Instagram tentang cara kerja algoritmenya

Sebuah posting blog yang ditulis oleh CEO Instagram Adam Mosseri menjelaskan bagaimana konten dikategorikan untuk pengguna di berbagai bagian aplikasi.

Mosseri mengulas cara mengategorikan konten di feed utama, feed eksplorasi, feed reel, dan story vortex.

Selain itu, Mosseri menyentuh topik larangan bayangan dan apakah teori orang tentang hal itu benar.

Berikut adalah rangkuman poin-poin utama artikel Mosseri.

Algoritma Instagram (algoritma)

Mosseri mengatakan tidak ada algoritma tunggal yang memberi peringkat pada semua konten di Instagram.

Setiap bagian dari aplikasi – Umpan, Jelajahi, Gulungan, & Cerita – memiliki algoritme sendiri. Konten di setiap bagian ini dikategorikan berdasarkan cara orang menggunakannya.

Iklan

Lanjutkan membaca di bawah ini

Cara kerja algoritma feed dan story

Algoritme umpan dan cerita mengkategorikan posting terbaru yang dibagikan oleh orang-orang yang diikuti pengguna.

Ribuan sinyal digunakan untuk menentukan urutan konten yang ditampilkan.

Mosseri mengatakan ini adalah isyarat paling penting di seluruh korsel utama feed dan cerita:

  • Informasi tentang publikasi: Ini termasuk seberapa populernya, berapa banyak yang disukai, kapan diposting, di mana diposting, dan detail umum lainnya.
  • Informasi tentang pencipta: Ini termasuk jumlah keterlibatan yang diterima pembuatnya dalam beberapa minggu terakhir.
  • Aktivitas pengguna: Mencakup sinyal dari aktivitas terbaru pengguna di Instagram, seperti berapa banyak postingan yang mereka sukai.
  • Riwayat interaksi pengguna dengan penciptaContohnya adalah jika pengguna dan pembuat telah saling mengomentari postingan satu sama lain.

Iklan

Lanjutkan membaca di bawah ini

Dari sana, algoritme mencoba memprediksi seberapa besar kemungkinan pengguna akan berinteraksi dengan postingan.

Semakin besar kemungkinan pengguna terlibat dalam sebuah postingan, semakin tinggi peringkat postingan tersebut.

Untuk kiriman umpan, Instagram melihat seberapa besar kemungkinan pengguna untuk:

  • Luangkan beberapa detik di pos
  • Mengomentari pekerjaan
  • suka postingannya
  • simpan terakhir
  • Klik pada gambar profil yang terkait dengan pos
READ  CEO Facebook kepada staf: "Kami harus menyakiti Apple" | Saat ini

Ada beberapa kasus di mana algoritma memperhitungkan faktor-faktor lain. Misalnya, umpan Instagram akan menghindari menampilkan terlalu banyak posting berturut-turut dari orang yang sama.

Bagaimana cara kerja algoritma Instagram Explore .

Algoritme Instagram Explore mengkategorikan konten menjadi umpan terpisah dari akun yang sebenarnya tidak diikuti pengguna.

Ini bekerja dengan cara yang mirip dengan algoritme umpan utama dengan mengumpulkan sebutan dari posting yang disukai, disimpan, atau dikomentari oleh pengguna di masa lalu.

Mosseri menjelaskan cara menggunakan sinyal ini untuk menemukan konten yang relevan dari akun yang tidak terkait langsung dengan pengguna:

“Katakanlah Anda baru-baru ini menyukai sejumlah foto dari chef pangsit San Francisco Kathy B (dumplingclubsf). Kemudian kita melihat orang lain yang menyukai foto Kathy, lalu cerita apa lagi yang diminati orang tersebut. Mungkin orang yang menyukai Kathy juga menyukainya. di SF.dim sum spotdragonbeaux.Dalam hal ini, saat Anda membuka Jelajahi, kami mungkin menampilkan foto atau video dragonbeaux.Dalam istilah praktis, ini berarti bahwa jika Anda tertarik dengan pangsit, Anda mungkin melihat posting tentang topik terkait , seperti gyoza dan dim sum , tanpa harus memahami isi setiap postingan.

Iklan

Lanjutkan membaca di bawah ini

Setelah algoritme Jelajahi Instagram menemukan postingan yang mungkin menarik bagi pengguna, algoritme tersebut memberi peringkat menggunakan tag yang sama dengan feed utama.

Untuk meringkas, sinyal-sinyal ini adalah:

  • Informasi tentang publikasi
  • Aktivitas pengguna di Instagram
  • Riwayat interaksi pengguna dengan pencipta
  • Informasi tentang pembuat konten.

Terakhir, konten spesifik feed eksplorasi harus menghapus serangkaian pedoman unik untuk rekomendasi konten.

Ini berakhir dalam kasus di mana konten ramah Instagram mungkin tidak dianggap sesuai untuk umpan Jelajahi.

Iklan

Lanjutkan membaca di bawah ini

Pelajari lebih lanjut tentang algoritma Instagram

Untuk informasi lebih lanjut tentang algoritme ini, dan detail tentang algoritme Reels, lihat Postingan blog lengkap Mosseri.

READ  Apa yang Anda sebut sekelompok lubang hitam? Anda punya beberapa ide.

Ini juga berkisar pada topik pelarangan bayangan dan mengalihkan topik ke mengapa konten dihapus, daripada membahas mengapa pengguna melihat penurunan visibilitas konten secara tiba-tiba.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *