Dosis vaksin Covid ketiga yang direkomendasikan untuk orang dengan gangguan kekebalan: studi BMJ اسة

Penelitian yang dipublikasikan di The BMJ, menekankan pentingnya dosis tambahan vaksin COVID-19 untuk melindungi orang dengan sistem kekebalan yang lemah.

Dosis ketiga vaksin COVID-19 direkomendasikan untuk orang dengan sistem kekebalan yang lemah, terutama untuk penerima transplantasi organ yang paling tidak mampu membuat antibodi untuk melawan SARS-CoV-2, menurut sebuah penelitian. Penelitian yang dipublikasikan di The BMJ, menekankan pentingnya dosis tambahan vaksin COVID-19 untuk melindungi orang dengan sistem kekebalan yang lemah.

Para peneliti dari National University of Singapore menganalisis hasil dari 82 studi observasional yang membandingkan kemanjuran vaksin COVID-19 pada subjek yang immunocompromised dan immunocompetent. Dari penelitian ini, 77 menggunakan vaksin mRNA, 16 vaksin vektor virus, dan empat vaksin virus utuh yang tidak aktif. Setelah satu dosis vaksin COVID-19, serokonversi ditemukan berkurang di antara kelompok yang mengalami gangguan kekebalan, dengan pengecualian orang HIV-positif. Serokonversi adalah proses pembentukan antibodi setelah infeksi atau vaksinasi – mempersiapkan sistem kekebalan tubuh untuk melawan virus tertentu.

Studi ini menemukan tingkat serokonversi hampir setengah lebih mungkin pada pasien dengan leukemia, gangguan inflamasi yang dimediasi kekebalan dan kanker padat dibandingkan dengan kontrol kekebalan, dan para peneliti mengatakan penerima transplantasi 16 kali lebih kecil kemungkinannya untuk menjadi serokonversi.

Setelah dosis kedua, serokonversi meningkat secara signifikan pada pasien dengan leukemia, gangguan inflamasi yang dimediasi imun, dan karsinoma padat, tetapi tetap sangat rendah pada penerima transplantasi, dengan hanya sepertiga yang mencapai serokonversi. Dosis ketiga vaksin mRNA COVID-19 telah dikaitkan dengan serokonversi di antara yang tidak menanggapi vaksin dengan kanker padat, leukemia, dan gangguan inflamasi dan kekebalan.

Namun, tanggapannya bervariasi pada penerima transplantasi dan tidak ada bukti yang dipublikasikan tentang efektivitas dosis ketiga pada orang dengan HIV, kata para peneliti, dan di antara kelompok immunocompromised yang diteliti, tingkat antibodi (titer) lebih rendah. kontrol imunokompeten. Mereka mengatakan, dan para peneliti menunjukkan beberapa keterbatasan penelitian. Misalnya, studi yang disertakan bersifat observasional dan menggunakan definisi serokonversi yang berbeda.

READ  Penumbuk partikel terbesar di dunia dimulai kembali setelah jeda tiga tahun

Para peneliti tidak dapat mengesampingkan kemungkinan bahwa faktor-faktor lain yang tidak terukur, seperti usia dan kondisi yang mendasarinya, mungkin telah memengaruhi hasil mereka, dan hasilnya menunjukkan bahwa tingkat serokonversi dan titer antibodi setelah vaksin COVID-19 secara signifikan lebih rendah pada pasien dengan gangguan kekebalan, terutama penerima transplantasi. .Anggota. “Intervensi yang ditargetkan untuk pasien immunocompromised, termasuk dosis ketiga, harus dilakukan,” kata para peneliti.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *