JNU bergabung dengan peringkat 1000 universitas global teratas

Universitas Jawaharlal Nehru telah dimasukkan dalam 1.000 teratas Peringkat Universitas Dunia QS untuk pertama kalinya karena program sarjana teknik barunya sekarang memenuhi syarat untuk penilaian. Ini memulai debutnya di peringkat 561-570 di peringkat yang hanya menilai institusi yang menawarkan program sarjana dan pascasarjana.

Sebanyak 22 institusi India berada dalam daftar 1000 teratas dibandingkan dengan 21 tahun lalu, dengan Institut Teknologi India (IITs) di Guwahati, Kanpur, Kharagpur dan Madras membuat langkah besar dalam peringkat tersebut.

Namun, beberapa institusi masih khawatir bahwa peringkat tersebut tidak secara akurat mencerminkan kualitas pendidikan di India karena sangat bergantung pada persepsi internasional.

IIT Bombay mempertahankan posisinya sebagai lembaga India terkemuka untuk tahun keempat berturut-turut, meskipun jatuh lima tempat ke tempat 177 kolektif dalam peringkat global. IIT Delhi (peringkat 185) menyalip Institut Sains India, Bangalore (peringkat 186), menjadikan India tiga institusi dalam 100 teratas di dunia. IISc juga disesuaikan dengan indikator kutipan terbanyak per anggota fakultas dan dinyatakan sebagai universitas riset terbaik dunia untuk ukuran fakultas.

Kutipan per metrik fakultas juga merupakan kunci untuk lompatan 75 peringkat IIT Guwahati dan lompatan 73 peringkat IIT Kanpur, menurut direktur regional QS Ashwin Fernandes. Kedua institusi tersebut juga meningkatkan skor reputasi akademis dan pemberi kerja mereka, katanya.

Namun, seorang direktur IIT yang menolak disebutkan namanya mengklaim bahwa peningkatan skor tahun ini hanyalah manipulasi angka oleh lembaga pemeringkat yang didorong oleh tekanan komersial. Dari 35 institusi India dalam peringkat, 20 telah meningkatkan reputasi akademik mereka tahun ini.

“Setengah dari skor berasal dari indikator reputasi berdasarkan persepsi daripada metodologi objektif. Mereka tidak bisa menanggung terlalu banyak nasib buruk atau mereka bisa memboikot seperti THE. terkena [Times Higher Education rankings]jadi mereka memanipulasi angka. Itu tidak benar-benar mencerminkan kualitas pendidikan India, ”kata direktur itu, seraya menambahkan bahwa komite kementerian pendidikan yang dibentuk setahun lalu untuk meningkatkan kesadaran global tidak membuat kemajuan.

READ  Flemish Kaat Bollen, terlalu seksi untuk menjadi psikolog, menyerah setelah menegur gelar tersebut

Menteri Perguruan Tinggi Amit Khare mengatakan komite harus menyampaikan laporannya setahun kemudian, tetapi berpendapat bahwa peningkatan skor QA disebabkan oleh kebijakan pendidikan nasional. “NEP memberikan kebebasan kepada institusi, yang memicu antusiasme. Fokusnya kembali pada penelitian dan bentuk-bentuk pengajaran baru, dan itu membuahkan hasil,” katanya.

Institusi India terus mengalami kesulitan dalam kategori kapasitas pengajaran institusional yang diukur dengan rasio guru-siswa, dengan 23 institusi mengalami penurunan nilai. Namun, direktur IIT menunjukkan bahwa ini bukan karena penurunan perekrutan, melainkan peningkatan jumlah siswa yang dipekerjakan oleh pemerintah untuk menerapkan reservasi untuk daerah-daerah yang secara ekonomi lebih lemah.

“Kami lebih sering mempekerjakan dosen daripada universitas-universitas Barat, tetapi rasionya menurun karena populasi mahasiswa kami tumbuh lebih cepat. Juga, memiliki lebih banyak fakultas menyakiti kami dengan kutipan per indikator fakultas, ”catat direktur.

Pandemi COVID-19 juga mengakibatkan penurunan jumlah mahasiswa dan fakultas internasional, yang juga merusak nilai-nilai tersebut.

Direktur IIT juga mengklaim bahwa QS didorong oleh komersial dan meminta lembaga untuk membantu mereka mengelola dan meningkatkan kesadaran, menciptakan konflik kepentingan.

Juru bicara QS Simone Bizzozero mengakui bahwa beberapa institusi India membayar untuk menggunakan solusi benchmarking QS, seperangkat alat yang memungkinkan universitas untuk “mengidentifikasi area keunggulan dan area yang perlu ditingkatkan atau diperhatikan,” menambahkan bahwa layanan komersial ini “secara fungsional independen”. . dari operasi pemeringkatan dan tunduk pada pedoman konflik kepentingan yang jelas.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *