Hong Kong larang penerbangan penumpang dari Indonesia di tengah lonjakan kasus impor COVID-19

Di tengah lonjakan kasus COVID, pemerintah Hong Kong telah mengumumkan bahwa mereka akan melarang penerbangan penumpang dari Indonesia mulai 25 Juni karena mengklasifikasikan kedatangan dari negara itu sebagai “berisiko sangat tinggi”. Hong Kong awalnya berhasil menahan penyebaran penularan mematikan, tetapi telah melaporkan beberapa kasus impor dalam beberapa pekan terakhir. Selain itu, ia mendaftarkan kasus lokal pertamanya dari varian Delta yang mematikan pada hari Rabu, membuat pihak berwenang sangat waspada. Di sisi lain, Indonesia dengan “kelelahan pandemi” mengalami peningkatan yang stabil dalam jumlah kasus COVID-nya.

Saat mengumumkan larangan pengunjung dari Indonesia, pejabat di Hong Kong mengatakan jumlah kasus COVID-19 yang diimpor dari Indonesia telah melampaui ambang batas yang mereka tetapkan. Sebagai tanggapan, Jakarta mengatakan larangan itu “sementara” dan menyarankan pekerja migran yang terkena penangguhan untuk menghubungi majikan mereka. Negara kota yang dikendalikan China telah melarang penerbangan dari empat negara, termasuk India, Nepal, Pakistan, dan Filipina.

vaksinasi

Hong Kong telah mencatat 11.899 kasus, di mana 210 telah meninggal dan 11.619 telah pulih. Hingga 2.026.134 orang di Hong Kong menerima setidaknya dosis pertama mereka, sementara 1.322.064 orang divaksinasi penuh. Di sisi lain, Indonesia telah melaporkan 2.033.421 kasus, 55.594 di antaranya telah kehilangan nyawa dan 1.817.303 telah pulih.

Di tengah lonjakan kasus COVID-19, Presiden Indonesia Joko Widodo telah mengarahkan pihak berwenang untuk meningkatkan kampanye vaksinasi negara itu ketika Organisasi Kesehatan Dunia memperingatkan perlunya meningkatkan pembatasan COVID-19 di negara ini. Untuk memvaksinasi warganya terhadap COVID-19, pihak berwenang Indonesia mengumumkan bahwa mereka akan memberikan ayam hidup kepada orang tua yang divaksinasi di daerah pedesaan Indonesia. Program vaksinasi dimulai pada masa pemerintahan Cianjur, Jawa Barat, untuk memvaksinasi orang berusia 45 tahun ke atas. Asia Tenggara telah menyetujui vaksin Sinovac, Sinopharm dan AstraZeneca / Oxford untuk vaksinasi massal. Orang Cina mengembangkan vaksinasi yang memicu keraguan setelah lebih dari 350 petugas kesehatan di Indonesia dinyatakan positif COVID, bahkan setelah divaksinasi dengan jarum suntik Sinovac.

READ  Pioli mengakui Milan membutuhkan jeda internasional dan mengungkapkan apa yang dikatakan Ibrahimovic kepadanya setelah pertandingan

Gambar: AP

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *