DoT mencari waktu 3 minggu untuk meninjau keputusan perusahaan telekomunikasi

New Delhi: Pemerintah sedang mempertimbangkan untuk mencabut kasus hukum terhadap perusahaan telekomunikasi yang bersengketa tentang NS40.000 crores, menurut sumbernya.

Sejalan dengan ini, Departemen Perhubungan telah mengajukan pernyataan tertulis kepada Mahkamah Agung dalam kasus melawan Reliance Communications yang mendorong Anil Ambani untuk membuat keputusan yang tepat apakah akan melanjutkan atau tidak dengan banding saat ini, kata sumber tersebut.

Departemen Perhubungan mengatakan bahwa sektor telekomunikasi sedang mengalami tekanan keuangan karena berbagai keadaan dan penyedia layanan telekomunikasi mengalami kerugian.

Saya telah melihat representasi dari Asosiasi Bank India bahwa perkembangan negatif di sektor telekomunikasi dapat menyebabkan kegagalan, mengikis persaingan, duopoli, operasi yang tidak berkelanjutan, dan kerugian besar bagi sistem perbankan yang memiliki eksposur signifikan terhadap sektor ini.

“… Pemerintah Pusat ingin meninjau dan/atau mempertimbangkan kembali keputusannya untuk melanjutkan proses banding saat ini. Diakui bahwa mengingat sifat masalah yang terlibat, keputusan ini harus diambil setelah pemeriksaan di berbagai tingkat yang mungkin luangkan waktu yang tepat.”

Menurut pemerintah, jumlah yang terlibat dalam kasus membebankan kewajiban keuangan hingga NS40.000 crores kira-kira di banyak operator telekomunikasi.

DOT meminta Mahkamah Agung selama tiga minggu untuk memungkinkan “pemerintah pusat membuat keputusan berdasarkan informasi apakah akan melanjutkan banding saat ini atau tidak” dan meminta kasus itu ditunda selama empat minggu.

Pada 15 September, pemerintah mengumumkan keringanan bagi operator telekomunikasi dengan memberi mereka lebih banyak waktu untuk membayar iuran dan bunga denda dalam bentuk saham.

DoT mengatakan keputusan itu diambil untuk mempromosikan kepentingan publik, melindungi pendapatan pemerintah dan lebih khusus mendorong persaingan antara operator telekomunikasi dengan mencegah situasi di mana kapasitas beberapa penyedia layanan menjadi tidak berkelanjutan yang mengarah ke situasi monopoli dan dampak negatif lainnya terhadap perekonomian.

READ  Ketua DPR: Menangani COVID-19 sangat penting untuk pertumbuhan ekonomi

Mitra Cyril Amarchand Mangaldas, Sameer Chugh, mengatakan DOT sedang mencari waktu dari Mahkamah Agung untuk meninjau dan mempertimbangkan kembali keputusannya untuk melanjutkan banding terhadap perintah TDSAT dalam kasus RCom, dan tampaknya menjadi langkah lain untuk memperbaiki penyimpangan sebelumnya.

“Jelas, tanda-tanda pemulihan dan pertumbuhan masa depan untuk sektor telekomunikasi akan meningkatkan perekonomian secara keseluruhan juga. Ini akan memberikan kenyamanan lebih kepada operator seperti Airtel dan Vodafone tentang jumlah utang DoT dari masa lalu dan memungkinkan investasi dalam teknologi seperti 5G. Telekomunikasi sektor, yang telah menjadi sektor yang sangat sadar hukum, Ini akan melihat penurunan litigasi yang akan membuka jalan untuk lebih fokus pada bisnis, ”kata Chugh.

Cerita ini diterbitkan dari feed kantor berita tanpa modifikasi teks. Hanya judulnya saja yang berubah.

ikut serta dalam Buletin mint

* Masukkan email yang tersedia

* Terima kasih telah berlangganan buletin kami.

Jangan lewatkan cerita apapun! Tetap terhubung dan terinformasi dengan Mint. Unduh aplikasi kami sekarang!!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *