Gigi hiu purba membantu memecahkan misteri sejarah iklim Bumi

Gigi runcing tajam hiu macan pasir, yang ditangkap di perairan Semenanjung Antartika puluhan juta tahun yang lalu, kini membantu memecahkan misteri mengapa Bumi telah bergeser dari iklim rumah kaca yang lebih hangat daripada saat ini menuju kondisi rumah es yang lebih dingin. , lapor kantor berita PTI.

Sebuah studi oleh University of California melaporkan bahwa ada bukti geologis bahwa Drake Passage, yang merupakan perairan antara Amerika Selatan dan Semenanjung Antartika, dan Gerbang Tasman, antara Australia dan Antartika Timur, berkembang dan semakin dalam selama waktu ini seperti daratan. . Lempeng tektonik bergerak.

Bagian yang lebih luas dan lebih dalam penting bagi perairan laut untuk bercampur dan membentuk Arus Kutub Arktik – yang mengalir di sekitar Antartika saat ini -. Studi tersebut mengungkapkan bahwa arus menjebak air dingin di Samudra Selatan dan membantu menjaga Antartika tetap dingin dan beku.

Dengan mempelajari bahan kimia yang diawetkan dalam gigi hiu ini, University of California menemukan bukti kapan Drake Passage dibuka, yang memungkinkan perairan Samudra Pasifik dan Atlantik bercampur, dan seperti apa rasanya air pada saat itu. Suhu yang tercatat pada gigi hiu termasuk yang paling hangat dibandingkan dengan lautan di wilayah Antartika dan diverifikasi oleh simulasi iklim dengan konsentrasi karbon dioksida yang tinggi di atmosfer.

Oksigen ditangkap di gigi yang sangat tajam

Hiu macan pasir memiliki gigi tajam yang menonjol dari rahangnya untuk menangkap mangsanya. Selama hidupnya, ia menumpahkan ribuan gigi saat yang baru tumbuh. Kimia dari setiap gigi yang terawetkan di sana selama jutaan tahun dikodekan dengan informasi lingkungan yang penting.

Gigi Pulau Seymour bersaksi bahwa perairan Antartika – setidaknya di mana hiu hidup – tetap lebih hangat lebih lama dari yang diperkirakan para ilmuwan.

READ  Garis dari Spanyol ke luar angkasa

Petunjuk lain datang dari elemen neodymium, yang menyerap dan menggantikan elemen lain di email luar gigi selama osifikasi awal. Setiap cekungan laut mengandung proporsi yang berbeda dari dua isotop neodymium yang berbeda berdasarkan usia batuannya. Rasio di gigi hiu memungkinkan peneliti untuk menemukan sumber air di mana hiu mati.

Para ahli mengatakan bahwa komposisi neodymium tidak akan berubah dalam kondisi ideal. Namun, jika komposisi neodymium dari gigi fosil berubah dari waktu ke waktu, ini menunjukkan perubahan dalam oseanografi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *