Kasus virus Omicron sedang meningkat; Ketahui bagaimana masker mencegah risiko infeksi

London: Bahkan pada jarak dua meter, dibutuhkan waktu kurang dari lima menit bagi orang yang tidak divaksinasi pada napas penderita Covid 19 untuk terinfeksi dengan kepastian hampir 100 persen. Tetapi jika keduanya memakai masker medis yang pas, risikonya turun secara dramatis, sebuah penelitian menemukan.

Sebuah tim dari Max Planck Institute for Dynamics and Self-Organization di Göttingen telah menunjukkan dalam studi komprehensif bahwa risiko maksimum infeksi setelah 20 menit hampir tidak lebih dari satu dalam seribu jika baik yang terinfeksi maupun yang tidak terinfeksi memakai dengan baik. memasang masker bahkan pada jarak terpendek.

Jika masker mereka tidak terpasang dengan baik, kemungkinan infeksi meningkat menjadi sekitar empat persen. Jika Anda berdua memakai masker medis yang pas, ada kemungkinan maksimum sepuluh persen bahwa virus akan ditularkan dalam waktu 20 menit.

Studi ini juga menegaskan asumsi intuitif yang berlaku khususnya untuk perlindungan efektif terhadap infeksi. Orang yang terinfeksi harus memakai masker yang menyaring sebaik mungkin dan pas di wajah.

“Kami tidak menyangka bahwa pada jarak beberapa meter dibutuhkan waktu yang begitu singkat untuk menyerap dosis infeksius dari napas pembawa virus,” kata Direktur Max Planck Eberhard Bodenschatz.

Pada jarak ini, udara yang Anda hirup telah menyebar seperti kerucut di udara; partikel infeksius diencerkan dengan tepat. Selain itu, partikel yang sangat besar dan karena itu kaya virus jatuh ke tanah setelah jarak terbang yang pendek.

“Dalam penelitian kami, kami menemukan bahwa risiko infeksi tanpa memakai masker sangat tinggi hanya dalam beberapa menit, bahkan pada jarak tiga meter, jika yang terinfeksi memiliki viral load tinggi varian delta dari SARS-CoV. -2 virus,” kata Bodenschatz.

READ  Wanita mengubah dapur dengan ribuan koin selama penguncian

Dan pertemuan seperti itu tidak bisa dihindari di sekolah, restoran, klub atau di luar ruangan.

Tim juga memperhitungkan bahwa ketika orang menghirup udara atau berbicara dengan nada datar, tetesan yang disebarkan orang menjadi lebih ringan. Ini berarti bahwa mereka tetap berada di udara lebih lama, tetapi juga memiliki konsentrasi virus yang lebih tinggi daripada tetesan dengan ukuran yang sama segera setelah dilepaskan. Hal sebaliknya terjadi ketika Anda menarik napas: partikel menyerap air lagi, tumbuh seperti setetes awan dan karena itu lebih mudah disimpan di saluran udara.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *