Ikon Indonesia: Surga Makanan Jalanan di Cipadak – Makanan

Pada siang hari, Cibadak terasa seperti bagian lain dari distrik Astanaanyar yang sibuk di Bandung, Jawa Barat. Pecinan kota, diapit oleh toko-toko tua di kedua sisi jalan, memiliki pesona tipe “kota tua”. Bangunan-bangunan berlantai keramik itu menampung berbagai macam toko; Dari kembang api, mainan dan alat tulis hingga makanan ringan dan bunga buatan. Saat matahari terbenam, saat pertokoan tutup, kawasan ini menjadi surganya jajanan kaki lima.

Baik bagi penduduk Bandung maupun wisatawan, Cibadak adalah tempat yang dapat diandalkan untuk makan malam atau makan larut malam. Wilayah ini merupakan perpaduan budaya, dengan pengaruh Sino-Indonesia yang berbeda pada sebagian besar vendor. Berjajar di trotoar adalah kios-kios yang menjual hidangan seperti nasi campur (nasi dengan berbagai macam daging panggang), mie, soto (Sup tradisional), dim sum dan sate. Sebagian besar dari mereka telah ada selama beberapa dekade, menempati tempat yang sama dan melayani pelanggan dari generasi ke generasi.

Salah satu warung tertua adalah Bola Obi Gardujati yang terkenal – menyajikan bola-bola kentang goreng – dijalankan oleh Yana, pria berusia 49 tahun yang mewarisi bisnis dari mendiang ayahnya. Ayahnya memulai bisnisnya pada tahun 1969 di Jalan Dalem Kaum, jalan lain di seberang Cibadak. Dia pertama kali memulai bisnis dengan kakak laki-lakinya ketika ayah mereka meninggal pada tahun 1988.

Makanan pembuka: goreng “kuotie” (sejenis pangsit Cina) disajikan dengan kecap, cuka hitam, minyak wijen, dan cabai. (JP/Almer Mikhail)

Dengan resep yang diwarisi dari orang tuanya, Yana dan adiknya melanjutkan usahanya hingga berkembang lebih jauh. Saat ini, Bola Obi Gardujati memiliki 15 gerai di seluruh Bandung. Perusahaan mempertahankan operasi keluarga dekat dengan anggota keluarga mengambil berbagai peran, dari menyediakan bahan-bahan dan membuat bola ubi jalar hingga menjalankan kios. Pengakuan juga membawa serta klien dari latar belakang yang berbeda.

READ  Masuklah ke sudut Twinkle Khanna yang baru diubah yang menampilkan tanaman keranjang jerami dan lilin piring | Bollywood

“Tahun lalu, sebelum merebaknya pandemi, Krisdayanti berkunjung [the stall]kenang Yana,” merujuk pada penyanyi terkenal Indonesia itu.

Tepat di sebelah Bola Obi Gardujati, Bubur Gwan adalah warung ayam bubur yang sudah buka sejak tahun 2007. Dimiliki oleh Budi, 45, kios di Jakarta yang dikelola oleh Budi, 45, dan menawarkan warung enak dengan banyak topping rempah-rempah manis. seperti ayam suwir, hati dan ampela ayam, serta telur rebus. Seperti Yana, Bodhi juga mewarisi resep bubur dari orang tuanya, yang mencerminkan bahwa banyak dari apa yang ditawarkan Sipadak berakar pada tradisi dan warisan.

Tempat kenangan

Bagi desainer grafis dan pengusaha Devika, 25, Cibadak adalah tempat menyimpan kenangan pribadi. Dia sering datang ke Cibadak setelah bekerja dengan teman-teman dari kantornya ketika dia berlatih di Bandung empat tahun lalu. Baginya, pergi ke Cibadak berarti menghabiskan waktu bersama teman atau keluarga. Hidangan favoritnya termasuk sepotong-sepotong (sup berbahan dasar jahe panas dan manis dengan topping berbeda) dan Tur WeidangIni adalah permainan Cina-Indonesia Tangyuan (Makanan penutup panas dari bola nasi ketan yang diisi dengan kacang yang dihancurkan dalam kaldu jahe ringan.)

Sepi saat pandemi: Deretan pedagang kaki lima di Sipadak, Jawa Barat, terlihat dari trotoar.Sepi saat pandemi: Deretan pedagang kaki lima di Sipadak, Jawa Barat, terlihat dari trotoar. (JP/Almer Mikhail)

“Beberapa makanan yang saya miliki di sana sulit ditemukan di Jakarta. Kalaupun saya menemukan hidangan di sini, tidak sebagus masakan di Bandung,” katanya.

Faktanya, banyak kios yang mendapatkan loyalitas besar dari pelanggan mereka, dari mana pun mereka berasal. Salah satunya adalah Kuotie Santung Timur, pedagang yang hanya menjual kuotie varian dari jiaozi (pangsit Cina) digoreng atau digoreng. Pria di balik warung tersebut adalah Yusup, 45, warga Cilacap, Jawa Tengah, yang memulai usahanya pada 1996, saat para pedagang kaki lima direlokasi dari Astanaanyar ke Cibadak.

READ  Hiburan SRS Style | Bulutangkis di Sumatera

“Selain orang lokal, banyak pelanggan tetap saya datang dengan saya dari Jakarta dan Jawa Timur. Melayani sekelompok pelanggan dari Semarang, Jawa Tengah, dia adalah salah satu dari banyak pelanggan tetap dari luar kota, saya tidak tahu mengapa, ” kata Yusup.

Hidangan yang membuat pelanggan datang kembali adalah roti montok yang diisi dengan daging babi giling, udang, daun bawang, dan bahan lainnya, disajikan dengan pilihan saus. Yusup juga menawarkan sebagian varian halalnya kuotie Dengan ayam cincang, disiapkan dan dimasak secara terpisah untuk memastikan bahwa itu baik untuk dikonsumsi oleh pelanggan Muslimnya.

Selain para pedagang, para pelanggan di daerah itu sudah lama datang ke sana. Di antara mereka adalah petugas pajak Kathleen, 22, yang sedang makan malam bersama teman-temannya.

“Pada malam hari kami tidak ingin pergi ke tempat lain, kami sering berakhir di sini,” katanya.

Dia dan teman-temannya sudah menjadi pengunjung tetap di Cibadak sejak mereka duduk di bangku SMA. Sekarang di usia awal dua puluhan, mereka makan malam di sana seminggu sekali, dengan Kuotie Santung dan Soto Jakarta.

Beberapa vendor berkeliaran di jalan dari awal hingga akhir, seperti di mana (Kue beras rebus isi gula aren) Penjual Agus, yang selalu berkeliling sepanjang malam kapanpun dia mau. Pria 61 tahun yang ceria hampir pasti akan memberi Anda keunggulan ekstra di mana Apakah Anda membeli satu atau dua belas. Kehadirannya, bersama dengan pedagang lain dengan ciri khasnya masing-masing, telah membentuk Cibadak menjadi pusat komunitas hangat seperti sekarang ini.

selamat datang pertumbuhan

Ketika bertanya kepada penjual dan pengunjung tentang perubahan lingkungan yang telah terjadi selama beberapa dekade, mereka mengatakan bahwa Cipadak telah menjadi lebih populer dalam beberapa tahun terakhir.

READ  Hitung bintang di foto pantulan ini yang dibagikan oleh Amitabh Bachchan

“Saat pertama kali saya mulai, sangat sedikit orang yang mengunjungi Sipadak. Baru pada tahun 2000 semakin banyak orang yang datang untuk makan di sini,” kata Yana.

Sebagian besar perkembangan Cibadak tak lepas dari kebijakan Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil saat menjabat Wali Kota Bandung.

Bubur legendaris: stan Bobor Gwan.Bubur legendaris: stan Bobor Gwan. (JP/Almer Mikhail)

“Hari ini semuanya jauh lebih tertata. Ada forum bernama Forum Malam Kuliner Cibadak [FCCN], yang mengelola aspek operasional kabupaten,” kata Yusup tentang perkembangan yang dilihatnya.[Ridwan] Mereka masih sesekali mengunjungi Cipadak, sering menyamar agar tidak menarik perhatian.”

Meski tahun lalu menjadi tantangan bagi para penjual, mereka optimistis Cibadak akan segera kembali normal. Selama beberapa bulan terakhir, pengunjung mulai kembali ke daerah tersebut, meskipun dengan lebih memperhatikan kebersihan pribadi mereka, menjadikannya semarak seperti dulu. Dengan akar Cibadak yang kuat di masyarakat dan kontak dengan pengunjung, surga kuliner kaki lima ini menjanjikan untuk tetap eksis di tahun-tahun mendatang.

“Saya merasa Cibadak menawarkan banyak hal kepada pengunjungnya, mulai dari suasana dan variasi makanannya hingga harganya yang terjangkau. Meski sering berkunjung, selalu ada hal baru untuk dicicipi dan ditemukan,” kata Devika.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *