Ilmuwan India membantah klaim peneliti AS tentang sinyal gelombang radio dari fajar kosmik

New Delhi, 3 Maret (SocialNews.XYZ) Para peneliti India akhirnya membantah klaim tentang penemuan sinyal gelombang radio dari fajar kosmik, waktu di masa awal alam semesta ketika bintang dan galaksi pertama muncul, sebuah pernyataan resmi mengatakan Kamis.

Pada tahun 2018, tim peneliti dari Arizona State University (ASU) dan Massachusetts Institute of Technology di AS menemukan sinyal dari bintang yang muncul di alam semesta awal menggunakan data dari Teleskop Radio EDGES. Studi yang diterbitkan dalam jurnal Nature, menghasilkan banyak kegembiraan di komunitas astronomi di seluruh dunia.

Tim Arizona State University/MIT mengklaim telah mendeteksi gelombang radio yang menandakan kelahiran bintang pertama, yang juga dipuji oleh ahli astrofisika Harvard Avi Loeb sebagai penerima dua Hadiah Nobel. Namun, dunia sedang menunggu konfirmasi dari peneliti independen.

“Dengan menggunakan teleskop radio SARAS 3 yang diciptakan dan diproduksi secara lokal, para peneliti dari Raman Research Institute, sebuah lembaga independen di bawah Departemen Sains dan Teknologi, membantah klaim ini,” kata sebuah pernyataan dari Kementerian Sains dan Teknologi.

Teleskop radio SARAS 3, ditemukan dan dibuat oleh para astronom RRI, adalah yang pertama di dunia yang mencapai sensitivitas yang dibutuhkan. Sinyal yang diduga ditemukan oleh tim ASU/MIT membutuhkan fisika eksotik dan non-standar dan menyebabkan astrofisikawan di seluruh dunia memunculkan teori-teori baru, yang semuanya sekarang mubazir.

“Penelitian oleh Raman Research Institute ini mengembalikan kepercayaan pada pemahaman kita tentang alam semesta yang berevolusi, dan membangun kembali model kosmologis alam semesta yang dominan,” kata studi tersebut.

READ  Badan Antariksa Eropa menerbitkan gambar menarik dari tanah longsor di Mars, berita sains

Hasil RRI kini telah dipublikasikan di Nature Astronomy.

SARAS adalah upaya percontohan RRI risiko tinggi dan keuntungan tinggi khusus yang diprakarsai dan dipimpin oleh Profesor Ravi Subrahmanian, bersama dengan Profesor N. Udaya Shankar. Itu adalah upaya berani untuk merancang, membangun dan menyebarkan teleskop radio yang tepat di India untuk mendeteksi sinyal gelombang radio yang sangat redup dari kedalaman waktu, dari “fajar kosmik” ketika bintang dan galaksi pertama terbentuk di alam semesta awal.

Laboratorium Distorsi CMB di RRI telah mempelopori pengembangan teleskop radio mutakhir yang dirancang untuk mendeteksi sinyal kosmik samar, terutama radiasi yang dipancarkan oleh atom hidrogen pada panjang gelombang 21 cm (1,4 GHz) yang berasal dari kedalaman alam semesta. .

Sinyal dari Cosmic Dawn diperkirakan akan mencapai Bumi, memanjang dalam panjang gelombang hingga meter dan menurun frekuensinya karena perluasan alam semesta hingga jatuh pada rentang frekuensi radio 50-200 MHz.

“Mendeteksi sinyal samar dari periode awal alam semesta ini sangat sulit. Sinyal langit sangat redup – terkubur dalam gelombang radio langit yang datang kepada kita dari gas di galaksi kita, Bima Sakti, yang jutaan kali lebih besar,” kata pernyataan itu.

Selain itu, sinyal kosmik ini berada dalam kisaran gelombang radio yang digunakan oleh banyak peralatan komunikasi terestrial, stasiun radio TV dan FM, yang membuatnya sangat sulit untuk mendeteksi sinyal dari luar bumi.

Namun, para ilmuwan dan insinyur RRI menghadapi tantangan tersebut dan merancang serta mengkalibrasi teleskop radio SARAS untuk membedakan sinyal dari Cosmic Dawn. Ini adalah salah satu alat paling sensitif di dunia dalam penelitian saat ini.

Setelah analisis statistik yang ketat yang dipimpin oleh Dr Saurabh Singh, seorang ilmuwan riset di RRI, SARAS 3 tidak menemukan bukti untuk sinyal yang diklaim oleh uji coba EDGES. Kehadiran sinyal secara tegas ditolak setelah evaluasi yang cermat atas ketidakpastian pengukuran.

READ  Roket Wallops NASA dijadwalkan akan diluncurkan pada hari Selasa - CBS Boston

Oleh karena itu, hasilnya menunjukkan bahwa temuan yang dilaporkan oleh EDGES lebih mungkin merupakan kontaminasi pengukuran daripada sinyal dari kedalaman ruang dan waktu. Pernyataan itu menambahkan bahwa SARAS 3 memang percobaan pertama yang mencapai sensitivitas yang diperlukan dan memvalidasi silang klaim deteksi sinyal.

Sumber: IANS

Ilmuwan India membantah klaim peneliti AS tentang sinyal gelombang radio dari fajar kosmik

Tentang pekerjaan

Gopi Adusumilli adalah seorang programmer. Dia adalah Editor SocialNews.XYZ dan Presiden AGK Fire Inc.

Dia menikmati merancang situs web, mengembangkan aplikasi seluler, dan menerbitkan artikel berita tentang peristiwa terkini dari berbagai sumber berita yang terdokumentasi.

Dalam hal menulis, dia suka menulis tentang politik global terkini dan film India. Rencana masa depannya termasuk mengembangkan SocialNews.XYZ menjadi situs berita yang tidak memiliki bias atau penilaian terhadap salah satu dari mereka.

Dia dapat dihubungi di [email protected]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *