ExxonMobil mengeksplorasi penyimpanan karbon di Indonesia

JAKARTA (Reuters) – Perusahaan minyak dan gas milik negara Indonesia PT Pertamina dan raksasa energi AS ExxonMobil menandatangani perjanjian pada hari Selasa untuk mengeksplorasi cara-cara untuk menggunakan penyimpanan karbon di negara Asia Tenggara.

Sebuah Nota Kesepahaman ditandatangani selama pertemuan dua minggu COP26 di kota Glasgow, Skotlandia.

ExxonMobil mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa kedua perusahaan sepakat untuk “mengevaluasi potensi penyebaran skala besar teknologi rendah karbon di Indonesia.”

“Kami sedang mengevaluasi proyek CCS skala besar yang berpotensi memberikan dampak paling besar di sektor dengan emisi tertinggi di seluruh dunia,” kata Joe Blumert, Presiden, Solusi Rendah Karbon ExxonMobil.

“Ada peluang di Indonesia dan di seluruh Asia Tenggara.”

Penangkapan dan penyimpanan karbon dioksida menangkap emisi dan menguburnya di bawah tanah, tetapi mereka belum mencapai tahap komersialisasi.

Exxon Mobil bertujuan untuk membangun pusat CCS di seluruh Asia, dan satu di Asia Tenggara yang serupa dengan fasilitas CCS juga diusulkan untuk didirikan di Houston, Texas.

Pendukung CCS melihat teknologi itu penting untuk membantu mencapai emisi nol bersih dan kunci untuk membuka produksi hidrogen yang ekonomis dalam skala besar.

Namun, kritikus mengatakan CCS akan memperpanjang umur bahan bakar fosil yang kotor.

Indonesia, penghasil karbon terbesar kedelapan di dunia, baru-baru ini menyampaikan tujuannya untuk mencapai emisi nol bersih dari tahun 2070 hingga 2060 atau lebih awal.

“Penggunaan teknologi carbon capture and storage merupakan bagian dari transisi Pertamina menuju energi bersih,” kata Direktur Utama Pertamina Nick Widyawati dalam keterangan terpisah.

Dwi Soetjipto, kepala regulator eksplorasi dan produksi Indonesia SKK Migas, mengatakan bulan lalu bahwa kompleks Cepu yang besar di Jawa Timur akan menjadi lokasi potensial untuk proyek CCS ExxonMobil.

READ  Dua Guduka di Kaltim Positif COVID-19

“Kolaborasi CCS ini merupakan langkah untuk mewujudkannya,” kata Soetjipto, Selasa.

(Laporan oleh Fatin Ongko dan Bernadette Christina Monta; Disunting oleh Martin Petty)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *