Indonesia mengesahkan undang-undang privasi data yang telah lama ditunggu-tunggu untuk menempatkan aktor jahat di balik jeruji besi

Parlemen Indonesia memperkenalkan undang-undang privasi data sebagai langkah pertama setelah berbulan-bulan menghadapi berbagai pelanggaran di negara Asia Tenggara itu.

Pada hari Selasa, anggota parlemen Indonesia Berhasil lulus RUU Perlindungan Data Pribadi yang telah dibahas selama lebih dari setahun. Dengan undang-undang ini, pengolah data dapat menjadi bertanggung jawab Hingga lima tahun penjara karena membocorkan atau menyalahgunakan informasi pribadi. Individu yang memalsukan data pribadi untuk keuntungan mereka sendiri juga dapat dipenjara hingga enam tahun di bawah undang-undang.

Selain itu, undang-undang tersebut mencakup denda perusahaan yang dapat mencapai 2% dari pendapatan tahunan perusahaan jika terjadi kebocoran data. Aset perusahaan yang membocorkan data pribadi juga dapat disita atau dilelang.

Undang-undang baru ini muncul setelah sejumlah kebocoran data dan dugaan pelanggaran yang tidak hanya berdampak pada individu, tetapi juga berbagai bisnis dan pemerintah di negara tersebut. Tahun lalu, aplikasi pelacakan kontak dibocorkan Rekor vaksin COVID untuk Presiden Indonesia Joko Widodo.

Dengan langkah baru ini, Indonesia menjadi negara kelima di kawasan Asia Tenggara yang memiliki undang-undang khusus tentang perlindungan data pribadi setelah Singapura, Malaysia, Thailand, dan Filipina.

Mirip dengan Indonesia, India sering menghadapi insiden keamanan data pribadi. Namun, negara tersebut belum memperkenalkan undang-undang tentang perlindungan data pribadi. Bulan lalu, dia Undang-undang perlindungan data pribadi yang diharapkan telah ditarik Itu menarik perhatian raksasa teknologi.

READ  Amitabh Bachchan berbagi pujian yang dia terima atas penampilan putra Abhishek

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *