Instrumen Teleskop James Webb mencapai suhu operasi terdingin

Sebuah instrumen di atas Teleskop Luar Angkasa James Webb telah mencapai suhu operasi akhir – tepat di bawah 266 derajat Celcius, kata pejabat NASA. Bersama dengan tiga instrumen lain di atas teleskop Webb, Mid-Infrared Instrument (MIRI) — pengembangan bersama oleh NASA dan European Space Agency (ESA) — awalnya didinginkan dalam bayangan pelindung matahari seukuran teleskop, turun menjadi sekitar 183 negatif c. Tapi dia mencapai tujuan akhir pada 7 April.

Suhu yang lebih rendah sangat penting karena keempat instrumen Webb mendeteksi cahaya inframerah – panjang gelombangnya sedikit lebih panjang daripada yang bisa dilihat mata manusia. Galaksi-galaksi jauh, bintang-bintang yang tersembunyi dalam kepompong debu, dan planet-planet di luar tata surya kita semuanya memancarkan cahaya inframerah.

Pendinginan keempat detektor dan perangkat sekitarnya mencegah emisi inframerah. Tim mengatakan bahwa MIRI mendeteksi panjang gelombang inframerah yang lebih panjang daripada tiga instrumen lainnya, yang berarti harus jauh lebih dingin.

Alasan lain mengapa detektor Webb harus dingin adalah untuk menekan sesuatu yang disebut arus gelap, atau arus listrik yang dihasilkan oleh atom yang bergetar di dalam detektor itu sendiri.

Arus gelap mensimulasikan sinyal nyata dalam detektor, memberikan kesan palsu bahwa ia telah terkena cahaya dari sumber eksternal. Sinyal palsu ini dapat mengaburkan sinyal sebenarnya yang ingin ditemukan oleh para astronom. Karena suhu adalah ukuran seberapa cepat atom dalam detektor bergetar, menurunkan suhu berarti lebih sedikit getaran, yang pada gilirannya berarti lebih sedikit arus gelap.

Kemampuan MIRI untuk mendeteksi panjang gelombang inframerah yang lebih panjang membuatnya lebih sensitif terhadap arus gelap, sehingga perlu lebih dingin daripada perangkat lain untuk menghilangkan efek ini sepenuhnya. Untuk setiap derajat suhu perangkat naik, arus gelap naik sekitar 10.

Begitu MIRI mencapai suhu dingin 267 derajat Celcius, para ilmuwan memulai serangkaian pemeriksaan untuk memastikan detektor bekerja seperti yang diharapkan.

“Kami telah menghabiskan bertahun-tahun berlatih untuk saat itu, dengan perintah dan pemeriksaan kami pada MIRI,” kata Mike Ressler, ilmuwan proyek MIRI di JPL.

“Itu seperti naskah film: Semua yang seharusnya kami lakukan ditulis dan dilatih. Ketika data pengujian dimulai, saya senang melihatnya terlihat persis seperti yang diharapkan dan kami memiliki alat yang sehat,” tambah Ressler.

Masih ada lebih banyak tantangan yang harus dihadapi tim sebelum MIRI dapat memulai misi sainsnya.

Sekarang instrumen berada pada suhu operasi, anggota tim akan mengambil gambar uji bintang dan objek lain yang diketahui yang dapat digunakan untuk kalibrasi dan untuk memeriksa operasi dan fungsi instrumen.

Tim akan membuat persiapan ini bersama dengan mengkalibrasi tiga instrumen lainnya, dan memberikan gambar ilmiah pertama Webb musim panas ini.

Teleskop Luar Angkasa James Webb adalah program internasional yang dipimpin oleh NASA dengan mitranya, ESA dan Badan Antariksa Kanada.

Baca semua file berita terbaru Dan berita terbaru Dan Pembaruan Langsung IPL 2022 di sini.

READ  China menemukan fragmen "tidak biasa" di sisi jauh bulan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *