Indonesia semakin lengah untuk menarik investor asing

“Jokowi bisa menjadi salah satu presiden paling konsisten di Indonesia,” kata Manu Bhaskaran, direktur pelaksana Centennial Asia Advisors yang berbasis di Singapura.

Pemerintah Australia, antara lain, menyatakan minat terhadap dana tersebut sebelum diatur secara hukum. Baru-baru ini, Jepang, Kanada, dan Amerika Serikat telah mengusulkan untuk menandatangani kerjasama internasional melalui pengalihan bantuan atau melalui sarana investasi pemerintah seperti Bank Jepang. Sejauh ini, satu-satunya komitmen pasti datang dari Uni Emirat Arab, yang mengkonfirmasi kontribusi sebesar US $ 10 miliar pada Maret lalu.

Joko Widodo: bertekad menatap ekonomi nasionalis negara. Bloomberg

Di Indonesia, definisi korupsi termasuk merugikan negara. Manajer perusahaan milik negara secara rutin mengaitkan ini dengan penghindaran risiko.

Pemerintah tidak ingin ini menjadi fitur dana ini dan oleh karena itu melindungi direktur dari tanggung jawab pribadi atas kerugian komersial. Jakarta juga menyadari bahwa investor asing lebih cenderung puas dengan alokasi tidak langsung oleh INA daripada dengan alokasi langsung yang mungkin ditinggalkannya. menghadapi tantangan peraturan dan hukum.

Jenis lain dari dana kekayaan kedaulatan

Sebagian besar dana kekayaan kedaulatan menginvestasikan hasil dari penjualan sumber daya nasional atau pendapatan surplus lainnya untuk kepentingan generasi mendatang. The Australian $ 168 milyar Future Fund adalah salah satu contohnya. INA berbeda. Direncanakan untuk menginvestasikan sejumlah kecil dana negara selain kontribusi eksternal.

Kemiripan dengan reksa dana 1MDB Malaysia yang meledak dalam skandal multi-miliar dolar yang mungkin masih mendarat mantan Perdana Menteri Najib Razak di penjara dan biaya Klaim hukum Goldman Sachs sebesar $ 3,9 miliar, membuat INA sulit dijual.

Hal ini diimbangi dengan pilihan berinvestasi di negara ekonomi terbesar di Asia Tenggara dengan kendaraan yang dirancang khusus untuk menghilangkan hambatan dalam menjalankan bisnis di Indonesia.

Anwita Basu, Head of Asia Country Risk di Fitch Solutions di Singapura, tidak optimis dengan peluang sukses INA. Dia mencatat, 80 persen modal awal pemerintah diharapkan dalam bentuk saham di perusahaan milik negara. Meskipun struktur INA berbeda dengan BUMN, itu akan terikat pada mereka – dan pada hutang mereka.

“Mengingat kemungkinan kesehatan keuangan yang buruk dari perusahaan-perusahaan ini dan potensi risiko korupsi yang mereka hadapi, investor asing mungkin menganggap mereka sebagai mitra bisnis yang tidak baik, terutama dalam jangka panjang,” kata Basu.

Pengumuman yang mendesak terkait komitmen juga telah menimbulkan kebingungan. Dengan terburu-buru mencapai tonggak $ 20 miliar pertama, pemerintah mengumumkan bahwa Jepang, Kanada, dan Amerika Serikat kemungkinan besar akan terlibat. Beberapa dari pengumuman ini mendahului penciptaan INA.

Pada Januari 2020, Jokowi mengumumkan bahwa US International Development Finance Corporation (DFC) siap membantu mendanai pekerjaan infrastruktur di Indonesia. Pada November, tangan kanan Jokowi yang mengkoordinasikan Menteri Luhut Pandjaitan terbang ke Washington dan bertemu dengan Presiden Donald Trump.

Seminggu kemudian, pemerintah Indonesia sendiri mengumumkan bahwa DFC akan menginvestasikan $ 2 miliar. Pada bulan Desember, DFC mengumumkan akan menginvestasikan $ 54 juta dalam Dana Investasi dan Infrastruktur Nasional India, tetapi tidak memberikan komentar tentang dana Indonesia.

Pada bulan Maret, Uni Emirat Arab menjadi investor tunggal terbesar setelah mengumumkan rencana untuk menginvestasikan $ 10 miliar di INA. Kesepakatan itu diselesaikan dalam panggilan telepon antara Jokowi dan Putra Mahkota Mohammed bin Zayed al-Nahyan dari Uni Emirat Arab.

Putra Mahkota juga mengepalai komite yang mengawasi pembangunan ibu kota baru Indonesia. Pengerjaan rencana ambisius untuk memindahkan parlemen dan pusat administrasi negara dari Jakarta ke Kalimantan Timur di Kalimantan telah terhenti selama pandemi, tetapi pemerintah sangat yakin proyek senilai US $ 34 miliar sedang berlangsung.

“Menurut saya, dana INA akan dimasukkan ke ibu kota baru,” kata Andry Satrio Nugroho, peneliti di Institut Pengembangan Ekonomi dan Keuangan Jakarta.

Yang lain percaya bahwa Indonesia memiliki kebutuhan infrastruktur yang lebih mendesak dan khawatir INA akan berbuat terlalu banyak untuk ibu kota baru terlalu cepat.

Bill Sullivan, pengacara asing senior di Christian Teo & Mitra di Jakarta percaya ada risiko bahwa INA akan mengeluarkan investasi swasta yang ada, terutama karena dana baru tersebut mungkin menargetkan perawatan kesehatan, pariwisata dan sektor lain di luar infrastruktur. Mengingat kemungkinan besarnya dan kepemilikan negara, tidak realistis mengharapkan sektor swasta untuk mengalahkan INA, katanya.

Sullivan juga memiliki keraguan tentang politisi yang tidak mau mengeluarkan uang. Peraturan INA melarang anggota partai politik untuk berpartisipasi dalam operasi dana, tetapi akan ada jalan keluarnya, catat Sullivan.

Apakah dana tersebut merupakan perkembangan positif bagi Indonesia dan kedudukan internasionalnya sangat bergantung pada seberapa baik pengelolaannya dan seberapa banyak dana tersebut mengurangi, jika ada, kelonggaran bagi investor sektor swasta dalam perekonomian Indonesia, kata Sullivan.

“Ini tentu saja merupakan ‘eksperimen’ yang berani untuk Indonesia, tetapi dengan hasil yang sangat tidak pasti.”

Meski begitu, ada banyak hal tentang preferensi INA Sullivan. “Pemerintah telah memenuhi semua kriteria untuk membuatnya terlihat sangat positif. Masih harus dilihat seberapa percaya diri calon investor. “

dengan Natalia Santi

READ  Kanye West mengakui kekalahan pemilu AS - tetapi mengatakan dia akan mencalonkan diri sebagai presiden lagi pada 2024 | Berita Ents & Arts

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *