Kapil Dev Mempersembahkan ‘Kartu Laporan’ di Virat Kohli-Ravi Shastri Era Kriket India, Menyoroti ‘Hal Besar yang Kami Hilangkan’ | jangkrik

Mantan kapten India Kapil Dev membagikan rapor yang merangkum kinerja tim kriket India selama era Virat Kohli Ravi Shastri. Kohli dan Shastri telah bekerja sama sebagai kapten dan pelatih sejak tahun 2017 selama empat tahun, selama waktu itu kriket India sukses besar.

Namun, misi mereka berakhir dengan catatan mengecewakan dengan India tersingkir dari Piala Dunia T20, gagal lolos ke semifinal untuk pertama kalinya dalam delapan acara kriket internasional.

Kapil mencatat bahwa sementara tim melakukan pekerjaan yang besar, mengubah cara mereka melihat kriket India, kurangnya gelar ICC adalah apa yang akan membuat masa jabatan Shastri dan Kohli tidak lengkap. Menyeimbangkan penampilan India di Piala Dunia T20, Kapil menyebut untuk pertama kalinya sejak Piala Dunia 2007 di usia lebih dari 50 tahun India kembali dengan penampilan buruk.

Baca juga | ‘Semakin cepat terjadi, semakin membantu kami’: Deepti Sharma bergabung dengan paduan suara wanita IPL

“Saya pikir mereka melakukan pekerjaan yang hebat. Saya mengerti mereka tidak bisa memenangkan gelar besar untuk India, tetapi jika kita melihat lima tahun terakhir, sejak Kohli mengambil alih, tidak ada yang kurang. Hal besar yang kita lewatkan adalah ICC Cup dan selain itu, India menang Di Australia dan Inggris… Ke mana pun mereka bepergian, mereka mengalahkan tim lain,” kata Capel dalam wawancara dengan belum dipotong.

“Mencapai final Piala Dunia juga merupakan masalah besar. Saya pikir setelah Piala Dunia 2007 di Hindia Barat, ini adalah Piala Dunia T20 di mana saya merasa India mengecewakan. Jika mereka masuk empat besar lalu kalah, itu hal. Mengerti. Tapi jika Anda tidak berhasil mencapai empat besar, akan ada kritik.”

READ  Pratinjau Pertandingan - Sri Lanka vs Hindia Barat, Piala Dunia Pria T20 2021/22, Pertandingan 35, Grup 1

Baca juga | Dia datang dan memberi tahu saya ‘Anda akan memainkan permainan ini’: Rohit ingat ‘di atas bulan’ dalam debutnya di India di bawah Dravid

Kapil mengatakan bahwa karena kurangnya gelar Kejuaraan Kriket Dunia, ia akan mengurangi 10 persen dari nilai 100, tetapi tidak lebih mengingat fakta bahwa India memainkan beberapa kriket yang hebat, memenangkan Piala Asia, dan mencapai Kejuaraan Dunia perdana. Ujian akhir Kejuaraan. Dia lolos ke semifinal Piala Dunia 2019.

“Jika Anda melihatnya dari sudut pandang trofi, itu adalah sesuatu yang sama sekali berbeda. Tetapi jika Anda melihat kriket mereka, merek yang telah mereka mainkan dalam lima tahun terakhir, saya akan memberi mereka 90 persen nilai. dari 100, dan mengurangi 10 persen dari nilai karena tidak memenangkan piala. Pengadilan Kriminal Internasional”.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *