Gunung berapi di Mars kuno meletus dalam letusan besar

Mars adalah rumah bagi gunung berapi terbesar di tata surya, Olympus Mons, dan aktivitas gunung berapi memiliki pengaruh besar pada pembentukan planet dalam keadaan seperti sekarang ini. Sekarang, bukti baru menunjukkan bahwa letusan gunung berapi di Mars kuno sangat dramatis, dengan ribuan “letusan super” melemparkan sejumlah besar debu dan gas ke udara dan menghalangi matahari.

Aktivitas vulkanik di Mars dimulai sekitar 4 miliar tahun yang lalu dan meningkat menjadi hampir 500 juta tahun yang lalu ketika letusan super melepaskan uap air, karbon dioksida, dan sulfur dioksida beracun ke atmosfer. Letusan ini menyebarkan selimut abu tebal sejauh ribuan mil di sekitar gunung berapi dan, menurut NASA, membuang setara dengan 400 juta kolam batu dan gas cair ukuran Olimpiade.

Gambar ini menunjukkan beberapa kawah di tanah Jazirah Arab yang dipenuhi dengan batuan berlapis, sering kali tersingkap dalam tumpukan bulat. Lapisan yang cerah memiliki ketebalan yang hampir sama, memberikan tampilan berjenjang. Proses terbentuknya batuan sedimen ini masih belum dipahami dengan baik. Itu bisa terbentuk dari pasir atau abu vulkanik yang dihembuskan ke kawah, atau di air jika kawah itu berisi danau. Gambar itu diambil oleh kamera, Eksperimen Pencitraan Resolusi Tinggi, di Mars Reconnaissance Orbiter NASA. NASA/JPL-Caltech/University of Arizona

Ada begitu banyak kegiatan ini sehingga mengubah iklim seluruh planet, menurut penulis utama studi tersebut Patrick Willey, seorang ahli geologi di Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA. “Setiap letusan ini berdampak besar pada iklim – mungkin gas yang dikeluarkan membuat atmosfer lebih tebal atau menghalangi matahari dan membuat atmosfer lebih dingin,” kata Willey. pernyataan. “Pemodel iklim Mars akan memiliki beberapa pekerjaan yang harus dilakukan untuk mencoba memahami efek gunung berapi.”

READ  NASA sedang mengembangkan teleskop untuk menemukan asteroid

Wylie dan rekan-rekannya sedang menyelidiki cekungan besar di permukaan Mars yang awalnya dianggap sebagai hasil dari dampak asteroid. Namun baru-baru ini, para peneliti menyadari bahwa kawah sebenarnya bisa menjadi situs gunung berapi purba yang runtuh dengan sendirinya.

“Kami membaca makalah itu dan tertarik untuk menindaklanjutinya, tetapi alih-alih mencari gunung berapi itu sendiri, kami mencari abu, karena Anda tidak dapat menyembunyikan bukti itu,” kata Willie.

Mereka menyelidiki area yang disebut Arabia Terra dan mencari cara mineral vulkanik didistribusikan di seluruh permukaan menggunakan Mars Compact Reconnaissance Imaging Spectrometer. Mereka menemukan mineral vulkanik ini ribuan mil dari kawah dan menggunakan peta topografi 3D untuk melihat bahwa abu diletakkan di lapisan simetris, menunjukkan bahwa itu disimpan sekitar waktu yang sama. Tidak hanya itu, lapisannya sangat tebal sehingga abunya pasti tercipta dari ribuan letusan super.

Saat ini, Arabia Terra adalah satu-satunya tempat di Mars di mana bukti letusan gunung berapi besar telah ditemukan, yang menjadikan tempat ini sebagai tempat khusus di planet ini.

Orang-orang akan membaca koran kami dan berkata, Bagaimana? Bagaimana Mars bisa melakukan itu? Bagaimana planet sekecil itu bisa melelehkan batu yang cukup untuk menggerakkan ribuan letusan raksasa di satu tempat? “Saya berharap pertanyaan-pertanyaan ini akan membawa banyak penelitian lebih lanjut.”

Publikasikan penelitian di jurnal Surat Penelitian Geofisika.

Rekomendasi Editor




Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *