India menandatangani perjanjian gelembung dengan Arab Saudi; Penerbangan akan dimulai pada 1 Januari

Pemerintah India telah menandatangani perjanjian gelembung dengan Arab Saudi yang akan memungkinkan semua pelancong yang memenuhi syarat untuk melakukan perjalanan antara kedua negara. Penerbangan antara kedua negara akan dimulai pada 1 Januari 2022.

Bubbles adalah perjanjian sementara antara dua negara yang bertujuan untuk melanjutkan lalu lintas penumpang komersial jika penerbangan internasional reguler ditangguhkan karena pandemi Covid-19. India memiliki kesepakatan gelembung dengan 35 negara. Ini termasuk: Afghanistan, Australia, Bahrain, Bangladesh, Bhutan, Kanada, Ethiopia, Finlandia, Prancis, Jerman, Irak, Jepang, Kazakhstan, Kenya, Kuwait, Maladewa, Mauritius, Nepal, Belanda, Nigeria, Oman, Qatar, Rusia, Rwanda , Arab Saudi, Seychelles, Singapura, Sri Lanka, Swiss, Tanzania, Ukraina, Uni Emirat Arab (UEA), Inggris Raya (UK), Amerika Serikat (AS), dan Uzbekistan.

India telah menangguhkan rencana operasi penerbangan penumpang internasional di India pada 31 Januari karena peningkatan kasus Covid-19.

Awal bulan ini, pusat tersebut mengumumkan bahwa mereka bekerja dengan 10 negara lain, termasuk Swiss dan Arab Saudi, untuk menciptakan gelembung udara ketika Omicron menunda dimulainya kembali penerbangan reguler. Pengumuman untuk Kazakhstan, Australia dan Arab Saudi kini telah dibuat dari 10 negara. Negara-negara utama yang mengikuti contoh ini adalah Selandia Baru, Korea Selatan, Italia, Israel, Filipina, Thailand, dan Swiss.

Siapa yang bisa terbang dengan penerbangan gelembung antara India dan Arab Saudi?

Dari India ke Arab Saudi:

1. Warga negara/penduduk Arab Saudi;

2. Setiap warga negara India atau warga negara Nepal atau Bhutan yang memegang visa Arab Saudi yang sah hanya untuk Arab Saudi. Terserah maskapai yang bersangkutan untuk memastikan bahwa warga negara India / Nepal / Bhutan tidak dikenakan pembatasan perjalanan untuk memasuki Arab Saudi sebelum tiket / boarding pass dikeluarkan untuk penumpang India / Nepal / Bhutan.

READ  Abu Dhabi memotong biaya pendaftaran perusahaan hingga 90%

Dari Arab Saudi ke India:

1. Warga negara India atau warga negara Nepal atau Bhutan di Arab Saudi;

2. Pemegang Kewarganegaraan Luar Negeri India (OCI) dan pemegang kartu orang asal India (PIO) yang memegang paspor negara mana pun. Terserah maskapai yang bersangkutan untuk memastikan bahwa warga negara non-India tidak dikenakan pembatasan perjalanan memasuki India dengan kategori visa tertentu sebelum mengeluarkan tiket / boarding pass kepada penumpang; dan

3. Warga negara Arab Saudi (termasuk diplomat) yang memegang visa India yang valid sesuai dengan pedoman yang berlaku.

Berlangganan sesuatu Buletin mint

* silakan isi alamat email

* Terima kasih telah berlangganan buletin kami.

Jangan pernah melewatkan cerita lagi! Tetap terhubung dan terinformasi dengan Mint. Unduh aplikasi kami sekarang !!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *