Dukungan politik, perbedaan vaksin COVID-19 menyebabkan pemulihan yang tidak merata: Komite Manajemen IMF

Menteri Keuangan Nirmala Sitharaman mendukung seruan agar SDR digunakan secara sukarela di negara-negara miskin.

Komite Moneter dan Keuangan Internasional (IMFC), yang memimpin Dana Moneter Internasional (IMF) dan menetapkan agendanya, bertemu pada 14 Oktober di Washington DC untuk pertemuan tahunan IMF dan Bank Dunia. Para menteri keuangan dan gubernur bank sentral yang menjadi panitia, termasuk Menteri Keuangan Nirmala Sitharaman, hadir. Sebuah komunike yang dikeluarkan oleh IMFC menemukan bahwa sementara ekonomi global pulih dari pandemi, ada perbedaan antar ekonomi karena perbedaan ketersediaan vaksin dan dukungan politik.

IMFC juga menyambut baik alokasi cadangan mata uang Special Drawing Rights (SDR) IMF yang baru, $650 miliar yang baru dibuat pada tahun 2021 – untuk mengalokasikan sebagian dari uang itu ke negara-negara berpenghasilan rendah dan berpenghasilan menengah yang rentan yang terkena dampak COVID -19 pandemi. Sitharaman meminta IMF untuk menyediakan negara-negara ini dengan dukungan politik yang mereka butuhkan untuk secara efektif menggunakan SDR yang baru-baru ini dialokasikan, Departemen Keuangan mencuit. IMFC mendukung transfer sukarela SDR dari negara-negara dengan posisi kuat kepada mereka yang membutuhkan – posisi yang, menurut Kementerian Keuangan, diulangi oleh Ibu Sitharaman.

Menteri menyatakan keprihatinan tentang perbedaan akses vaksin antara negara kaya dan miskin. Dia juga menyerukan pengakuan atas tantangan yang dihadapi negara-negara berkembang dalam hal keuangan dan teknologi iklim – pesan yang dia kirim ke G20 pada 13 Oktober.

Komunike IMFC – sebuah dokumen agenda-setting – mengatakan bahwa kerjasama internasional yang kuat dan “tindakan segera” diperlukan untuk mempercepat vaksinasi universal dan bahwa mereka (negara-negara anggota IMF) akan mengambil langkah-langkah untuk meningkatkan cakupan dengan vaksin dan perangkat medis penting untuk meningkatkan.

Negara-negara anggota IMF juga mengatakan mereka akan terus memprioritaskan pengeluaran kesehatan untuk melindungi yang paling rentan, mengalihkan fokus mereka dari respons krisis ke mendorong pertumbuhan dan keberlanjutan jangka panjang keuangan publik yang sesuai, kata komunike itu. Mereka juga berjanji untuk lebih mempercepat perlindungan iklim sejalan dengan Perjanjian Paris dan untuk membangun ekonomi global yang lebih berkelanjutan. Mereka juga akan bekerja sama untuk membuka potensi ekonomi digital, kata dokumen itu.

IMFC menyambut baik pernyataan Dewan Direksi IMF tentang tinjauan investigasi independen terhadap Laporan Doing Business 2018 Bank Dunia. Investigasi independen menemukan bahwa direktur eksekutif IMF Kristalina Georgieva (yang merupakan CEO Bank Dunia pada 2018) telah menekan staf bank untuk meningkatkan peringkat China dalam laporan tersebut. Namun, dewan tidak menganggap ini sebagai alasan yang cukup untuk pemecatan mereka. Georgieva, yang mendapat dukungan kuat dari negara-negara Eropa, membela diri berulang kali selama seminggu.

READ  Modi memimpin India pada pertemuan SCO di Dushanbe untuk fokus pada Afghanistan | Berita India Terbaru

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *