Keegan Peterson, Tempa Bafuma Menunjukkan Percikan Tapi Memudar Di Lapangan Itu ‘Tidak Mudah Berspekulasi’

Itu tidak sempurna – dan itu tidak dimaksudkan untuk menjadi pertarungan dalam kondisi seperti ini – tetapi pasukan Afrika Selatan akhirnya menunjukkan beberapa kekuatan yang telah hilang selama sebagian besar dari dua tahun terakhir. Anda tidak akan menemukan banyak bukti tentang itu di kartu skor, tanpa tanduk dan kemitraan tiga digit, tetapi Anda akan menemukannya dalam analisis tentang bagaimana dan siapa yang mencetak gol.
Keegan Petersen Dan tempe pafuma Singkirkan situasinya dan sesuaikan untuk memberikan semacam cetak biru tentang cara mendekati permukaan Pengembara dan serangan India. Jangan biarkan spekulan nongkrong dan menunggu untuk kabur. Pantulan yang tidak rata berarti Anda tidak pernah tahu persis kapan harus mendapatkan bola dengan nama Anda di atasnya. Mengunjungi bowler jarang melayani bola yang buruk. “Anda tidak pernah benar-benar terlibat,” Petersen menekankan. Jadi, Anda harus melakukan apa yang Anda bisa ketika Anda berada.

Ketika Otis Gibson menjadi pelatih Afrika Selatan antara 2017 dan 2019, Afrika Selatan memulai pendekatan balas dendam, skuad mengadopsi mantra gaya sprint sebelum keluar. Ini adalah jenis strategi yang dibutuhkan di sini.

Petersen tampaknya memiliki teknologi untuk melakukan ini di mana saja; Teknik diasah di bawah bimbingan ayahnya, Dirk, yang bermain kriket bersamanya Rawa Erasmus, salah satu juri dalam tes ini. Dia berkata, “Jika Anda bisa bertanya kepada orang-orang yang saya kenal, mereka akan selalu melihat ayah saya melempar saya ribuan bola ke jaring pada saat itu. Dan di sanalah saya belajar memukul.”

Ini terbayar. Sementara Dean Elgar mengambil 31 bola untuk menambah skor malamnya 11 dan selamat dari tembakan dan pukulan oleh Jasprit Bumrah dan Mohammed Shami, Petersen menemukan umpan. Dia mencetak 24 di jam pertama sementara Elgar berhasil empat. perbedaan? Sebagian besar hanya masalah keberuntungan, tetapi sementara Elgar sangat bergantung pada peluang mencetak gol di sisi kaki, Petersen dapat mencetak gol di seluruh gawang. Dia adalah pemain yang terorganisir dan kompak dalam pertahanan dan memiliki jangkauan serangan yang lengkap. Klipnya dari bantalan dan penggerak kaki depan sangat tepat waktu dan posisinya. Dia juga membersihkan dirinya dengan baik dari vertigo, yang pertama kali dia temui dalam tes, dengan gerak kaki yang percaya diri.

READ  Mauricio Pochettino telah memberi tahu Manchester United bagaimana dia akan membuat mereka memenangkan gelar lagi

Dia kecewa karena dia memainkan pukulan longgar di akhir. Setelah Petersen mulai membawakan Thakur yang luas, dan mungkin sama sekali tidak berbahaya, dia menggerakkan raketnya dan menggelengkan kepalanya dengan tidak percaya saat dia berjalan, dan pemikiran abad pertama tentang ujian itu direduksi menjadi “bagaimana jika.” Dia bukan satu-satunya yang memiliki pertanyaan ini. Kekurangan ratusan telah menjadi tema konstan lineup ini selama tiga tahun terakhir.

Sejak Januari 2019, Afrika Selatan telah secara kolektif mendaftarkan 43 lima puluhan dan delapan ratus, dengan tingkat konversi abad 6,4 lima puluhan. Hanya Irlandia, dengan empat tahun 1950-an dan tanpa tanduk, bernasib lebih buruk pada periode yang sama.

Petersen sekarang adalah salah satu dari penjahat itu dan Pafuma adalah salah satu yang terburuk. Dia memiliki 17 tahun untuk namanya, lima sejak Januari 2019, dan dia masih single. Ada banyak faktor yang meringankan ketidakmampuan Bafuma untuk maju, termasuk bahwa ia sering harus menarik orang Afrika Selatan keluar dari lubang yang membuatnya bertarung di urutan yang lebih rendah dan kehabisan mitra atau tenggelam lebih dalam, tetapi itu telah berubah.

Dalam 10 ronde terakhirnya, Afrika Selatan hanya sekali memiliki under 50 di papan dan enam kali, skornya di atas 100. Bandingkan dengan 10 ronde sebelumnya, ketika Pafuma hanya keluar dua kali dengan skor lebih besar dari 35 dan enam dipanggil kali dengan skor lebih rendah.Dari 20 kali dan Anda akan melihat bahwa masuknya Rassie van der Dussen dan bahwa Afrika Selatan belum melakukan tur ke India telah membantu Bafuma dan sekarang ada kesadaran bahwa dia perlu melangkah.

Menjelang ujian ini, Elgar memilih Pavuma sebagai pemukul yang sangat dia harapkan. “Dia harus berhenti mendapatkan 50-an yang bagus itu dan mendapatkan ratusan itu karena kita tahu seberapa jauh hal-hal yang akan terjadi dalam hal susunan tim,” kata Elgar saat itu.

READ  IPL 2022: Ahmedabad bersiap untuk menandatangani Hardik Pandya, Rashid Khan dan Chopman Gill

Mungkin juga telah memicu beberapa urgensi yang dihadapi Bafuma hari ini, urgensi seperti banyak hal lain tentang dia yang datang dari luka bakar yang lambat. Bafuma tidak memulai dengan terburu-buru. Dia menghadapi Shami pada 16 dari 20 bola pertamanya, tepi luarnya ditemukan dua kali, sementara Kyle Ferrin mengetuk beberapa bola pembatas dari Chardol Thakur. Tapi ketika kesempatan datang untuk Pavuma mengambil keuntungan, dia melakukannya. Jentik melintasi setengah jalan dari Mohammed Siraj, berkendara langsung ke tanah Bumrah dan memotong kotak dari Thakur dan tiba-tiba Bafoma terlihat lebih agresif dari biasanya. Tambahkan ke empat melalui midwicket dan drag yang berlangsung selama enam, dan Anda mendapatkan rata-rata hit bafuma lebih dari 80.

Dia selesai dengan tingkat serangan 85, tertinggi ketika dia mencetak lebih dari 50 poin, dan merupakan indikasi niat dan strategi India. Mereka juga mencari: dengan pengiriman penuh dan lubang di lapangan, tidak takut untuk menyerahkan beberapa hal karena mereka tahu imbalannya akan datang.

Itu dibuat untuk hari bermain kucing-dan-tikus, tanpa ada yang benar-benar yakin bagaimana menangani kondisi ini dengan tepat. “Saya tidak begitu yakin bagaimana cara mendayung yang benar di sini,” kata Petersen. “Jelas opsi menyerang baik untuk beberapa pemain, tapi itu bukan serangan berlebihan. Ini lebih tentang menyerang bola buruk ketika tidak datang dan memanfaatkannya sebaik mungkin, karena tidak banyak.” Mereka menawari kami untuk mengambilnya.”

Terkadang terjadi kesalahan. Ketika Bafuma memanjat lebih awal untuk menemui pengiriman Thakur dengan ekor panjang, dia menggulungnya ke sisi kaki. Itu tidak perlu di bagian yang sama bagi Bavuma untuk bergerak dengan waktu yang cukup untuk Thakur dan thakur yang licik Tetapi ketika Bhavuma menonton tayangan ulang, dia mungkin berpikir bahwa dari semua pengiriman yang tidak berbahaya yang telah dikirim Thakur, dia bisa menjadi yang paling tidak bersalah.

Dalam situasi di mana hampir semuanya sulit, hal terakhir yang ingin dilakukan spekulan adalah membuatnya lebih sulit untuk diri mereka sendiri, tetapi Petersen memperingatkan agar tidak terlalu kritis terhadap kesalahan mereka. “Melakukan kesalahan hanyalah manusiawi, dan mungkin di situlah kesalahan kita. Saya pikir itu adalah upaya yang layak dalam situasi seperti itu.”

Kondisi ini akan menjadi semakin sulit. Afrika Selatan akan bertahan lebih lama dari permukaan yang “tidak mudah untuk dipukul,” menurut Petersen, yang percaya bahwa “secara realistis, apa pun yang kurang dari 200” dapat dikejar. “Tapi semakin banyak yang mereka dapatkan, semakin banyak bagi kita dan semakin kita harus terjebak di sana lagi.”

Afrika Selatan setidaknya telah menunjukkan bahwa ia memiliki sebagian dari apa yang diperlukan untuk melakukannya. Bowlers di India dan platform Wanderers akan menguji apakah ada yang cukup.

Firdous Munda adalah koresponden ESPNcricinfo di Afrika Selatan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *