Imran Khan mengubah pendiriannya setelah boikot KTT Biden | Berita Dunia

Diposting oleh Shankhyaneel Sarkar | Diedit oleh Poulomi Ghosh, Hindustan Times, New Delhi

Perdana Menteri Pakistan Imran Khan berpaling ke AS lagi, menyerukan delegasi empat anggota senator AS yang mengunjungi Pakistan untuk memperkuat hubungan antara kedua negara untuk mencegah krisis kemanusiaan di Afghanistan.

Dia mengatakan kedua negara harus bekerja sama untuk memajukan tujuan bersama perdamaian, stabilitas dan pembangunan ekonomi untuk melayani rakyat Afghanistan. Imran mengatakan itu perlu untuk membantu Afghanistan menghindari keruntuhan ekonomi.

“Pakistan menghargai hubungannya yang telah berlangsung lama dengan Amerika Serikat dan bertekad untuk mengembangkannya di semua bidang, terutama dalam dimensi ekonomi,” kata Khan dari empat anggota delegasi AS yang terdiri dari Senator Angus King, Richard Burr, John Cornyn dan Benjamin. Sas. Pernyataan terakhir Khan muncul di tengah ketegangan hubungan AS-Pakistan ketika Perdana Menteri Pakistan memboikot KTT Demokrasi yang diselenggarakan oleh Presiden AS Joe Biden.

Keempat Senator adalah anggota Komite Intelijen Senat, dan Senator King juga merupakan anggota Komite Angkatan Bersenjata Senat.

Para senator juga berterima kasih kepada pemerintah Pakistan atas bantuan mereka dalam mengevakuasi warga negara Amerika dan lainnya dari Afghanistan pada awal Agustus dan September setelah Taliban mengambil alih Afghanistan. Para Senator juga menegaskan kembali bahwa mengingat lokasi geostrategis dan populasi Pakistan, AS percaya bahwa kedua negara harus melakukan upaya yang gigih untuk mempromosikan perdagangan, investasi, dan kerja sama ekonomi.

Pakistan telah berulang kali menegaskan kembali kepada masyarakat internasional bahwa mereka tidak akan mengisolasi Afghanistan, yang diperintah oleh Taliban, karena ini akan menyebabkan krisis kemanusiaan dan keputusasaan ekonomi. Namun, komunitas internasional tetap bertekad untuk tidak membantu pemerintah yang dipimpin Taliban kecuali jika mereka menepati janjinya pada perempuan, pendidikan dan perlindungan minoritas.

READ  cbdt: CBDT memerintahkan restrukturisasi departemen TI; Bertujuan untuk membasmi anomali dalam rezim tak berwajah

Tutup cerita

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *