Harbour Energy mencari platform pengeboran laut dalam untuk penyelidikan Indonesia

Harbour Energy yang terdaftar di Inggris sedang mencari rig pengeboran laut dalam untuk menyelidiki perairan dalam Cekungan Sumatera Utara di Indonesia.

Harbour mewarisi posisinya di Indonesia sebagai bagian dari akuisisi Premier Oil. Perusahaan sedang mencari anjungan minyak yang dapat beroperasi di kedalaman 5.000 kaki di bawah Perjanjian Bagi Hasil (PSC) Andaman II untuk kampanye pengeboran yang diharapkan akan dimulai pada Februari 2022, Westwood Global Energy melaporkan.

Wilayah yang sebagian besar belum dibor menawarkan Potensi penemuan gas besar. Repsol dan Petronas sedang dalam perjalanan untuk mengebor kucing liar Rencong-1X yang sangat dinanti di Cekungan Sumatera Utara akhir tahun ini.

Selain sumur Rencong-1X, dua sumur eksplorasi lebih lanjut direncanakan di bagian cekungan yang lebih dalam. Sebuah sumur eksplorasi sedang dibor di blok Andaman II, yang dioperasikan oleh Harbour atas nama mitranya Mubadala Development dan BP. Mubadala juga merencanakan sounding di blok Andaman Selatan, yang berbagi dengan Harbour.

Harbour sedang mempertimbangkan tiga kemungkinan persyaratan untuk piagam rig. Yang pertama adalah sumur satu perusahaan ditambah tiga opsi. Yang kedua adalah dua lubang tetap ditambah dua opsi dan yang terakhir adalah untuk tiga lubang tetap ditambah dua lubang opsi. “Beberapa sumber telah mengindikasikan bahwa Mubadala Petroleum dan Repsol mungkin sedang menjajaki kemungkinan pengaturan pembagian rig, yang menjelaskan persyaratan kontrak variabel yang sedang dipertimbangkan. Masa penawaran berakhir pada 27 Mei dengan masa penawaran 180 hari,” kata Westwood.

Penemuan komersial oleh Repsol dengan kucing liar Rencong 1X-nya dapat membuka jalan bagi perusahaan lain seperti Harbour, Mubadala Development, dan BP untuk menjelajahi kedalaman negara yang relatif murni, sebagian besar melalui eksplorasi di perairan dangkal dan permainan darat .

READ  Mikel Arteta memperingatkan keputusan Mesut Ozil bisa 'kembali menggigitnya'

Indonesia berusaha mati-matian untuk menghidupkan kembali sektor hulunya, yang telah lesu selama bertahun-tahun. Padahal, produksi gas Indonesia akan turun signifikan dalam jangka menengah tanpa investasi baru. Pada saat yang sama, permintaan gas domestik akan meningkat.

Penemuan gas komersial di wilayah perbatasan Indonesia akan memberikan dorongan positif bagi portofolio hidrokarbon negara tersebut.

Direkomendasikan untukmu

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *