Kapsul SpaceX Dragon dengan astronot Stasiun Luar Angkasa Internasional mendarat dengan selamat di Bumi

Astronot menghabiskan lebih dari lima bulan di luar angkasa, waktu terlama yang pernah ada bagi kru yang diluncurkan di pesawat luar angkasa buatan AS.

Dari kiri: astronot NASA Shannon Walker, Victor Glover, Mike Hopkins, dan astronot JAXA Soichi Noguchi di dalam kapsul SpaceX Crew Dragon “Resilience” setelah keruntuhan pada 2 Mei 2021. Foto: Bill Ingalls / NASA

Kapsul SpaceX Crew Dragon yang membawa empat astronot kembali ke Bumi menciptakan sejarah setelah jeda selama 53 tahun karena misi terakhir dari NASA dilakukan pada bulan Desember 1968.

Kapsul itu jatuh di Teluk Meksiko di lepas pantai Panama City setelah penerbangan enam setengah jam dari Stasiun Luar Angkasa Internasional, seperti yang ditunjukkan oleh gambar penglihatan malam yang diambil oleh pesawat penelitian ketinggian tinggi NASA WB-57.

Kapsul tersebut meninggalkan stasiun luar angkasa pada akhir 1 Mei setelah kondisi cuaca buruk di lokasi distribusi air utama misi dua kali menunda kembalinya kru.

Crew -1 menandai penerbangan berawak kedua SpaceX ke stasiun luar angkasa dan penerbangan pertama yang berlangsung selama enam bulan. Misi dimulai di orbit pada tanggal 15 November.

Misi astronot pertama SpaceX, Demo-2 pada Mei 2020, adalah uji terbang selama dua bulan yang membawa dua astronot ke stasiun tersebut. Meskipun misi berawak ketiga SpaceX telah dimulai, comeback hari ini hanyalah penerbangan berawak kedua dari program tersebut. Penerbangan ketiga itu, yang disebut Crew-2, tidak akan lepas landas hingga akhir tahun ini.

Kapsul Crew-1 Dragon, dijuluki oleh para astronot sebagai ketahanan, Hopkins dan sesama astronot NASA Victor Glover dan Shannon Walker, serta astronot Badan Eksplorasi Dirgantara Jepang (JAXA) Soichi Noguchi.

Astronot kru-1 ditemukan oleh SpaceX dalam waktu sekitar 30 menit. Segera setelah itu, mereka naik helikopter menuju daratan dalam perjalanan mereka ke Houston, rumah bagi Pusat Antariksa Johnson NASA.

READ  Ukuran kecil planet merah memperumit kelayakhuniannya | NSF

Crew-1 tumpang tindih selama sekitar satu minggu di orbit dengan penggantinya, misi empat orang Crew-2. Awak ini termasuk astronot NASA Shane Kimbro, Megan MacArthur, astronot Jaxa Akihiko Hoscheid dan astronot Badan Antariksa Eropa Thomas Pesquet. Quad akan tetap berada di orbit hingga jatuh, ketika misi Crew-3 menuju ke luar angkasa untuk menggantikannya.

SpaceX adalah salah satu dari dua perusahaan yang berdagang dengan NASA selama beberapa dekade untuk membawa astronot ke luar angkasa. Perusahaan lain, Boeing, sedang mengembangkan kapsul awak Starliner untuk misi NASA. Pesawat luar angkasa ini diharapkan terbang pada penerbangan uji tak berawak kedua akhir tahun ini, tetapi belum diangkut astronot.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *