‘Dua kali mencetak dua abad di babak pembukaan’: Gavaskar menyarankan perubahan potensial untuk India di Inggris Tes | jangkrik

India memiliki istirahat yang baik sebelum dimulainya lima seri Tes melawan Inggris. Setelah kekalahan mereka dari Selandia Baru di final Kejuaraan Tes Dunia, India memiliki banyak waktu untuk memperbaiki pekerjaan di area yang mengecewakan mereka di Southampton melawan Selandia Baru. Skuad dilaporkan memecahkan gelembung dan menikmati waktu mereka di Inggris sebelum berkumpul kembali pada 14 Juli dan memulai persiapan untuk Tes Inggris.

Tiga putaran terakhir India di Inggris menunjukkan bahwa mereka tidak pernah merasa mudah melawan bola bergerak Dukes di Inggris. Mereka terakhir memenangkan seri Tes di Inggris pada 2007 di bawah Rahul Dravid, tetapi sejak itu kalah 0-4, 1-3, 1-4 di putaran berikutnya masing-masing pada 2011, 2014 dan 2018. Agar hal-hal berubah kali ini, upaya terus-menerus harus dilakukan, dan mantan kapten India Sunil Gavaskar Dia merasa bisa memulai dengan menyesuaikan lineup pembuka India.

Baca juga | ‘Bukan pencapaian rata-rata’: Sourav Ganguly memuji kontributor yang ‘layak’ untuk Kejuaraan Dunia Trials India

BCCI telah menulis surat kepada ECB untuk dua pertandingan pemanasan India menjelang seri Inggris mulai 4 Agustus, dan di sinilah Gavaskar yakin pemerintah dapat mencoba ujian tersebut. Mayank Agarwal Dan Chopman Jill Sebelum dia memutuskan siapa yang mendapat isyarat untuk membuka diri dengan Rohit Sharma. India telah terjebak dengan suami Rohit dan Jill sejak Seri Australia akhir tahun lalu, tetapi kelemahan teknis 21 tahun terbukti menjadi masalah baginya, Gavaskar percaya.

“Mayank Agarwal telah melakukan pekerjaan yang sangat baik untuk India, mencetak dua kali dua abad di babak pembukaan. Ini adalah hal yang baik bahwa BCCI dan Jay Shah telah mengambil inisiatif untuk melakukan beberapa pertandingan pemanasan sebelum Inggris Tes dapat memutuskan Gill yang mana. dan Agarwal bisa buka untuk India,” katanya Javaskar for tac.

READ  Sharad Pawar, Pemimpin MVA Menggunakan Lintasan Balap Stadion Pune untuk Menghentikan Kendaraan, Spark Row

Baca juga | Mereka bernyanyi, ‘Di kepala Anda Kohli, Kohli’: Wagner tentang mengapa Kohli merayakan ‘diam’ selama final WTC

“Suruh mereka membuka peran bersama karena Rohit Sharma pasti dan bisa santai untuk pertandingan. Ini akan memberi gambaran siapa yang memiliki teknik terbaik untuk kondisi Inggris. Dan kemudian berdasarkan itu, mereka bisa mengambil keputusan jika mereka ingin bermain Mayank Agarwal atau Shubman Gill.”

Menurut mantan batsman India, masalah Jill adalah kurangnya gerak kaki, dan Gavaskar percaya itu bukan sesuatu yang disorot di final Kejuaraan Tenis Dunia di Inggris, tetapi bahkan di rumah, ketika batsman mengering.

“Pergerakan kakinya (Gil) tidak banyak. Dia hanya maju ke depan dan itu tidak terjadi dengan dia hanya di Inggris. Bahkan di seri di India, di sana juga, dia hanya memiliki satu gerakan ke depan. Tidak ada upaya untuk melakukannya. belakang dan karena itulah dia bermain di seberang garis,” kata Gavaskar.

“Karena begitu Anda melangkah ke depan, dengan keseimbangan itu, sulit untuk mundur jika panjangnya agak pendek, dan itu sulit. Jadi dia perlu bekerja keras, tidak diragukan lagi bakatnya. Tapi jika dia bekerja sedikit keras. dia akan mendapatkan hadiahnya.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *