Indonesia Open 2021: PV Sindhu melaju ke semi final dengan kemenangan telak atas Sim Yujin

Dua kali peraih medali Olimpiade B.V. Sindh dari India mencapai semifinal Indonesia Open Super 1000 setelah mengalahkan Sim Yujin dari Korea Selatan dalam pertarungan tiga pertandingan di Bali pada hari Jumat. Sindo, sang juara dunia, harus berusaha keras untuk mengalahkan Eugene 14-21, 21-19, 21-14 di perempat final yang berlangsung satu jam enam menit.

Petenis India itu sekarang akan menghadapi pemenang perempat final lainnya antara Asuka Takahashi dari Jepang dan unggulan kedua Rachanok Intanon dari Thailand dalam acara senilai $850.000.

Petenis India lainnya dalam pertarungan itu, B Sai Braneth, akan melawan mantan juara Olimpiade dan No. 1 Dunia, Viktor Axelsen dari Denmark, di perempat final tunggal putra hari ini.

Braneth, peringkat 16 dunia, melawan petenis Prancis peringkat 70 Christo Popov dengan kemenangan 21-17 14-21 pada 21-19 dalam pertandingan babak kedua yang melelahkan pada hari Kamis.

India Challenge juga hadir di nomor ganda putra di mana duet unggulan keenam Satwixiraj Rankiriddi/Chirag Shetty, unggulan 11, akan menghadapi grup Malaysia Goh Sze Fai/Noor Izzuddin di perempat final Jumat nanti.

Pelayaran Indus tidak mulus melawan Eugene. Petenis India itu dengan percaya diri memulai balapan dengan keunggulan 7-1 sebelum Jepang meraih enam poin berturut-turut untuk menyamakan kedudukan.

Tapi begitu Eugene memimpin 11-10 di babak pertama, dia tidak menoleh ke belakang dan dengan nyaman memenangkan pertandingan untuk meraih momentum awal.

Petenis Jepang itu melanjutkan dengan nada yang sama di babak kedua dan Sindo mendapat pukulan hingga tujuh poin pertama sebelum petenis India itu meningkatkan pertandingannya.

Sindhu menunjukkan kontrol dan otoritas yang lebih baik atas pukulannya dan melibatkan lawannya dalam reli panjang untuk maju 14-8 sebelum Yujin melawan balik.

READ  Cuaca yang tidak dapat diprediksi, trek yang bagus, dan comeback Sprint - Sao Paulo siap untuk sukses di semua lini

Sindhu menggunakan pengalamannya yang luas dan menjaga keberaniannya untuk mencapai tingkat kompetisi.

Pada set penentuan, Sindh menikmati pertukaran awal untuk berlomba untuk memimpin 11-4 dengan nyaman tetapi Jepang mengambil tujuh poin langsung untuk menjadikannya 11-11.

Merasa kesulitan, Sindhu membawa permainannya ke level berikutnya tepat pada waktunya untuk mengalahkan lawannya dan menyegel pertandingan yang menguntungkannya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *