John Brittas: “Hakim yang mengangkat hakim seolah-olah mereka tidak pernah ada … tidak ada keragaman”

Ada celah besar karena meskipun kami memutuskan hal-hal seperti itu, kami tidak memiliki peran dalam pengangkatan hakim? Apakah itu ada di mana saja di dunia?

Pasti tidak! Fakta bahwa hakim mengangkat hakim belum pernah terjadi sebelumnya … Ada panggilan untuk komisi nasional untuk menunjuk hakim untuk mewakili yudikatif, eksekutif, legislatif, bar dan publik dengan ketentuan transparansi dan akuntabilitas. Biarkan orang tahu siapa hakim kita dan kompetensi, kemampuan, dan integritas apa yang mereka miliki. Haruskah ada sistem yang diselimuti misteri, kerahasiaan, dan kegelapan?

Apakah kita menciptakan sistem patronase atau memberi dan menerima? Apakah kita menciptakan oligarki? … Saya khawatir kita sedang menciptakan oligarki. Kami memiliki keluarga hakim…. Saya menjamin fakta bahwa ada juri yang brilian dari keluarga juri dengan tingkat integritas yang tinggi. Tapi itu seharusnya pengecualian, bukan aturan praktis dalam demokrasi, itu seharusnya pengecualian….

Izinkan saya membaca profil seorang hakim yang kebetulan saya lihat di situs web Pengadilan Tinggi. Tuan Keadilan fulan, saya tidak akan menyebut namanya, lahir pada fulan, milik keluarga yang ada hubungannya dengan keadilan. Kakek buyut dari pihak ibu adalah Hakim Agung India, kakek dari pihak ibu adalah mantan penjabat Ketua Hakim, salah satu paman dari pihak ibu adalah mantan Hakim Agung, dan paman dari pihak ibu adalah penjabat Hakim Agung. Ini berlanjut. Ini seperti daftar panjang.

Kita semua berbicara tentang dinasti. itu BJP Para anggota sangat keras berbicara tentang dinasti di Partai Kongres, atau setidaknya mereka lulus ujian untuk mendapatkan kepercayaan rakyat. Ini adalah kasus yang jelas dari sebuah dinasti. Mengapa kita berpegang pada mama?

Pemerintah telah berhasil meningkatkan pengangkatan mereka (hakim) yang tidak nyaman bagi mereka … Pemerintah duduk di proposal
collegium, jika Anda menemukan nama-nama tertentu yang persona non grata untuk Anda. Beberapa hakim dipindahkan ke hukuman karena alasan yang tidak diketahui…. Ada kasus di mana pemerintah tidak menyetujui nama melalui perguruan tinggi selama bertahun-tahun, meskipun Mahkamah Agung pernah secara tegas menyatakan akan
dikembalikan, eksekutif harus setuju.

READ  Pakistan dituduh meremehkan umat Hindu dan Kristen dalam sensus baru-baru ini | Berita Dunia

Saya yakin bahwa pembuat konstitusi utama dan Menteri Kehakiman pertama, Dr. BR Ambedkar, akan berkubur untuk melihat bagaimana penunjukan dilakukan di lembaga peradilan dan bagaimana independensi peradilan dimanipulasi. Dia harus berbalik di kuburan.

India adalah negara yang beragam …. Skema penunjukan saat ini memastikan bahwa hanya kelas tertentu yang diberi penghargaan oleh pemerintah. Kelas baru dibuat. Tentu saja ada pengecualian, saya mengerti. Ada juri-juri brilian yang berasal dari keluarga juri…. Pada masa ekspansi kabinet terakhir, dikatakan mencakup sejumlah besar OBC, SC, dan ST… .Kalau soal keadilan, bukankah kita menginginkan keterwakilan yang begitu beragam? Bukankah kita harus menyadari hal ini? Apakah Anda hanya menginginkan perwakilan seperti itu di kabinet?

Dari 47 Hakim Agung India sejauh ini, setidaknya 14 adalah Brahmana. Dari tahun 1950-70 kekuatan maksimum Mahkamah Agung adalah 14 hakim dan 11 di antaranya
adalah brahmana…. Tidak ada yang namanya keragaman dalam peradilan …. Saya tidak menentang brahmana … saya tidak menentang kelas mana pun. saya sedang menyelesaikannya. Rumah yang tinggi ini akan terkejut mengetahui bahwa sampai tahun 1980 tidak ada hakim OBC di Mahkamah Agung, pengadilan tertinggi negara itu.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *