IPL 2022 – LSG vs GT

The Gujarat Titans pulih dari dua kekalahan untuk mengklaim kemenangan pasti atas Lucknow Super Giants untuk melompat ke puncak klasemen IPL. Sepanjang jalan, mereka juga menjadi tim pertama musim ini yang memastikan tempat di babak playoff. Sementara permainan itu sendiri adalah satu sisi, saya butuh beberapa saat untuk melihat ke belakang.

Jill bersinar, tetapi para raksasa harus ditembak
Chopman Jill49-bola 63 tak terkalahkannya adalah yang kedua dalam setengah abad berturut-turut, tetapi tekniknya memicu kontroversi di ESPNcricinfo T20 Time: Out. Pada 40 dari 32 pada tanda 12-lebih dengan Titans pada 76 untuk 3, Jill mengambil 10 bola lagi untuk mencapai setengah abadnya pada usia 17, setelah melewati perpanjangan tanpa mencari satu pun opsi penilaian.

Namun, Gill masih memiliki strike rate yang lebih baik dari semua hit raksasa lainnya kecuali Rahul Twatia, yang menyelesaikan inning dengan skor 22 dari 16, dan Matthew Wade, yang hanya bertahan tujuh bola. Ini menunjukkan bahwa lapangan bermain bukanlah yang paling mudah untuk mencapai batas. Pendekatannya mungkin juga ditentukan oleh kurangnya kedalaman serangan Titans, dengan Rasyid Khan Terjebak di nomor 7.

Dengan orang-orang seperti B Sai Sudharsan, Abhinav Manohar dan Vijay Shankar gagal untuk mendapatkan poin di klasemen tengah, bahkan Hardik harus mengubah gaya permainannya, mengumpulkan tembakan awal sambil mencapai puncak peringkat.

Sepanjang musim, Giants terus-menerus diselamatkan oleh David Miller dan Rahul Toatia, dan kadang-kadang oleh Rashid, tetapi mereka akan menjadi yang pertama mengakui bahwa mereka membutuhkan lebih banyak kontribusi daripada yang lain. Pada hari Selasa, mereka mencoba untuk mendukung batting dengan memasukkan Wade, tetapi dia jatuh untuk 10 ketika mencoba untuk mengambil piring yang dia kenakan ke penjaga gawang.

READ  Inggris akan memainkan tujuh T20I di Pakistan pada putaran 2022 | Cricbuzz.com

Untuk pertama kalinya terlupakan, untuk pertama kalinya tak terlupakan

Kapten Kelas Satu dalam Penampilan Trofi Ranji untuk Uttar Pradesh, Karan SharmaPemain berusia 23 tahun itu dibawa untuk pertandingan IPL pertamanya pada hari Selasa di Pune. Sejak 2006, Karan adalah pemain pertama di India yang memimpin tim kelas satu di masa jayanya. Lima lainnya memimpin divisi baru dari Timur Laut.

Karan, lahir di Delhi, adalah salah satu pendiri allrounder yang melempar kelelawar dan kelelawar dengan urutan tertinggi. Dalam 10 T20 sebelum pertandingan ini, ia telah memukul 301 kali dengan tingkat serangan 136,19. Rupanya dalam upaya untuk memperkuat pukulan mereka, Super Giants memberi Karan debutnya di IPL dengan mengorbankan pemain kaki Ravi Bishnoi.

Pada hari Selasa, Karan segera beraksi ketika upaya Chopman untuk memotong Jill terbang ke orang ketiga, di mana ia memiliki kesempatan untuk meluncur ke depan. Pada 0 setelah itu, Jill berjuang melalui inning untuk membuat 63 tidak keluar untuk membantu Titans Gujarat mencetak 144 poin 4 setelah mereka memilih untuk memukul lebih dulu.

Kemudian, setelah masuk keempat, Karan memiliki kesempatan untuk membuat kesan awal, tetapi dia melanjutkan dengan posisi merangkak. Dua poin kemudian, dia meninju rekan setimnya di Uttar Pradesh, Yash Dayal, melalui penutup untuk membuka keunggulannya, tetapi jatuh dari pukulan berikutnya ketika dia memimpin pukulan cut langsung ke sepertiga pendek.

Kemudian dalam permainan, pemintal kiri R Say Kishore Lemparkan pertama kalinya untuk para Titan. Itu adalah momen yang emosional bagi pemain berusia 25 tahun, yang telah bermain hangat di bangku cadangan selama tiga musim di Chennai Super Kings sebelumnya. Pemain bowling utama Tamil Nadu, sebagian besar kesuksesan Sai Kishore sebagai pemain bowling T20 adalah permainan kekuatannya yang cerdas. Di sini, dia dibesarkan selama pelanggaran tengah, dan dia membatalkan kelahiran kelimanya ketika dia mengalahkan Ayush Badoni yang maju untuk membuatnya goyah. Roar kemudian memberi tahu Anda betapa berartinya itu. Ia mengakhirinya dengan angka 2-0-7-2.

Hardik vs Kronal, Bagian Kedua

READ  Jangan berpikir bahwa India dapat bersaing dengan Pakistan. Abdul Razzaq: Itu sebabnya mereka tidak ingin bermain kriket melawan kami

Dalam pertemuan pertama antara kedua belah pihak, Kronal Hardik dipecat lebih awalSebaliknya, mereka menahan diri untuk tidak merayakan secara berlebihan.

Hari ini, Hardik dengan nyaman memukul Krunal untuk single bahkan ketika rotor kiri mengubah pengendaraan dan sudutnya pada permukaan dengan recoil yang baik. Kemudian, dalam pertahanan para Titan, Hardyk membawa Rashid ke dalam serangan segera setelah Kronal masuk untuk mencoba menghindari goncangan besar, tetapi itu tidak berlangsung lama.

Rashid memasuki pertandingan dengan pertandingan yang menguntungkan melawan Kronal, setelah dia diusir dari lapangan dua kali dalam 17 bola sementara dia hanya kebobolan 16 kali. Pada hari Rabu, ia melakukan kecurangan baik di udara maupun off saat Kronalle yang tidak seimbang salah membaca rentetan pelanggaran untuk membingungkan 5.

Rasyid on roll
Dia akan mengambil keuntungan, terus-menerus memberikan saran Hardyk di luar lapangan, dan mengambil taruhan ketika sampai pada bagian dari tawar-menawar. Stud khas, kesalahan dan panjang tikungan tajam adalah bagian dari mantra yang memberinya nomor 4 untuk 26, yang terbaik di IPL. Dia mengatur permainan dengan gerbang kecil untuk Kronal, mengaturnya untuk patah kaki hanya untuk tergelincir ke pelanggaran dan membuatnya tersandung. Jason Holder mengecilkan pukulan yang salah hingga jatuh ke patah kaki, dan kelompok Deepak Hooda, yang terlibat dalam shuffle yang berujung pada pemecatan Marcus Stones, mengatasi sapuan dengan kakinya yang pendek. Rashid kemudian memuncaki pertandingan dengan mengusir Avish Khan, yang kakinya menghasilkan keunggulan tipis di Saha saat tempat kualifikasi ditutup.

Shashank Kishore adalah sub-editor senior di ESPNcricinfo

READ  Ole Gunnar Solskjaer mengisyaratkan perlu mengoreksi kesalahan terbesar Ed Woodward di Manchester United

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *