Inilah sebabnya mengapa Mars jauh lebih kecil dari Bumi.

Salah satu alasan Mars menjadi pusat studi, dengan penemu dan pendarat dikirim ke sana dan begitu banyak orang tertarik apakah manusia dapat tinggal di sana dalam jangka panjang, adalah karena planet di tata surya kita ini yang paling mirip dengan Bumi. Tetapi perbedaan utama antara planet-planet adalah ukurannya, dengan Mars menjadi setengah ukuran Bumi. Ini mempengaruhi segalanya mulai dari gravitasi hingga cuaca di sana.
Menurut NASA, radius Mars sekitar 2.106 mil atau 3.390 kilometer. Tapi, seperti Bumi, Mars tidak berbentuk lingkaran sempurna. Ini sebenarnya sedikit menonjol di sekitar khatulistiwa karena rotasinya.

Bagaimana Mars Terbentuk Salah satu efek utama Mars yang lebih kecil dari Bumi adalah gravitasinya yang berbeda. Gaya gravitasi adalah sekitar sepertiga dari gaya gravitasi di Bumi, karena ada lebih sedikit massa yang menarik benda ke permukaannya. Ini dapat berguna untuk eksplorasi dalam beberapa hal – misalnya, helikopter Ingenuity dapat terbang di sana sebagian karena gravitasi rendah membuatnya lebih mudah untuk keluar dari permukaan (melalui Digital Trends). Namun hal itu menimbulkan masalah dengan cara lain, seperti membuat atmosfer menjadi terlalu tipis.

Bagaimana Ukuran Mars Mempengaruhi Kondisi di sana Atmosfer di Mars hanya 1% padat seperti atmosfer Bumi, dan sebagian besar terdiri dari karbon dioksida, sehingga tidak ramah bagi manusia. Jika manusia pernah menginjakkan kaki di Mars, mereka harus tetap mengenakan pakaian antariksa atau di habitat tertutup setiap saat. Karena gravitasi rendah, Mars tidak dapat mempertahankan atmosfernya dan telah kehilangan atmosfernya ke luar angkasa dari waktu ke waktu (via NASA).

Kita tahu bahwa planet terdiri dari awan debu dan gas yang mengorbit bintang seperti matahari kita (via NASA). Sebelum planet muncul, ada pusaran debu dan gas yang lebih tebal di beberapa tempat daripada yang lain. Gravitasi bekerja pada pusaran ini untuk menarik mereka menjadi gumpalan dan membentuk dasar planet, yang disebut planetesimal. Planet Bumi menarik lebih banyak material karena gravitasinya, akhirnya tumbuh menjadi sebuah planet. Ukuran planet akan bergantung pada jumlah material yang tersedia dan seberapa kental awan debu dan gas yang asli.
Kita tahu bahwa Mars terbentuk sekitar 4,5 miliar tahun yang lalu. Kami masih mempelajari bagaimana planet-planet terbentuk di awal tata surya, tetapi Mars adalah tempat yang tepat untuk mempelajari hal ini karena memiliki beberapa batuan yang sangat kuno di permukaannya (melalui petunjuk numerik). Tidak seperti Bumi yang aktif secara tektonik, yang mendaur ulang batuan selama miliaran tahun, Mars tidak memiliki aktivitas tektonik. Ini berarti bahwa batuan tertuanya tetap berada di permukaannya di mana mereka tersedia untuk dipelajari. Penjelajah, yang saat ini menjelajahi Mars, berencana untuk mengunjungi beberapa batu tertua yang diketahui di dekat kawah Jezero, yang diyakini berusia 4 miliar tahun. Mempelajari benda-benda ini dapat membantu kita mempelajari lebih lanjut tentang komposisi Mars dan planet berbatu lainnya.

READ  Apa yang perlu diketahui tentang kecanduan makanan, strategi mengatasi untuk mengurangi makan berlebihan

Para ahli masih memperdebatkan dengan tepat berapa lama air telah ada dan apa yang terjadi padanya, tetapi teori utama adalah bahwa Mars pernah memiliki siklus air yang mirip dengan Bumi (melalui Max Planck Society). Air di permukaan terkena sinar matahari dan menguap ke atmosfer. Tapi begitu mencapai atmosfer dan terpecah menjadi hidrogen dan oksigen, gravitasi planet yang berkurang menyebabkan beberapa hidrogen yang lebih ringan hilang ke luar angkasa. Seiring waktu, ini berarti semakin sedikit air di planet ini.
Ini mungkin juga yang terjadi pada perairan Mars. Para astronom sangat yakin bahwa ada air cair di Mars, miliaran tahun yang lalu, sehingga kita dapat melihat bukti air mengalir dalam formasi batuan di permukaannya (melalui ESA). Tapi Mars sekarang sangat kering dan tandus, tanpa air cair di permukaannya dan hanya es di dan di bawah kutubnya.

Jika kita ingin menjelajahi Mars lebih jauh di masa depan, kita perlu menemukan cara untuk mengatasi masalah seperti bagaimana merancang mesin yang dapat menangani debu dan bagaimana membuat pakaian antariksa yang dapat membuat astronot tetap aman di sana. Massa Mars yang relatif rendah mungkin memainkan peran dalam salah satu fiturnya yang paling aneh dan paling unik: badai debu global yang secara berkala dapat menyelimuti seluruh planet. Menurut NASA, badai debu global ini terjadi setiap beberapa tahun dan sejauh ini hanya diamati di Mars. Mars adalah tempat paling berdebu di tata surya, dan karena gravitasi rendah, partikel kecil ini mudah terbawa angin.
Kami masih belum yakin bagaimana badai debu dapat menyebar ke seluruh planet, tetapi instrumen cuaca di atas rover Perseverance sedang mempelajari cuaca di sana untuk mencoba dan mempelajari lebih lanjut (melalui tren numerik). Dan kisah ukuran dan evolusi Mars bukan hanya masalah sejarah, karena secara langsung mempengaruhi eksplorasi di sana sekarang. Salah satu kendala utama eksplorasinya mungkin adalah debu Mars, karena debu dapat merusak mikroelektronika dan melapisi panel surya, seperti yang terjadi pada penjelajah Opportunity yang kehilangan kontak pada 2018.

READ  Pemandangan baru dari tampilan luar angkasa Comet Leonard yang meluncur ke arah matahari

Sorotan berita luar angkasa

  • Judul: Inilah Mengapa Mars Jauh Lebih Kecil Dari Bumi.
  • Periksa semua berita dan artikel dari berita luar angkasa Pembaruan informasi.
Penafian: Jika Anda perlu memperbarui/memodifikasi artikel ini, kunjungi Pusat Bantuan kami. Untuk update terbaru, ikuti kami di JituituGkee Berita

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *