India vs Afrika Selatan: Emosi terkendali, kunci ketajaman Rahul Dravid | berita kriket

Akan sangat menyenangkan untuk melihat bagaimana pelatih baru Tim India menyeimbangkan kapten di wajah Anda kohl
Saat itu tahun 1996. Alan Donald Dia adalah seorang bintang dan seorang pemuda Rahul Dravida Dia masih menemukan kakinya di kriket internasional. Donald meneror India – seperti ketika India sedang melakukan tur ke Afrika Selatan pada masa itu – ketika Dravida Enam menampar kepala Donald selama pertandingan ODI di Kingsmead. Donald kehilangan akal, berbicara beberapa patah kata kepada Dravid, dan melihat bola berikutnya menuju batas.

Singkatnya, ini memberi tahu kami semua tentang Dravid. Di balik penampilan luarnya, seorang bocah Bengaluru yang santun adalah petarung jalanan yang tahu cara memainkan permainan pria itu dengan cara yang sulit.
Tapi itu bukan gambaran ‘Saya orang kuat’ yang mencoba menjual dunia – ‘Indiranagar ka gunda’ hanyalah karikatur keren dari dirinya sendiri. “Bersikaplah agresif saat Anda perlu, tetapi jangan menjadikannya USP Anda.” Ini selalu Dravid di hari-harinya bermain. Sekarang dia menjadi pelatih tim India, mungkin tidak jauh berbeda.
pemimpin ujian Virat Kohlidengan siapa Dravid memulai perjalanan barunya dari hari Minggu, menyukai aggro dengan sedikit teriakan. Dravid, di sisi lain, harus diakui, sangat menyukai Rafael Nadal – Pria yang tidak memberikan satu inci pun di lapangan, juga menunjukkan perasaannya saat dibutuhkan, tetapi tidak pernah menghormati lawan. “Saya bertemu Nadal dan pamannya Tony Nadal dan menyaksikan mereka berlatih… Intensitas yang diberikan Nadal ke satu setengah jam pelatihan luar biasa,” Dravid pernah berkata dalam sebuah wawancara, menekankan kata “intensitas.”

Dan jika Anda mengikuti Nadal dan Dravid, Anda tahu bahwa mereka tidak pernah memukul drum “I’m the Best” – bahkan jika mereka adalah yang terbaik dalam karir mereka. Ini adalah perubahan cara berpikir yang akan dibawa Dravid ke tim India setelah tujuh tahun (dalam dua fase) di bawah Ravi. Shastri Ketika kita terbiasa dengan gagasan bahwa India adalah “yang terbaik di dunia” tanpa memenangkan satu pun acara ICC.
Bagaimana reaksi tim terhadap perubahan pendekatan seperti itu? Ini mungkin pertanyaan satu juta dolar, tetapi bagian-bagian kecil yang telah kita lihat menunjukkan bahwa tanda-tandanya tidak buruk.
Sebuah video yang diposting oleh BCCI dua hari lalu menunjukkan Dravid yang sangat bugar mengenakan sarung tangan baseball menghadapi permainan pacu jantung, dengan Virat Kohli dalam lipatan. Kami langsung tahu bahwa Dravid, dengan caranya yang tenang, akan menghadapi banyak hal, dan menunjukkan kepada Anda bagaimana melakukannya. Dan biarkan seperti itu!
Dravid sendiri pernah berkata itu “bukan kehidupan pesta” – keberangkatan lain dari pendahulunya Shastri. Tapi ada pria yang menyenangkan dan perhatian dengan selera humor yang baik yang akan membuat Dravid menjadi favorit di antara beberapa gamer India yang perlahan-lahan mengambil alih posisi kepemimpinan. Dalam foto-foto yang diterbitkan oleh editorial Mayank Agarwal Dari barbekyu di sebuah peternakan di Afrika Selatan, kami telah melihat Dravid bersenang-senang dengan sayap baru.
Sekarang, jika kita melihat kembali hari-hari mengemudi Dravida antara 2005-2007, kita akan menemukan fluktuasi ekstrim dalam grafik kinerja. Meskipun tidak menjelaskan posisinya di sisi pagar mana dia berdiri Kapel Greg Epic, dia telah mengawasi penampilan terburuk Piala Dunia ODI India di milenium ini. Dan bahkan pada titik tertingginya sebagai kapten – ketika India memenangkan seri Tes di Inggris 21 tahun kemudian – dia digambarkan sebagai “terlalu konservatif” ketika dia memutuskan untuk tidak mendorong kemenangan di Liga Oval dan keluar dengan kemenangan seri 2.0 untuk India .
Apakah Dravid masih orang yang sama? Satu hal yang kita ketahui tentang kebenarannya adalah bahwa Kohli dan provinsinya adalah Arktik dan Antartika. Ini akan menjadi keseimbangan yang baik dan kami akan tertarik untuk melihat bagaimana para pemukul hebat menemukan platform yang sama pada keputusan yang kontroversial. Satu hal yang tidak ingin kita lihat adalah terulangnya kisah Anil Kumble, ketika dia dipermalukan sama sekali sebagai pelatih tim India.
Ke api dan es kriket India!

READ  Tamim Iqbal yang menarik diri dari Piala Dunia T20 mengatakan pemain lain layak mendapat kesempatan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *