juga menemukan “perubahan yang tidak tepat” dalam laporan 2020 yang memengaruhi peringkat Arab Saudi, Uni Emirat Arab, dan Azerbaijan.

Nadia Daar, kepala kantor Oxfam International di Washington DC, menyambut baik keputusan untuk menolak laporan tersebut, dengan mengatakan indeks tersebut “mendorong pemerintah untuk mengambil tindakan destruktif yang memperburuk ketidaksetaraan”.

(Kecuali untuk headline, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan akan diposting melalui feed sindikasi.)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *