Ikan aneh “fosil hidup” hidup 100 tahun, hamil selama 5 tahun

Sebuah studi baru menemukan bahwa coelacanth – ikan eksotis raksasa yang masih ada sejak zaman dinosaurus – dapat hidup selama 100 tahun. Dijuluki “fosil hidup”, ikan yang dalam dan bergerak lambat seukuran manusia ini berlawanan dengan motto hidup cepat, mati muda. Ikan nokturnal ini tumbuh dengan kecepatan yang sangat lambat.

Studi tersebut mengatakan bahwa perempuan tidak mencapai kematangan seksual sampai akhir usia lima puluhan, sedangkan laki-laki matang secara seksual pada usia 40 sampai 69 tahun. Mungkin yang paling aneh adalah para peneliti percaya bahwa kehamilan pada ikan berlangsung sekitar lima tahun.

Coelacanth, yang telah ada selama 400 juta tahun, dianggap punah sampai ditemukan hidup pada tahun 1938 di lepas pantai Afrika Selatan. Para ilmuwan telah lama percaya bahwa coelacanth hidup sekitar 20 tahun. Tetapi dengan menerapkan teknik standar untuk penanggalan ikan komersial, para ilmuwan Prancis memperkirakan bahwa mereka benar-benar hidup selama hampir satu abad, menurut sebuah studi di Current Biology, Kamis.

Coelacanth sangat terancam punah sehingga para ilmuwan hanya dapat mempelajari spesimen yang telah ditangkap dan mati. Di masa lalu, para ilmuwan menghitung usia ikan dengan menghitung garis-garis besar pada skala coelacanth tertentu. Tetapi para ilmuwan Prancis menemukan bahwa mereka kehilangan garis yang lebih kecil yang hanya dapat dilihat menggunakan cahaya terpolarisasi – teknik yang digunakan untuk mengetahui usia ikan komersial.

Cahaya terpolarisasi mengungkapkan lima garis yang lebih kecil untuk setiap garis besar, kata rekan penulis studi Bruno Ernandi, ahli ekologi evolusi kelautan di French Marine Research Institute. Para peneliti menyimpulkan bahwa garis-garis yang lebih kecil berkorelasi lebih baik dengan satu tahun usia coelacanth – menunjukkan bahwa sampel tertua berusia 84 tahun.

READ  Badai matahari diperkirakan akan menghantam Bumi hari ini atau besok: semua yang perlu Anda ketahui

Dengan menggunakan teknik ini, para ilmuwan mempelajari dua embrio dan menghitung bahwa yang tertua berusia lima tahun dan yang termuda berusia sembilan tahun. Jadi, kata Ernandi, mereka percaya kehamilan berlangsung setidaknya selama lima tahun pada coelacanth, yang lahir hidup. Masa kehamilan lima tahun adalah “sangat aneh” untuk ikan atau hewan apa pun, kata Harold Walker dari Scripps Institution of Oceanography, yang bukan bagian dari penelitian.

Ernandi mengatakan bahwa meskipun coelacanth secara genetik tidak terkait dan menunjukkan perbedaan evolusi yang luas, mereka menua dengan lambat seperti populasi hiu dan pari lainnya. “Mereka mungkin telah mengembangkan sejarah hidup yang sama karena mereka berbagi tipe habitat yang sama,” katanya.

(Cerita ini belum diedit oleh staf Devdiscourse dan dibuat secara otomatis dari feed bersama.)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *