Kepadatan atmosfer rendah dikonfirmasi di Pluto

04-10-2021 Suasana Pluto direkam selama penerbangan New Horizons 2015

Madrid, 4 (Pers Eropa)

Saat menjauh dari Matahari, atmosfer Pluto mulai “membeku” di permukaannya, yang pada saat yang sama menyebabkan penurunan kerapatan atmosfer.

Ketika Pluto melewati bintang pada malam 15 Agustus 2018, tim astronom yang dipimpin oleh Southwest Research Institute (SwRI) mengerahkan teleskop di beberapa lokasi di Amerika Serikat dan Meksiko untuk mengamati atmosfer Pluto. Sementara itu sebentar diterangi oleh lokasi yang tepat dari bintang. Para ilmuwan menggunakan peristiwa tak terlihat ini untuk mengukur kelimpahan keseluruhan atmosfer tipis Pluto dan menemukan bukti kuat bahwa ia mulai memudar, membeku lagi di permukaannya saat memudar dari matahari.

Okultasi berlangsung sekitar dua menit, selama waktu itu bintang menghilang dari pandangan saat atmosfer Pluto dan benda padat lewat di depannya. Kecepatan bintang menghilang dan muncul kembali menentukan profil kepadatan atmosfer Pluto.

“Para ilmuwan telah menggunakan ketidakjelasan untuk mengamati perubahan atmosfer Pluto sejak 1988,” kata Dr. Eliot Young, direktur program senior di Departemen Ilmu dan Teknik Luar Angkasa SwRI, dalam sebuah pernyataan. “Misi New Horizons mendapatkan profil kepadatan yang sangat baik dari terbang lintas 2015, konsisten dengan atmosfer Pluto yang berlipat ganda setiap dekade, tetapi pengamatan 2018 kami tidak menunjukkan kelanjutan tren ini sejak 2015.”

Beberapa teleskop yang tersebar di dekat tengah jalur bayangan telah mengamati fenomena yang disebut “sentral flare”, yang disebabkan oleh pembiasan cahaya dari atmosfer Pluto ke wilayah yang terletak di pusat bayangan. Saat mengukur okultasi di sekitar objek dengan atmosfer, cahaya meredup saat melewati atmosfer dan kemudian secara bertahap kembali. Hal ini menghasilkan kecuraman moderat di setiap ujung kurva cahaya berbentuk U. Pada tahun 2018, pembiasan dari atmosfer Pluto menyebabkan cahaya pusat di dekat pusat bayangannya, mengubahnya menjadi kurva berbentuk W.

READ  Coronavirus: Apa yang harus dilakukan jika Anda tidak mendapatkan bantuan setelah berbulan-bulan pulih dari COVID-19?

“Kilat pusat yang terlihat pada tahun 2018 adalah yang paling kuat yang pernah dilihat siapa pun di awan Pluto,” kata Young. “Suar pusat memberi kita pengetahuan yang sangat akurat tentang jalur bayangan Pluto di Bumi.”

Seperti Bumi, atmosfer Pluto sebagian besar adalah nitrogen. Tidak seperti Bumi, atmosfer Pluto ditenagai oleh tekanan uap es permukaan, yang berarti bahwa perubahan kecil pada suhu es permukaan akan menyebabkan perubahan besar dalam kerapatan massal atmosfer. Pluto membutuhkan 248 tahun Bumi untuk menyelesaikan satu revolusi penuh mengelilingi Matahari, dan jaraknya bervariasi dari titik terdekatnya, sekitar 30 AU dari Matahari (1 AU adalah jarak dari Bumi ke Matahari), hingga 50 AU dari Matahari .

Selama seperempat abad terakhir, Pluto menerima lebih sedikit sinar matahari karena menjauh dari Matahari, tetapi pada 2018, tekanan permukaan dan kepadatan atmosfernya terus meningkat. Para ilmuwan menghubungkan ini dengan fenomena yang dikenal sebagai inersia termal.

“Analogi untuk ini adalah cara matahari menghangatkan pasir pantai,” kata ilmuwan SwRI Dr. Leslie Young, yang mengkhususkan diri dalam pemodelan interaksi antara permukaan dan atmosfer benda es di luar tata surya. “Sinar matahari paling kuat pada siang hari, tetapi pasir terus menyerap panas sepanjang sore, membuatnya semakin panas di sore hari. Bertahannya atmosfer Pluto menunjukkan bahwa endapan nitrogen es di permukaan Pluto tetap hangat oleh panas yang tersimpan di bawah permukaan. Pluto. Permukaan. Data baru menunjukkan itu mulai mendingin.”

Reservoir nitrogen terbesar yang diketahui adalah Sputnik Planitia, gletser mengkilap yang membentuk lobus barat berbentuk hati dari Regio Tombaugh. Data tersebut akan membantu perancang atmosfer meningkatkan pemahaman mereka tentang akuifer Pluto, terutama mengenai komposisi yang konsisten dengan batas perpindahan panas yang diamati.

READ  Propaganda luar angkasa: China membuka pintu ke planetarium terbesar di dunia, berita sains

Eliot Young mempresentasikan temuan pada 4 Oktober pada pertemuan tahunan ke-53 dari Divisi Ilmu Planet dari American Astronomical Society.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *