Duta Besar Afganistan untuk China, Javid Ahmad Qaem, mengundurkan diri

Javid Ahmad Qaem telah menjadi duta besar sejak November 2019

Beijing:

Duta Besar Afghanistan untuk China pada hari Senin meninggalkan surat pengunduran diri yang berwarna-warni untuk penggantinya setelah pengambilalihan Taliban, mengungkapkan bahwa staf belum dibayar selama berbulan-bulan dan seorang resepsionis yang kesepian ditinggalkan untuk menjawab telepon.

Javid Ahmad Qaem pergi di Twitter untuk menggambarkan bagaimana dia harus mengikis uang tunai dari rekening bank kedutaan untuk membayar karyawan setelah Taliban merebut Afghanistan pada bulan Agustus.

“Karena kami belum menerima gaji dari Kabul dalam enam bulan terakhir, kami telah membentuk komite di antara para diplomat untuk menyelesaikan masalah keuangan,” tulis Qaem dalam surat 1 Januari kepada Kementerian Luar Negeri Afghanistan, tertanggal Posted on media sosial Senin.

Namun demikian, ia meninggalkan sejumlah uang untuk penggantinya.

“Sampai hari ini, 1 Januari 2022, masih ada sekitar $ 100.000 di akun.”

Dia tidak mengatakan kemana dia akan pergi selanjutnya.

Dalam potret kedutaan yang hampir tidak berfungsi, surat Qaem mengungkapkan bahwa dia telah meninggalkan kunci lima mobil kedutaan di kantornya dan bahwa setelah semua diplomat lain pergi, seorang pekerja tunggal di lokasi ditugaskan untuk menjawab pertanyaan. dulu.

Banyak kedutaan Afghanistan berada dalam limbo diplomatik dan dijalankan oleh staf yang masih setia kepada pemerintah dukungan Barat yang digulingkan oleh Taliban.

READ  Singapura memperingatkan agar tidak membatalkan izin untuk penduduk tetap, pemegang paspor yang gagal mematuhi langkah-langkah keamanan COVID-19

Beberapa diplomat Afghanistan telah menyerahkan jabatan mereka di Beijing sejak jatuhnya Kabul, tulis Qaem, menyebut pengunduran dirinya sebagai “akhir dari tanggung jawab yang terhormat” dalam sebuah tweet yang menyertainya.

“Saya percaya bahwa ketika orang baru, Tuan Sadaat, tiba di Beijing, tidak akan ada diplomat lain yang tersisa,” kata surat itu, seraya menambahkan bahwa China “terinformasi dengan baik”.

limbo diplomatik

Tidak segera jelas di mana penggantinya atau siapa yang menunjuknya, dan tidak ada tanggapan segera dari pejabat Taliban di Kabul.

Kedutaan Afghanistan di Beijing tampaknya buka seperti biasa pada Senin sore, dengan triwarna Afghanistan yang diakui secara internasional dan dua penjaga keamanan di luar.

Qaem, yang menjabat sebagai duta besar sejak November 2019, menyuarakan keprihatinan tentang Taliban dalam wawancara media tak lama setelah China menerima delegasi kunjungan pada Juli.

Beberapa minggu kemudian, Taliban merebut Kabul dan membentuk pemerintahan Islam baru.

Sejak itu, Afghanistan telah jatuh ke dalam kekacauan keuangan, dengan inflasi dan pengangguran meningkat.

China telah memberikan jutaan dolar ke Afghanistan sejak berkuasa, dan rezim baru melihat Beijing sebagai sumber investasi yang penting.

Namun, Taliban belum menunjuk perwakilan baru untuk sebagian besar misi, dan pemerintah mereka tidak diakui oleh negara mana pun.

Beijing bukan satu-satunya kedutaan Afghanistan yang tampak kacau balau.

Polisi dipanggil ke kedutaan negara itu di Roma pekan lalu ketika seorang diplomat Afghanistan yang dipecat menyerang duta besar setelah dia mengklaim dia berhasil, kata misi itu.

Kementerian Luar Negeri Taliban di Kabul mengumumkan bahwa diplomat itu masih memiliki kontrak yang sah dan pemutusan hubungan kerja itu ilegal.

Ada juga kebuntuan diplomatik di PBB, di mana perwakilan dari kedua rezim sebelumnya dan saat ini mengklaim kursi Afghanistan.

READ  Polisi menuntut mantan Presiden Trump karena menyerbu Capitol | SEKARANG

Pada akhir tahun lalu, Dewan Keamanan PBB menunda keputusan tentang masalah ini tanpa batas waktu.

(Kecuali untuk headline, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan akan diposting melalui feed sindikasi.)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *