Dominic Drakes melihat St Kitts dan Nevis Patriots bersinar di Liga Champions

CPL 2021

Pemain berusia 23 tahun itu mencetak 48* dari 24 bola, skor tertingginya dalam kriket T20 © CPL via Getty Images.

Saint Kitts dan Nevis Patriots dinobatkan sebagai juara Liga Premier Karibia 2021 di A Akhir yang menarik untuk bola terakhir Di Basseterre, tempat Dominic Drakes yang berusia 23 tahun mengetuk satu lagu dan berlari menuju kejayaan.

Itu bukan hanya comeback yang sempurna untuk tim Dwayne Bravo, yang tersesat di pertengahan turnamen, tetapi juga untuk Drakes yang telah menerima tiga pukulan beruntun dari sebuah dadu di hari sebelumnya. Dia berhasil 48 tak terkalahkan dari 24 bola, skor tertinggi di kriket T20 sebagai St Lucia Kings dijatuhi hukuman kehilangan tiga wickets, yang kedua rebound di final CPL.

Patriots mengejar target 160 gol, yang di pertengahan pertandingan tampak seperti skor olahraga. Itu banyak berkaitan dengan bagaimana triple Keemo Paul di abad ke-19 memperkuat skor pada nada dua kecepatan yang sedikit norak yang memiliki cukup variasi pada pemintal. Chris Gayle mengetahuinya ketika dia dilempar tanpa apa-apa oleh Ruston Chase di pembukaan, memulai pengejaran di awal yang sulit. Belum lama ini di powerplay, Chase melakukan pukulan forehand yang luar biasa ke kedalaman untuk mengembalikan Evin Lewis, dan bahkan patch work dari Sherfane Rutherford dan Joshua Da Silva di tengah tidak banyak membantu ritme inning.

Pemecatan Bravo 8 di menit ke-14 berarti Patriots membutuhkan 65 dari 6 overtake terakhir mereka, tetapi setengah dari tim muncul di sayap. Drakes mendapatkan kemitraannya yang mengubah 44 pertandingan dengan Fabian Allen dengan sepasang enam. Ini membantu memotong persamaan menjadi 21 dari 2 plus terakhir, suatu prestasi yang dapat dicapai dalam kriket modern, kecuali bahwa Allen hanya mengeluarkan bola di babak kedua dari belakang. Ditinggalkan dengan 9 untuk keluar dari final, dengan Naseem Shah di perusahaan, Drakes memukul bola kelima untuk Kesrick Williams untuk diputuskan oleh semua orang tetapi menutup pertandingan. Perayaan prematur di bunker menceritakan kisahnya.

READ  Ben Fox dikeluarkan dari audisi Selandia Baru | Cricbuzz.com

Lotre adalah kesepakatan yang adil karena kedua kapten mendapatkan apa yang ingin mereka lakukan. Bagi Kings, memulai dengan kelelawar bahkan lebih penting karena Andre Fletcher memilih kelelawar terlebih dahulu. “Kami akan memukul bola. Ini adalah kekuatan kami dan kami mengalahkan mereka di dua liga dan kami juga melakukan hal yang sama.” Tapi itu adalah awal yang sulit, dan, ironisnya, Fletcher adalah yang pertama pergi. Performa semifinal Mark Dial hanya menghitung laju malam ini sebelum Chase dan Rakim Cornwall menambah 44 poin di gawang ketiga.

Didukung oleh enam bowler, Kings menambahkan 52 run di empat terakhir meskipun Fabian Allen menyelesaikan dengan angka yang mengesankan 4-0-17-1. Naseem Shah dan Fawad Ahmed menggabungkan angka 8-1-58-4 karena semua pemain bowling kecuali Drakis melakukannya dengan baik pada bagian overs mereka. Drakes jelas meninggalkan yang terbaik untuk nanti.

Skor singkat: St. Lucia Kings 159/7 dalam 20 over (Cornwall 43, Chase 43; Shah 2-26) kalah dari St Kitts dan Nevis Patriots 160/7 dalam 20 run (Drak 48*; Riad 2-36) dengan 3 wicket

© krickpos

Cerita terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *