Hakim ketua Pakistan meresmikan kuil Hindu yang dibangun kembali yang dihancurkan oleh kelompok Islam radikal

Sebuah kuil Hindu berusia seratus tahun yang dihancurkan dan dibakar oleh gerombolan Islam radikal yang marah di barat laut Pakistan tahun lalu dibuka untuk para jamaah pada Selasa oleh Ketua Hakim Gulzar Ahmed, yang memerintahkan pihak berwenang untuk membangunnya kembali, menurut sebuah laporan media.

Desember lalu, kuil Shri Param Hans Ji Maharaj yang berusia berabad-abad di desa Teri, distrik Karak, Khyber Pakhtunkhwa dihancurkan dan dihancurkan oleh massa yang dipimpin oleh beberapa pendeta lokal milik Jamiat Ulema-e-Islam Fazl (JUI-F) milik .

Hakim Ketua Ahmed saat itu memerintahkan pihak berwenang untuk membangun kembali kuil dan menginstruksikan mereka untuk mendapatkan kembali uang untuk pekerjaan restorasi dari para penyerang, yang tindakannya “secara internasional mempermalukan” Pakistan.

Pada hari Senin, Ketua Hakim Ahmed menghadiri upacara akbar di kuil yang dibangun kembali untuk merayakan Diwali dan solidaritasnya dengan anggota komunitas Hindu, tribun ekspres Laporan surat kabar.

Pada upacara pembukaan, hakim ketua Ahmed mengatakan Mahkamah Agung Pakistan selalu mengambil langkah-langkah untuk melindungi hak-hak minoritas dan akan terus melakukannya, surat kabar itu melaporkan.

Menurut konstitusi, umat Hindu di Pakistan menikmati hak yang sama dengan orang-orang dari agama lain, ia dikutip oleh surat kabar itu.

Sementara dia meyakinkan bahwa Mahkamah Agung akan menjamin perlindungan kebebasan beragama bagi komunitas minoritas di negara itu, dia meyakinkan bahwa tidak ada yang berwenang untuk menghancurkan atau merusak tempat ibadah agama komunitas lain.

Jemaat menghadiahkan Ketua Mahkamah Agung dengan sorban dan Alquran digital. Dia diundang ke acara tersebut oleh Dewan Hindu Pakistan, yang juga menjadi tuan rumah bagi para peziarah dari provinsi Sindh dan Balochistan.

Ketua Dewan Hindu Pakistan dan Anggota Majelis Nasional, Dr. Ramesh Kumar Vankwani, berterima kasih kepada Mahkamah Agung dan Mahkamah Agung atas tindakan tersebut, kata laporan itu.

READ  Navalny dan Thunberg di antara Pemenang Hadiah Nobel Perdamaian | Di luar negeri

Kumar, seorang pemimpin senior di partai Tehreek-e-Insaaf yang berkuasa yang dipimpin oleh Perdana Menteri Imran Khan, mengatakan bahwa jika langkah serupa diambil untuk mendedikasikan empat kuil bersejarah lagi, itu akan membantu meningkatkan citra negara itu di dunia, kata laporan itu.

Kuil yang dibangun kembali dikaitkan dengan seorang suci, Shri Param Hans Ji Maharaj, di Distrik Karak, Provinsi Khyber Pakhtunkhwa, tempat kuil itu dibangun pada tahun 1920. Bulan lalu, Mahkamah Agung juga memerintahkan pemerintah provinsi Khyber Pakhtunkhwa untuk memulihkan $ 1.94.161 dari para pelaku yang terlibat dalam penghancuran kuil.

Lebih dari 100 orang yang terlibat dalam insiden itu ditangkap di bawah pedoman Mahkamah Agung.

Kuil itu pertama kali diserang dan rusak parah pada tahun 1997, dan Vankwani telah meminta bantuan Mahkamah Agung pada tahun 2015 untuk memulihkan tempat suci dan melanjutkan ziarah tahunan.

Setelah Mahkamah Agung memberikan instruksi kepada pemerintah provinsi untuk memulihkan dan melestarikan Kuil Teri, Dewan Hindu Pakistan mulai mengadakan pameran tahunan pada tahun 2015.

Karena kuil ini dikelola oleh keluarga Hindu setempat, secara administratif berada di bawah pemerintah provinsi Khyber Pakhtunkhwa dan tidak di bawah kendali Dewan Properti Perwalian Pengungsi.

Umat ​​Hindu membentuk komunitas minoritas terbesar di Pakistan. Menurut perkiraan resmi, 75 lakh umat Hindu tinggal di negara itu. Mayoritas penduduk Hindu Pakistan tinggal di Provinsi Sindh, di mana mereka berbagi budaya, tradisi dan bahasa dengan penduduk Muslim. Mereka sering mengeluh tentang pelecehan dari para ekstremis.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *