Indonesia desak AI tingkatkan pendidikan – OpenGov Asia

Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi, Nadim Makarem, menyerukan pengembangan kecerdasan buatan dan kecerdasan kepribadian secara simultan di pihak pengguna dan pencipta. Menteri menekankan bahwa kecerdasan buatan telah dikembangkan setidaknya selama dua dekade dan sekarang menjadi bagian dari kehidupan sehari-hari masyarakat di negara ini.

Tugas administrasi yang biasanya menjadi beban dosen selama proses pengajuan akreditasi, kini bisa dimudahkan dengan teknologi. Pendidikan juga akan menjadi lebih personal karena siswa akan dapat mengembangkan diri berdasarkan minat dan keterampilannya. Makarim mendorong siswa untuk mengembangkan tidak hanya kecerdasan umum mereka tetapi juga kepribadian mereka untuk menghadapi tantangan masa depan.

“Perkembangan ilmu pengetahuan dan situasi global akan percepatan Penerapan kecerdasan buatan di berbagai bidang dan akan berdampak luar biasa bagi dunia kerja di masa depan. Ini tidak bisa dihindari, dan kita tidak bisa menghentikannya.”

Menteri menyatakan keyakinannya bahwa di masa depan kecerdasan buatan akan membantu mengatasi berbagai masalah, termasuk yang dihadapi oleh lembaga pendidikan seperti universitas. Menurutnya, AI akan membantu universitas untuk mempercepat kualitas institusi dan pendidikannya, yang sejalan dengan tujuan belajar kebebasan – Kampus Merdeka.

“Kemampuan untuk bekerja dalam kelompok, rasa persatuan global, kreativitas, kemandirian, dan fleksibilitas semuanya penting. Dia menekankan bahwa ini adalah sifat yang perlu kita serap untuk bertahan hidup di zaman yang berubah dengan cepat.

Makarim juga menyampaikan harapannya agar mahasiswa Indonesia dapat menggunakan teknologi dengan bijak sehingga mereka siap menghadapi masa depan dengan segudang solusi baru yang dapat mereka implementasikan dengan mudah. Dengan perkembangan teknis saat ini, masalah di masa depan akan sulit. Menkeu meyakini, dengan semangat kampus, mahasiswa dapat menjadi jawaban bagi masyarakat Indonesia dan dunia.

READ  Pemerintah berupaya meningkatkan kontribusi PNBP terhadap APBN

Perusahaan teknologi pendidikan Indonesia lainnya baru-baru ini mengembangkan sistem berbasis AI untuk meningkatkan pengetahuan umum siswa dalam tiga mata pelajaran inti: matematika, penalaran verbal, dan bahasa Inggris. Sistem AI memiliki dua fitur utama, salah satunya adalah kemampuan untuk melatih ratusan ribu pertanyaan dari tiga cabang fokus utama, seperti penalaran verbal, matematika, dan bahasa Inggris, yang dapat disesuaikan dengan tingkat pemahaman setiap orang. Sementara itu, fitur lainnya memberikan berbagai wawasan pengetahuan seperti filsafat, ilmu dasar, dan sejarah yang dapat digunakan untuk mendukung dan memperluas wawasan dan perspektif pengguna.

Selain itu, pemerintah telah mengumumkan Strategi nasional untuk pengembangan kecerdasan buatan, tetapi para ahli menyerukan jaminan bahwa kemajuan dalam topik teknologi tinggi ini aman dan bermanfaat bagi semua.

Pada saat pemerintah dan perusahaan di seluruh dunia dengan cepat beralih ke kecerdasan buatan (AI) untuk menemukan solusi dalam penegakan hukum, keuangan, dan perawatan kesehatan, Jakarta telah meluncurkan strategi yang akan memandu Indonesia dalam mengembangkan AI antara tahun 2020 dan 2045.

Bambang Brodjonegoro, Menteri Riset dan Teknologi dan Kepala Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN), menyatakan proyek AI di dalam negeri akan fokus pada pendidikan, penelitian, layanan kesehatan, reformasi birokrasi, ketahanan pangan, mobilitas, dan kota pintar.

OpenGov Asia melaporkan bahwa AI semakin populer di dunia saat ini. Ini mengacu pada simulasi kecerdasan alami dalam mesin yang diprogram untuk mempelajari dan meniru tindakan manusia. Mesin ini dapat belajar dan melakukan tugas seperti manusia saat mereka mendapatkan pengalaman. Seiring kemajuan teknologi kecerdasan buatan, itu akan berdampak besar pada kualitas hidup kita. Wajar bagi setiap orang saat ini ingin terhubung dengan teknologi AI dalam beberapa cara, baik sebagai pengguna akhir atau melalui mengejar karir di AI.

READ  Pejabat Indonesia Tertangkap COVID-19 di Italia Saat Kasus Meningkat di Dalam Negeri - Dunia

Secara keseluruhan, kecerdasan buatan dan teknologi digital membantu menghilangkan hambatan dan memperluas peluang pendidikan bagi pelajar di seluruh dunia. Mesin pencari dan rekomendasi web yang cerdas dapat membantu siswa menemukan informasi dan sumber daya yang mereka butuhkan untuk memajukan pendidikan mereka.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *