“Keep it Hush” – akhirnya sebuah lagu tentang berlebihan

DJ, Produser, dan Penulis Lagu Indonesia Diva Baros merilis hit terbarunya “Keep It Hush” di penghujung tahun 2021. Lagu pop yang penuh dance ini juga menampilkan kontribusi suara dari penyanyi R&B asal Indonesia, penyanyi R&B Afganistan, dan penyanyi muda bernama Esther Geraldine.

“Lagu ini tentang budaya melebih-lebihkan, jadi kami juga menyadari bahwa ada banyak berita yang beredar tentang tren atau fitur media sosial yang memungkinkan Anda untuk membagikan nama keluarga Anda, nama orang tua Anda, dll. Saat ini, kita perlu menggunakan platform media sosial [and hopefully] Selalu untuk alasan yang bagus.

“Tapi bagi saya, yang terjadi sekarang adalah penggunaan platform media sosial. Bukan sebaliknya. Kami berbagi banyak cerita. Orang-orang selalu senang melihat semua yang ada di media sosial. Kami bisa melihat kehidupan orang ini seperti ini, dan kehidupan orang itu dalam hal ini.” Tata bahasa, dan mereka mengomentari semua yang dibagikan atau diposkan orang tersebut.

(Kanan) Penyanyi Indonesia Diva Barros berkolaborasi dengan Esther Geraldine dan penyanyi R&B Afghans dalam single tepat waktu ini.

“Banyak orang melihat komentar sebagai validasi karya/seni atau secara umum tentang hidupnya. Tanpa sadar, kami selalu mencari untuk memvalidasi orang lain dengan sering berbagi kisah hidup mereka. [through any social media platform]. Berbicara pada konferensi virtual dengan media Asia Tenggara, Barros mengatakan:

Dia mengatakan dia memilih Afghan untuk lagu tersebut karena dia adalah salah satu penyanyi favoritnya. Melon Lemon, manajer bisnis Barus, menyarankan agar ada suara laki-laki di Keep it Hush. Lucunya, dia dan Afgan sudah lama ingin bekerja sama, tetapi lagu ini hanya membuahkan hasil.

READ  Penggemar Zack Snyder DC menyerukan #RestoreTheSnyderVerse saat FanDome berlangsung

“Pada tahun 2015, mereka awalnya berkolaborasi dengan saya di Afghan Music Concert sebagai artis unggulan. Tak lama setelah itu, kami membuat lagu, tetapi tidak dirilis, kemudian Afghani merilis lagunya sendiri.

“Setelah lagu itu kami buat, saya mengubah beberapa bagian, dan itu menjadi lagu pertama saya, ‘Nobody Can Stop Us’,” kata Barros.

Sementara itu, Esther Geraldine masuk radar Paros dengan kontes “Flower Challenge” miliknya di TikTok pada Mei 2021. Geraldine yang dinobatkan sebagai juara, termasuk di antara peserta yang diminta menyanyikan “Flower” oleh Baros. Penghargaannya adalah lagu untuk barros-nya.

Untuk soundtrack Keep it Hush, Barus yang kini tinggal di Bali melakukan perjalanan ke Jakarta khusus untuk menggarap rekaman Afgan, Geraldine dan Insideout, dengan bantuan Muhammad Kamga dan Monica Karina sebagai sound director.

Single ini melalui proses yang panjang dan unik hingga akhirnya dirilis. Awalnya merupakan kolaborasi Barus dengan 88 artis pendatang baru Stephanie Poetry yang dipentaskan di sebuah studio di Los Angeles, Amerika Serikat. Namun, karena satu dan lain alasan – termasuk pandemi – Menjaga Diam tidak dapat diselesaikan dan Barros memutuskan untuk menyimpan demo lagu tersebut ke komputernya.

Lagu tersebut mengikuti rilis Barus Flower tahun lalu, yang menampilkan kolaborasi DJ global dengan penyanyi Amerika Jackie Castro dan “Down” dengan Cade pada tahun 2020 di bawah Ultra Records. Meski barus kali ini berkolaborasi dengan rekan-rekannya di Indonesia, ia melihat dirinya berkolaborasi dengan seniman internasional lainnya.

“Saya belum memasukkan musisi lain ke kancah internasional atau lokal, jadi menurut saya, musisi adalah musisi dimanapun mereka berada, jadi kalau saya tinggal bersama mereka, saya sedang menggarapnya. tidak akan pernah mengulang Barros, seperti, OK, jadi saya harus berkolaborasi dengan penyanyi dari Mars ini. Jadi, bagi saya, musik itu universal dan mengapa lagu dalam bahasa Inggris karena itu juga bahasa universal.

READ  Megan Raj menangis saat dia mengingat Chiranjeevi Sarja di pesta nama putra mereka Ryan; Tonton videonya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *