Kejutan SEA Games – Editorial

Dewan Redaksi (The Jakarta Post)

Jakarta ●
Rabu 25 Mei 2022

2022-05-25
01:48

02c2f042c5018a82e8094ec752c96211
1
tajuk rencana
Marine Games Hanoi Kejutan Medali Emas Basket Bulutangkis Renang Vietnam Thailand Olympic Games Goal
Gratis

Indonesia berada di peringkat ketiga dengan 31 .ST Pesta Olahraga Asia Tenggara (SEA Games) di Hanoi di mana acara dua tahunan itu berakhir pada hari Senin, dengan kemenangan bersejarah dan mengejutkan dari tim nasional yang jauh lebih kecil.

Didukung oleh 499 atlet, tim merah putih memperoleh total 69 medali emas, 91 perak dan 81 perunggu untuk kembali sebagai tiga tim teratas dalam pertarungan multi-olahraga regional, setelah tertinggal di lima besar selama empat pertandingan terakhir. .

Sementara itu, negara tuan rumah (951 atlet) mengumpulkan 205 emas, 125 perak, dan 116 perunggu untuk menempati urutan pertama, disusul Thailand (808) di urutan kedua dengan 92 emas, 103 perak, dan 136 perunggu.

Salah satu kejutan datang dari tim bola basket putra yang berhasil merebut medali emas dengan mengalahkan raksasa Asia Tenggara Filipina 85-81 di final. Itu adalah emas bola basket pertama Indonesia sejak negara itu bergabung dengan permainan pada tahun 1977, sementara Filipina gagal memenangkan rekor gelar ke-19.kamu waktu.

Dalam strategi yang tampaknya membuahkan hasil, Indonesia sangat bergantung pada pemain naturalisasi untuk meningkatkan kinerja tim bola basket – salah satunya adalah Brandon Jawato kelahiran AS, yang memimpin tim meraih kemenangan bersejarah.

Di bulu tangkis, Indonesia berhasil mencapai final Indonesia penuh di ganda putra, dengan Leo Rulli Carnando/Daniel Marthin kembali dengan medali emas, tetapi pasangan baru Apriyani Rahayu/Siti Fadia Silva Ramadhanti juga mencuri perhatian dengan kemenangan tak terduga mereka.

READ  'Mereka mengambil banyak gawang melawan Pakistan': Mantan kapten menjelaskan bagaimana Ashish Nehra dan Zuhair Khan membuat kecewa para pemain Pak

Petenis peringkat 23 dunia, Liu dan Daniel, 20 tahun, termasuk di antara pemain muda sukses yang siap melanjutkan supremasi Indonesia di bidang olahraga. Sementara itu, dalam penampilan SEA Games pertamanya, peraih medali emas Olimpiade Tokyo Apriyani telah membawa juniornya ke level tertinggi – sebuah tonggak dalam perkembangan sektor ganda putri.

Kejutan renang lainnya terjadi ketika Masniari Wolf, 16, dan Flairene Candrea, 17, menyelesaikan puasa 11 tahun Indonesia di kolam SEA Games, masing-masing di gaya punggung 50m dan gaya punggung 100m.

Di tengah pandemi COVID-19 di tengah pembatasan, tim Indonesia melakukan pemanasan hingga setengah dari jumlah tim yang mengikuti pertandingan 2019 di Filipina. Sekitar 60 persen dari anggota tim Hanoi adalah atlet muda.

Bagi Menteri Pemuda dan Olahraga Zinedine Amali, tim yang lebih kecil – dengan fokus pada pemuda – adalah bagian dari strategi pengembangan olahraga negara untuk mencapai lebih banyak di tingkat Olimpiade. “Kami berputar [into a new] Model; Tujuan utama kami adalah Olimpiade. “Sea Games dan Asian Games adalah sub-tujuan,” katanya.

Karena tim Indonesia telah mencapai tujuan yang ditetapkan untuk mencapai tiga besar di Hanoi, menteri optimis tentang masa depan cerah olahraga di tanah air, yang bergantung pada generasi muda.

“Saya yakin kita akan berada di lima besar dunia [at the 2044 Olympics] Asalkan kita konsisten dengan model baru, kata Amalie.

Padahal, strategi dan konsistensi yang jelas dalam mensponsori atlet muda menjadi kekurangan Indonesia dalam pembangunan olahraga.

Semua pengambil keputusan – dari pelatih hingga penasihat dan menteri olahraga – harus benar-benar menerapkan Roadmap Pengembangan Olahraga dengan mengandalkan sebagian besar atlet muda SEA Games, kemudian kita dapat membahas lebih banyak kecemerlangan atlet elit di Olimpiade.

READ  Alfa Romeo memperkenalkan livery baru yang berani untuk tahun 2022


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *