Gelombang panas di India: India adalah rumah bagi setengah dari semua orang yang berisiko panas yang mengancam jiwa

Ketika penulis fiksi ilmiah terlaris Kim Stanley Robinson membuka novel terbarunya, Kementerian untuk Masa Depan, ia mengatur adegan di India di mana kubah panas mematikan menyapu hampir seluruh penduduk kota provinsi dan menabur benih untuk gerakan politik radikal untuk Memerangi Perubahan Iklim.

Dua tahun setelah buku itu diterbitkan, sebuah studi baru yang diterbitkan minggu ini di Proceedings of the National Academy of Sciences menawarkan data yang mengganggu yang dapat mengubah narasi Stanley menjadi kenyataan. Para peneliti menemukan bahwa lebih dari separuh orang di bumi yang menghadapi tekanan panas yang mengancam jiwa akibat perubahan iklim tinggal di India. Penduduk perkotaan di negara terpadat kedua di dunia telah menanggung beban pemanasan global selama tiga dekade terakhir, dan risiko terhadap kesehatan mereka akan meningkat.

Bloomberg

“Analisis kami mempertanyakan keberlanjutan dan kesetaraan di masa depan bagi populasi yang tinggal di dan pindah ke banyak pemukiman perkotaan di seluruh dunia,” tulis para penulis, yang semuanya berbasis di AS dalam cuaca panas ekstrem di seluruh dunia.

India memiliki 17 dari 50 kota yang paling terpengaruh oleh tekanan panas. New Delhi berada di urutan kedua, sementara ibu kota Bangladesh, Dhaka, menempati urutan teratas.

Panas 2Bloomberg

Para peneliti melakukan analisis statistik terhadap 13.115 kota di seluruh dunia menggunakan apa yang disebut Indeks Bola Basah – ukuran yang memperhitungkan suhu, kelembaban, kecepatan angin, dan panas radiasi. Jika ukuran ini melebihi 30 derajat Celcius (86 derajat Fahrenheit), Organisasi Standar Internasional mengatakan pekerja menghadapi penyakit terkait panas yang bisa berakibat fatal.

Panas 3Bloomberg

“Paparan panas ekstrem di daerah perkotaan jauh lebih umum – dan meningkat di lebih banyak daerah – daripada yang kita duga sebelumnya,” kata rekan penulis Kelly Caylor, direktur University of California di Earth Research Institute di Santa Barbara. “Hampir setiap orang kelima di bumi semakin terpapar panas perkotaan dalam 30 tahun terakhir.”

READ  JNU bergabung dengan peringkat 1000 universitas global teratas

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *