Hasil putaran keempat IUAE-CEPA dalam perjanjian substantif

Jakarta (Antara) – Perundingan putaran keempat Indonesia-UEA Comprehensive Economic Partnership Agreement (IUAE-CEPA) telah menghasilkan kesepakatan substansial bagi kedua negara.

“Saya ucapkan selamat kepada kedua belah pihak. Setelah enam bulan perundingan, perundingan IUAE-CEPA secara substantif dapat diselesaikan pada 27 Februari 2022,” kata Direktur Jenderal Perundingan Perdagangan Internasional Kementerian Perdagangan Djatmiko Bryce Witjaksono di Jakarta, Rabu. .

Perundingan IUAE-CEPA putaran keempat dilaksanakan pada 24-27 Februari 2022 di Yogyakarta. Delegasi Indonesia untuk perundingan dipimpin oleh Witjaxono, dan delegasi UEA dipimpin oleh Asisten Wakil Sekretaris Bidang Perdagangan Internasional Jumaa Muhammad Al-Kait.

Witjaksono mengatakan negosiasi IUAE-CEPA dimulai pada 2 September 2021 di Bogor, Jawa Barat, dan Indonesia dan Uni Emirat Arab tetap berkomitmen untuk menyelesaikannya dalam waktu satu tahun, sebelum penutupan Expo 2020 Dubai pada Maret 2022.

Dia menjelaskan, putaran keempat IUAE-CEPA difokuskan pada penyelesaian masalah yang masih memerlukan pembahasan lebih lanjut seperti perdagangan barang dan jasa, syarat asal barang, serta masalah hukum dan kelembagaan.

Dikatakannya, delegasi kedua negara menunjukkan fleksibilitas yang tinggi namun mengutamakan dan menjamin kepentingan nasional, sehingga perundingan berjalan lancar dan konstruktif.

“Selain menjadi negosiasi perdagangan pertama yang berhasil diselesaikan pada tahun 2022, IUAE-CEPA merupakan kesepakatan pertama Indonesia dengan mitra di kawasan Teluk, dan secara historis CEPA tercepat di Indonesia yang pernah diselesaikan,” jelas Witjaksono.

Dia mencatat, UEA bukan hanya salah satu tujuan ekspor nontradisional Indonesia, tetapi juga berpotensi menjadi pusat perdagangan internasional di Timur Tengah, Asia, Afrika, dan Eropa.

Berita terkait: IUAE-CEPA akan mempromosikan perdagangan bilateral dua hingga tiga kali: Lutfi

Ia menambahkan, IUAE-CEPA diharapkan dapat meningkatkan pertumbuhan perdagangan dan investasi kedua negara serta mendukung pemulihan ekonomi nasional di tengah pandemi COVID-19.

READ  Els Visser selamat dari kecelakaan kapal selama masa pelatihan di Indonesia

Lebih lanjut, IUAE-CEPA merupakan perjanjian kemitraan ekonomi komprehensif pertama yang mencakup sektor ekonomi syariah atau syariah.

Dia mencatat, pengembangan kerja sama ekonomi Islam bab IUAE-CEPA mencakup tujuh sektor: bahan baku, makanan dan minuman, farmasi dan kosmetik, pakaian Islami, pariwisata ramah Muslim, media dan hiburan ramah Muslim, dan keuangan syariah. .

Selain itu, kata dia, bab hukum ekonomi mengatur tentang saling pengakuan antara kedua negara di bidang sertifikasi halal.

Berita terkait: Presiden mengharapkan IUAE-CEPA untuk meningkatkan perdagangan intra-UEA dua hingga tiga kali: FM

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *