Drone murah dapat membantu memperluas pengumpulan data atmosfer ke wilayah kutub dan memungkinkan prediksi yang lebih baik | The Weather Channel – Artikel oleh The Weather Channel

Gambar representatif

(IANS)

Para ilmuwan telah berhasil mengumpulkan data berkualitas tinggi yang sebanding dengan pengamatan radiosonde menggunakan drone yang tersedia secara komersial yang dimodifikasi, membuka pintu untuk prakiraan cuaca yang lebih baik.

Selain itu, para ilmuwan menyelidiki kemungkinan menggunakan UAS konvensional dan murah yang dilengkapi dengan perisai radiasi untuk mengumpulkan data atmosfer berkualitas tinggi.

Data meteorologi yang dikumpulkan dari daerah kutub sangat penting untuk prakiraan iklim dan cuaca menggunakan model prakiraan cuaca numerik operasional (NWPs). Salah satu instrumen dalam jaringan pengamatan meteorologi, radiosonde, memberikan profil vertikal atmosfer. (Radiosonde adalah instrumen telemetri bertenaga baterai yang dibawa ke atmosfer, biasanya dengan balon cuaca, yang mengukur berbagai parameter atmosfer dan mengirimkannya melalui radio ke penerima di darat.)

Efek perubahan iklim paling terasa di daerah kutub. Data meteorologi yang dikumpulkan dari area ini sangat penting untuk pengoperasian NWP, sebuah teknik untuk memprediksi cuaca berdasarkan model matematika. Ini juga menjadikannya tempat yang ideal untuk mempelajari variabilitas iklim yang sedang berlangsung.

“Jaringan radiosonde terbatas di daerah kutub. Selain itu, mereka menyebabkan biaya pengoperasian yang tinggi untuk sensor, energi, dan personel. Selain itu, radiosonde seringkali meninggalkan sampah di daratan dan lautan dan dapat menjadi sumber polusi. Oleh karena itu, perlu ditemukan cara pelengkap untuk memperkuat jaringan pengamatan dengan data meteorologi berkualitas tinggi untuk NWP, “kata komunikasi dari National Institute of Polar Research (NIPR), sebuah lembaga penelitian antar universitas yang melakukan penelitian ilmiah yang luas. dan pengamatan ke daerah Kutub.

Untungnya, sistem kendaraan udara tak berawak (UAS) atau drone dapat memenuhi kebutuhan tersebut. Meskipun UAS terbatas pada atmosfer yang lebih rendah, mereka memiliki biaya kepemilikan yang lebih rendah dan lebih mudah digunakan. Namun, kualitas data yang dikumpulkan oleh UAS sering dipengaruhi oleh efek radiasi (dari matahari dan badan drone), pengendapan presipitasi dan tetesan awan, serta posisi sensor relatif terhadap arah angin.

Dalam sebuah penelitian yang baru-baru ini diterbitkan di Penelitian lingkungan, dr. Jun Inoue dari Institut Nasional Penelitian Kutub, Jepang, dan Asisten Profesor Kazutoshi Sato dari Institut Teknologi Kitami, Jepang menyelidiki kemungkinan pengumpulan data atmosfer berkualitas tinggi menggunakan UAS konvensional dan murah dengan perisai radiasi.

“Karena jumlah pengamatan radiosonde hampir tidak meningkat untuk waktu yang lama karena biaya sumber daya, pengamatan berkelanjutan dengan UAS adalah alternatif yang sangat diinginkan untuk mencapai pembangunan berkelanjutan dan memenuhi kebutuhan masyarakat biasa, seperti nelayan, dengan peningkatan kualitas. prakiraan”, jelas Dr. Inoue. Studi ini online pada 2 Desember 2021 dan dijadwalkan untuk diterbitkan dalam volume 205 jurnal Penelitian lingkungan pada 1 April 2022.

**

Artikel di atas diterbitkan oleh sumber Wire dengan sedikit perubahan pada judul dan teks.

READ  File Facebook: Banyak Tantangan untuk Zuckerberg Posting wahyu yang memberatkan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *