Infeksi ulang dengan SARS-CoV-2 dan respons imun normal

Sindrom pernapasan akut yang parah coronavirus (SARS-CoV-2) dan penyakit coronavirus terkait 2019 (COVID-19) terus menyebabkan morbiditas dan mortalitas yang belum pernah terjadi sebelumnya di seluruh dunia. Beberapa aspek penting dari wabah global ini yang perlu segera dieksplorasi antara lain tingkat perlindungan yang diberikan oleh COVID-19 terhadap infeksi ulang oleh SARS-CoV-2, durasi kekebalan SARS-CoV-2 setelah infeksi, dan kebutuhan untuk memvaksinasi sebelumnya. individu yang terinfeksi.

tinggal: Respon imun normal dan perlindungan terhadap infeksi ulang dengan SARS-CoV-2. Kredit Gambar: NIAID / Flickr.com

Bukti yang tersedia menunjukkan bahwa respons sel B spesifik virus dihasilkan dengan cepat pada individu yang terinfeksi SARS-CoV-2 dan bisa menjadi penanda yang lebih andal untuk respons humoral jangka panjang daripada antibodi serum.

beberapa hari terakhir Acta virologica Dalam studi tersebut, para peneliti meninjau semua literatur yang tersedia tentang kekebalan dan infeksi SARS-CoV-2 dalam upaya untuk menjelaskan mekanisme di balik kekebalan dan infeksi ulang SARS-CoV-2. Selanjutnya, para peneliti meninjau semua studi utama tentang respons imun terhadap SARS-CoV-2 untuk lebih memahami perlindungan yang diberikan oleh infeksi alami terhadap virus dan risiko infeksi ulang.

Infeksi ulang dengan SARS-CoV-2

Beberapa infeksi virus seperti campak, polio, dan cacar menimbulkan respons imun yang kuat. Dengan demikian, kekebalan yang terkait dengan infeksi atau vaksinasi bertahan untuk jangka waktu yang lama dan, dalam kasus ini, berlangsung seumur hidup.

Beberapa penelitian telah melaporkan lebih banyak kasus reinfeksi SARS-CoV-2, terutama pada petugas kesehatan yang berisiko lebih besar untuk terpapar kembali virus, sementara beberapa makalah pra-cetak telah melaporkan bahwa individu yang puas dengan COVID-19 terlindungi dengan baik. dari infeksi ulang dengan virus SARS-CoV-2. Hasil dari penelitian terhadap petugas kesehatan menunjukkan bahwa infeksi SARS-CoV-2 sebelumnya dan kekebalan yang dihasilkan memberikan perlindungan dari infeksi ulang bagi sebagian besar peserta penelitian selama setidaknya enam bulan.

READ  Para ilmuwan menggunakan gambar Hubble dari galaksi 'cincin cair' untuk penelitian baru

Durasi kekebalan terhadap SARS-CoV-2

Beberapa penelitian melaporkan tingkat serokonversi yang tinggi ke SARS-CoV-2 diikuti oleh penurunan tajam dalam penghitung domain pengikat reseptor (RBD) spesifik antibodi. Penurunan cepat dalam antibodi penetralisir dapat dikompensasikan dengan menghasilkan respons sel B memori yang kuat yang dapat diaktifkan kembali pada infeksi ulang.

Meskipun studi tentang memori kekebalan SARS-CoV terbatas, hanya sedikit yang melaporkan beberapa hasil konklusif. Misalnya, sel T memori terdeteksi pada individu enam tahun setelah infeksi SARS, sedangkan sel memori B tidak terdeteksi dalam enam tahun dan antibodi dinetralkan 17 tahun setelah infeksi. Dalam kasus sindrom pernapasan Timur Tengah (MERS), penelitian menunjukkan bahwa antibodi MERS tidak terdeteksi dua tahun setelah infeksi ringan atau subklinis, sementara memori sel-T tetap ada.

Beberapa penelitian terbaru telah menilai respons sel T dan sel B memori selama lebih dari enam bulan setelah cedera. Satu studi yang mengevaluasi sel T pada 95 orang pada enam bulan setelah cedera menemukan sel T CD4+ memori pada 90% pasien dan sel T CD8+ memori pada 70% pasien; tetapi. Sel T CD8+ lebih sedikit dibandingkan dengan sel T CD4+.

Varian dan kekebalan SARS-CoV-2

Mengenai varian SARS-CoV-2, ada bukti bahwa strain yang bermutasi ini dapat menghindari kekebalan yang diberikan oleh vaksin atau infeksi alami. Sebuah studi baru-baru ini mengevaluasi netralisasi serum yang diinduksi BNT162b2 menggunakan tiga varian geometrik mutan termasuk N501Y dari strain B.1.1.7 dan B.1.325, penghapusan 69/70+N501Y+D614G dari strain B.1.1.7 dan E484K+N501Y+. D614G dari strain B.1.325.

Varian tersebut menunjukkan pengaruh yang kecil terhadap keseimbangan serum dari vaksin BNT162b2. Studi lain menemukan bahwa galur mutan E484K secara signifikan mengurangi aktivitas penetralan serum pemulihan dan pasca-vaksinasi.

READ  Para astronom melihat kematian galaksi yang jauh untuk pertama kalinya

Namun, semua penelitian terbaru ini memiliki batasan penting bahwa pseudovirus rekayasa tidak dapat sepenuhnya mewakili karakteristik biologis dari virus yang sesuai. Oleh karena itu, data yang tersedia saat ini mendukung peningkatan desain vaksin dengan memodifikasi vaksin yang saat ini digunakan untuk memerangi varian SARS-CoV-2 yang muncul.

Vaksinasi dan infeksi ulang SARS-CoV-2

Sebuah studi baru-baru ini mengeksplorasi tanggapan antibodi pada 109 orang dengan atau tanpa infeksi SARS-CoV-2 sebelumnya yang divaksinasi dengan dosis pertama vaksin BNT162b2/Pfizer atau mRNA-1273/Moderna. Pengambilan sampel berulang setelah dosis vaksin pertama menunjukkan bahwa sebagian besar individu sero-negatif menunjukkan respons yang relatif rendah antara hari kesembilan dan ke-12 setelah vaksinasi. Sebaliknya, 41 pasien seropositif dengan infeksi SARS-CoV-2 sebelumnya dengan cepat mengembangkan titer antibodi tinggi dalam lima hingga delapan hari vaksinasi.

Sejauh ini, belum ada penelitian yang dapat menjelaskan berapa lama antibodi tersebut terlindungi setelah infeksi atau vaksinasi SARS-CoV-2. Secara keseluruhan, berdasarkan informasi yang tersedia saat ini tentang SARS-CoV-2 dan kekebalan, vaksinasi terhadap virus sangat dianjurkan, terlepas dari status antibodi.

“Kemampuan komunitas kami untuk menghilangkan virus ini sebagian besar bergantung pada pengetahuan kami tentang respons imun, yang penting tidak hanya untuk pengembangan dan distribusi vaksin tetapi juga untuk pilihan terapi.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *