Implan otak membantu wanita tunanetra melihat bentuk sederhana

Penelitian yang baru diterbitkan merinci bagaimana tim ilmuwan dari Universitas Miguel Hernandez (Spanyol), Institut Ilmu Saraf Belanda (Belanda) dan Pusat Mata John A. Moran di Universitas Utah (AS) berhasil menciptakan bentuk penglihatan buatan. untuk wanita buta menggunakan implan otak.

Dalam artikel, “Membangkitkan Persepsi Visual dengan Intracortical Microelectrode Matrix 96 Channels In the Human Occipital Cortex,” diterbitkan di Jurnal Investigasi Klinis, Eduardo Fernandez, MD, dari Miguel Hernandez University, merinci bagaimana satu set elektroda penetrasi menghasilkan bentuk penglihatan sederhana untuk sukarelawan buta berusia 58 tahun. Tim melakukan serangkaian percobaan dengan sukarelawan tunanetra di laboratorium mereka di Elche, Spanyol. Temuan ini merupakan lompatan ke depan bagi para ilmuwan yang berharap dapat membuat prostetik optik untuk otak guna meningkatkan kemandirian orang buta.

fosfin

Seorang ahli bedah saraf menanamkan rangkaian mikroelektroda dari 100 jarum halus ke dalam korteks visual seorang wanita buta untuk merekam dan merangsang neuron yang terletak di dekat elektroda. Dia mengenakan kacamata dengan kamera video mini. Perangkat lunak khusus mengkodekan data visual yang dikumpulkan oleh kamera dan mengirimkannya ke elektroda yang terletak di otak. Array kemudian merangsang neuron di sekitarnya untuk menghasilkan titik-titik cahaya putih yang dikenal sebagai “phosphines” untuk membuat gambar.

Wanita buta itu adalah mantan guru sains dan buta total selama 16 tahun pada saat penelitian. Dia tidak mengalami komplikasi dari operasi, dan para peneliti menentukan bahwa implan tidak merusak atau berdampak negatif pada fungsi otak. Dengan bantuan implan, dia dapat mengidentifikasi garis, bentuk, dan huruf sederhana yang ditimbulkan oleh pola stimulasi yang berbeda. Untuk membantunya melatih prostetik, peneliti membuat video game dengan karakter dari acara TV populer Simpsons. Karena partisipasi dan wawasannya yang luas, dia juga menjadi salah satu penulis artikel.

READ  Katai putih terkecil dan terbesar yang pernah ditemukan

“Temuan ini sangat menarik karena menunjukkan keamanan dan kemanjuran dan dapat membantu mewujudkan impian lama banyak ilmuwan, yaitu untuk mengirimkan informasi dari dunia luar langsung ke korteks visual individu buta, sehingga memulihkan bentuk primitif, ” kata Profesor Eduardo Fernandez. Dia juga menambahkan bahwa Meskipun hasil awal ini sangat menggembirakan, kita harus menyadari bahwa masih ada sejumlah pertanyaan penting yang belum terjawab dan banyak masalah yang harus diselesaikan sebelum prostetik kortikal visual dapat dianggap sebagai perawatan klinis yang layak. ”

Profesor B. berkata: “Pekerjaan ini kemungkinan akan menjadi tonggak sejarah dalam pengembangan teknologi baru yang dapat mengubah pengobatan kebutaan.”

Profesor R berkata: A. Norman, yang juga merupakan rekan penulis studi: “Salah satu tujuan dari penelitian ini adalah memberikan mobilitas yang lebih besar kepada penyandang tunanetra.” “Itu bisa membuat mereka mengenali seseorang, pintu masuk, atau mobil. Itu bisa meningkatkan kemandirian dan keamanan. Itu yang sedang kami kerjakan.”

Tim peneliti berharap bahwa rangkaian percobaan berikutnya akan menggunakan sistem pengkodean gambar yang lebih kompleks, mampu merangsang lebih banyak elektroda secara bersamaan dan mengekstraksi gambar optik yang lebih kompleks.

Referensi:

Fernandez E, Alvaro A, Soto Sanchez C, dkk. Persepsi visual dibangkitkan menggunakan susunan mikroelektroda dari 96 saluran intrakortikal yang dimasukkan ke dalam korteks oksipital manusia. J Bersih Berinvestasi. Dipublikasikan secara online pada 19 Oktober 2021. doi:10.1172/JCI151331

Artikel ini telah diterbitkan ulang dari berikut Bahan:. Catatan: Artikel mungkin telah dimodifikasi untuk panjang dan konten. Untuk informasi lebih lanjut, silakan hubungi sumber yang disebutkan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *