Indonesia namai ibu kota baru Nusantara, ganti Jakarta yang tenggelam | Indonesia

Indonesia berencana untuk menamai ibu kota barunya Nusantara, yang diterjemahkan menjadi “kepulauan”, ketika kantor-kantor pemerintah pindah dari Jakarta di pulau Jawa ke provinsi Kalimantan Timur.

Presiden Joko Widodo awalnya mengumumkan ini rencana pindah ibu kota indonesia tahun 2019untuk meringankan tantangan lingkungan yang luar biasa yang dihadapi Jakarta dan untuk mendistribusikan kembali kekayaan. Langkah ini telah tertunda karena pandemi tetapi bisa terjadi pada 2024.

Pemerintah berharap dapat meredakan ketegangan di Jakarta, kota berpenduduk 10 juta yang terkenal padat, sering dilanda banjir dan salah satu kota yang paling cepat tenggelam di dunia karena pengambilan air tanah yang berlebihan. Bagian dari Jakarta Utara diperkirakan turun sekitar 25cm setiap tahun karena penurunan tanah – termasuk bahkan tembok laut, yang dirancang untuk bertindak sebagai penyangga bagi masyarakat.

Nama baru itu dipilih oleh Jokowi dari lebih dari 80 opsi dan dipilih karena mencerminkan geografi Indonesia dan ikon internasional, kata Suharso Monoarfa, menteri perencanaan pembangunan nasional.

Beberapa telah menunjukkan bahwa pilihan itu mungkin terbukti membingungkan karena nusantara juga digunakan untuk merujuk pada negara kepulauan secara keseluruhan. Ada pula yang mempertanyakan mengapa Nusantara, istilah Jawa kuno, dipilih ketika ibu kota baru di Kalimantan dibangun.

Konstruksi dapat dimulai pada awal tahun ini setelah RUU tentang ibu kota baru disahkan oleh Parlemen pada hari Selasa.

Pemerintah juga berharap pemindahan ibu kota akan mengarah pada redistribusi kekayaan. Jawa adalah rumah bagi 60% populasi negara dan lebih dari setengah kegiatan ekonominya – meskipun Kalimantan hampir empat kali luasnya.

Di bawah proyek tersebut, Jakarta akan tetap menjadi pusat komersial dan keuangan negara, tetapi fungsi administrasi pemerintah akan dialihkan ke Kalimantan Timur, sekitar 2.000 km (1.250 mil) timur laut Jakarta. Ibu kota baru akan berbasis di wilayah Penajam Paser Utara dan Kutai Kartanegara.

Para konservasionis telah memperingatkan langkah itu dapat mempercepat polusi di Kalimantan Timur dan berkontribusi pada perusakan hutan hujan, rumah bagi orangutan, beruang madu, dan monyet berhidung panjang.

READ  Patroli Indonesia menghadapi kapal China di zona ekonomi dekat Laut China Selatan yang disengketakan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *