Di tengah rumor kontroversi, CEO CSK mengatakan Jadeja dipecat ‘atas saran medis’

Dada Chennai Super Kings Ravindra Jadeja, dengan pemutar multi-level kembali ke rumah. CEO Waralaba Kassi Viswanathan mengatakan Ekspres India Bahwa ini hanya dilakukan “atas saran medis” setelah cedera tulang rusuk yang menjatuhkan Jadeja dari sisa IPL. CSK, dengan delapan poin, masih memiliki tiga pertandingan penyisihan grup di turnamen tersebut.

Pada hari Rabu, dilaporkan bahwa pegangan CSK di Instagram tidak mengikuti Jadeja, memicu rumor keretakan, bahwa semuanya tidak baik antara pemain dan franchise. Jadeja melepaskan ban kapten CSK di pertengahan musim setelah timnya mengawali turnamen dengan buruk. Dan terlepas dari desakan Viswanathan bahwa tidak ada kejatuhan, beberapa rekan setimnya di Jadeja mengisyaratkan perselisihan tersebut, berbicara kepada makalah ini dengan syarat anonim. Menurut mereka, Jadeja tidak terlalu senang dengan cara kapten diganti. Mereka yang tahu mengatakan orang multidisiplin itu merasa prosesnya kurang transparan.

Namun, CEO CSK, berbicara kepada The Indian Express, bersikeras bahwa Jadeja “tetap konsisten dalam skema CSK”.

“Media sosial, saya tidak mengikuti apa-apa. Saya tidak tahu apa yang terjadi di sana. Yang bisa saya katakan adalah dari sisi manajemen, tidak ada masalah dan apa pun yang ada di media sosial, saya tidak menyadarinya. Jadeja tetap gigih dalam skema CSK untuk masa depan, selalu.”

Tentang cedera pemain, dia berkata, “Gado mengalami cedera selama pertandingan melawan RCB dan setelah itu tidak memainkan pertandingan melawan Delhi Capitals. Atas saran medis, diputuskan bahwa dia tidak dapat berpartisipasi lebih lanjut di IPL dalam perjalanan pulang. . Dia telah dibebaskan.”

Sebuah pernyataan CSK mengatakan, “Ravindra Jadega melaporkan memar tulang rusuk dan tidak tersedia untuk pertandingan Chennai Super Kings melawan Delhi Capitals pada hari Minggu. Dia berada di bawah pengawasan dan atas saran medis telah absen selama sisa musim IPL.”

READ  'Bukti ada di puding dengan apa yang telah dia lakukan di...': Ricky Ponting memilih pengganti Kohli sebagai kapten Tes India | Jangkrik

Ravindra Jadega kesakitan saat pertandingan IPL 2022. (Menahan layar)

CSK pra-musim menunjuk Jadeja untuk menjadi penerus MS Dhoni, pertama dengan menahannya untuk Rs 16 crore untuk Rs 12 crore di Dhoni’s dan kemudian menjadikannya pemimpin dua hari sebelum turnamen dimulai. Idenya adalah bahwa mantan kapten akan mengangkat penggantinya, memungkinkan dia untuk tumbuh dalam pekerjaan. Jadeja dipuja oleh Dhoni dan tak segan-segan mengandalkan mantan kapten untuk mengambil keputusan di lapangan. Tetapi awal yang buruk dari CSK dan level pribadi Jadeja mendorong pemikiran ulang dan pemain multi-skill membawa kapten kembali ke Dhoni. Siaran pers CSK berbunyi: “Ravindra Jadeja telah memutuskan untuk melepaskan kapten untuk lebih fokus pada permainannya dan telah meminta MS Dhoni untuk memimpin CSK.

“MS Dhoni telah menerima untuk memimpin CSK demi kepentingan yang lebih besar dan memungkinkan Jadeja untuk fokus pada permainannya.”

Doni telah berbicara secara terbuka tentang dampak tekanan kapten pada pertandingan Jadeja. “Saya pikir Jadeja tahu musim lalu bahwa dia akan menjadi kapten tahun ini. Dalam dua pertandingan pertama, saya mengawasi pekerjaannya dan meninggalkannya nanti. Setelah itu, saya bersikeras bahwa dia akan membuat keputusan sendiri dan bertanggung jawab atas itu,” katanya. kata dalam presentasi pasca-pertandingan, setelah CSK menang 13 kali Di Sunrisers Hyderabad.

Donnie menambahkan, “Begitu Anda menjadi kapten, itu berarti banyak tuntutan datang. Tapi itu memengaruhi pikirannya saat tugas bertambah. Saya pikir kapten sangat membebani persiapan dan penampilannya.”

Jadeja datang ke IPL sebagai pemain multi-level terbaik di dunia, bersama dengan Ben Stokes. Tapi menghitung 116 lemparan dan lima wicket dalam 10 pertandingan melihat penurunan serius dalam bentuk. “Dengar, jika Anda melihatnya, banyak pemain hebat India juga mengalami masa sulit di IPL. Bentuknya sementara, kelasnya permanen. Kapten mungkin sedikit membebaninya, tetapi kami tidak melakukannya. ingin kehilangan Jadeja, sang pemain,” kata Viswanathan.

READ  Pelatih ganda putra Flander mengucapkan selamat tinggal pada Pam Bank | Olahraga

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *