Dijelaskan: Kontroversi Peringkat Kemudahan Melakukan Bisnis

Pada hari Selasa, dewan direktur Dana Moneter Internasional (IMF) mengkonfirmasi direktur pelaksana Kristalina Georgieva dan menyatakan kepercayaan penuhnya. Pengumuman itu ditujukan untuk menekan pertanyaan yang meningkat selama berminggu-minggu tentang peran Georgieva dalam diduga memanipulasi Peringkat Kemudahan Berbisnis Bank Dunia ketika dia menjadi Managing Director di sana.

Apa Kontroversi Georgieva?

Georgieva adalah seorang ekonom Bulgaria yang telah memegang beberapa posisi penting dalam politik Eropa. Pada Januari 2017 dia ditunjuk sebagai kepala Grup Bank Dunia. Pada Januari 2019, ia mengambil alih presiden sementara kelompok WB setelah Jim Yong Kim mengundurkan diri tiga tahun sebelum akhir masa jabatan keduanya. Pada Oktober 2019 ia mengambil alih sebagai Managing Director IMF.

Kesulitan dimulai ketika Paul Romer, kepala ekonom saat itu di Bank Dunia – ia mengambil alih dari Kaushik Basu – menceritakan kisahnya pada Januari 2018 Jurnal Wall Street bahwa peringkat Ease of Doing Business (EoDB) Bank Dunia telah disesuaikan karena alasan politik. Segera Romer mengundurkan diri. (Kebetulan, Romer dianugerahi Hadiah Nobel Ekonomi akhir tahun itu karena menunjukkan bagaimana pengetahuan dapat bertindak sebagai mesin untuk pertumbuhan jangka panjang.) Komentar dan pengunduran diri Romer memicu sejumlah pertanyaan di dalam dan di luar Bank Dunia tentang integritas Bank Dunia. Peringkat EoDB.

Pada Agustus 2020, Bank Dunia menangguhkan peringkat EoDB setelah menemukan beberapa “ketidakberesan data”. “Laporan Doing Business 2018 dan Doing Business 2020 yang terbit pada Oktober 2017 dan 2019 melaporkan sejumlah kejanggalan terkait perubahan data. Perubahan data tersebut tidak sejalan dengan metodologi Doing Business,” demikian siaran persnya.

Secara khusus, telah diklaim bahwa peringkat EoDB telah dioptimalkan untuk meningkatkan peringkat untuk China (dalam EoDB 2018) dan Arab Saudi, Uni Emirat Arab, dan Azerbaijan (EoDB 2020).

READ  UNHCR memberi tahu Rohingya dalam kesulitan di laut

Bank Dunia meluncurkan tinjauan lengkap dan penyelidikan independen. Salah satu upaya tersebut adalah mempekerjakan WilmerHale, sebuah firma hukum, pada Januari 2021. Dalam laporannya, yang dirilis pada 15 September tahun ini, penelitian Wilmerhale menemukan bahwa staf Bank Dunia sebenarnya memalsukan data untuk membantu peringkat China, dan ini di bawah tekanan dari Georgia. Bahkan, laporan itu mengatakan pada satu titik bahwa Georgieva “memarahi” direktur negara Bank Dunia karena “menyesatkan” hubungan bank dengan China dan “gagal mengenali pentingnya melakukan bisnis untuk negara itu.”

Hasil ini sangat menghancurkan karena China adalah pemegang saham terbesar ketiga di Bank Dunia setelah AS dan Jepang dan dipandang memanipulasi peringkat yang lebih tinggi.

WilmerHale tidak menemukan bukti kesalahan dalam kaitannya dengan peringkat Arab Saudi, Uni Emirat Arab dan Azerbaijan.

Apa saja peringkat EoDB dan mengapa itu penting?

Pemeringkatan EoDB dibuat pada tahun 2002 untuk memberi peringkat negara pada serangkaian parameter untuk menunjukkan seberapa mudah atau sulitnya bagi siapa pun untuk melakukan bisnis di suatu negara. Setiap tahun, peringkat EoDB menentukan apakah dan seberapa banyak suatu negara telah meningkat pada sejumlah parameter besar dan kecil, mis. Misalnya berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk memulai usaha, berapa biaya yang dibutuhkan untuk mendapatkan izin bangunan, atau berapa banyak prosedur yang diperlukan untuk menegakkan kontrak, dll.

Mengingat peringkat yang tampaknya ekstensif dan fakta bahwa Bank Dunia melakukannya, EoDB segera menjadi metrik pertama yang digunakan investor internasional untuk menilai risiko dan peluang di seluruh dunia. Miliaran dolar dalam investasi telah bergantung pada di mana suatu negara berada pada EoDB dan apakah itu membaik atau memburuk. Ini juga menjadi signifikansi politik yang luar biasa ketika para eksekutif di berbagai negara mulai menggunakan peringkat EoDB untuk mengklaim keberhasilan atau mengutuk pemerintah yang ada.

READ  Wanita muda diperkosa dan difilmkan di kafe toilet Belgia: 'Trauma permanen' | Di luar negeri

Seberapa andal peringkatnya?

Bahkan sebelum kontroversi ini, secara terbuka diketahui bahwa ada beberapa kesenjangan dalam peringkat. Misalnya, di India, yang mengalami lonjakan besar dalam beberapa tahun terakhir, semua data untuk menyusun peringkat diambil hanya dari dua kota – Mumbai dan Delhi. Peringkat apa pun yang didasarkan pada sampel sekecil itu mengabaikan betapa luar biasa “kesederhanaan” melakukan bisnis bervariasi ketika seseorang menjauh dari dua kereta bawah tanah itu.

Kelemahan tersebut telah dimanfaatkan untuk meningkatkan peringkat China.

Laporan WilmerHale menyatakan bahwa Georgieva mengambil kendali langsung dari peringkat China dan mencari cara untuk meningkatkannya, salah satu anggota junior menyarankan agar mereka hanya mengambil rata-rata dari dua kota berkinerja terbaik – Beijing dan Shanghai – seperti yang mereka lakukan untuk beberapa negara lain (seperti India) daripada rata-rata tertimbang dari beberapa kota untuk mengambil. Pemetikan ceri dari dua kota teratas akan meningkatkan peringkat China.

Bagaimana metodologi peringkat dapat ditingkatkan?

Pada tanggal 1 September, Bank Dunia juga mempublikasikan hasil tinjauan panel eksternal terhadap metodologi EoDB-nya. Ini menyatakan bahwa “metodologi saat ini harus diubah secara signifikan, yang menyiratkan perombakan besar-besaran proyek.

Beberapa rekomendasi utama adalah:

* Pergeseran metodologis yang signifikan dari studi kasus hipotetis dan menuju pengumpulan data yang lebih banyak dari sampel representatif pengusaha dan operator “sebenarnya” tentang pengalaman de facto mereka melakukan bisnis.

* Jangan abaikan fungsi pemerintah yang menyediakan barang publik yang penting bagi sektor swasta: infrastruktur transportasi dan komunikasi, tenaga kerja terampil, hukum dan ketertiban, dll.

* Doing Business mencakup sejumlah besar indikator yang, jika digabungkan dengan bobot yang berubah-ubah, seringkali hanya memiliki sedikit nilai informatif. Untuk beberapa indikator, kurang jelas lebih baik (misalnya penundaan pendaftaran perusahaan), sedangkan untuk indikator lainnya kebijakan optimal jauh lebih tidak jelas (misalnya tarif pajak perusahaan yang optimal).

READ  Mantan Wakil Presiden Pence memeluk Trump dalam pidatonya | Di luar negeri

* Jangan memberi peringkat negara berdasarkan tarif pajaknya. Dari sudut pandang masyarakat, pemungutan pajak diperlukan dan oleh karena itu tarif pajak yang lebih rendah belum tentu lebih baik.

* Menghilangkan indikator “perlindungan pemegang saham minoritas” dan “pembubaran kebangkrutan”.

* Jadikan indikator kontrak pemerintah lebih relevan.

* Kembalikan dan tingkatkan indikator ketenagakerjaan pekerja, tetapi bukan peringkat negara berdasarkan informasi ini.

* Meningkatkan transparansi dan kontrol dalam melakukan bisnis.

Apakah ini pertama kalinya pimpinan IMF dan/atau Bank Dunia terlibat kontroversi?

Tidak. Dalam beberapa tahun terakhir, beberapa pemimpin Bank Dunia dan IMF telah dinyatakan bersalah atas satu atau beberapa kesalahan lainnya.

Pada tahun 2011, Dominique-Strauss Kahn, ketua IMF saat itu, harus mengundurkan diri setelah dia ditangkap di AS atas tuduhan penyerangan seksual. Rodrigo Rato, ketua IMF antara 2004 dan 2007, dipenjara di Spanyol pada 2017 karena skandal kartu kredit. Christine Lagarde, yang menjabat sebagai dewan direksi IMF antara 2011 dan 2017, dinyatakan bersalah karena kelalaian saat mengakui penyalahgunaan dana publik pada 2016, kasus 2011.

Paul Wolfowitz, Presiden Bank Dunia antara tahun 2005 dan 2007, terpaksa mengundurkan diri karena pelanggaran etika dan hubungan asmaranya dengan seorang karyawan Bank Dunia. Peran Jim Yong Kim, yang menjabat sebagai Presiden Bank Dunia hingga 2019, juga dipertanyakan dalam kontroversi peringkat.

Buletin | Klik di sini untuk penjelasan terbaik hari ini di kotak masuk Anda

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *