Di tengah kekhawatiran COVID-19, AS memperluas pengabaian wawancara untuk visa H-1B, L-1

AS untuk sementara membatalkan persyaratan wawancara tatap muka untuk visa H-1B, L-1, dan O-1

Washington:

Di tengah meningkatnya kekhawatiran tentang peningkatan COVID-19, AS untuk sementara membatalkan persyaratan wawancara tatap muka untuk beberapa kategori visa kerja – H-1B, L-1 dan O-1 – pada hari Kamis (waktu setempat).

Departemen Luar Negeri untuk sementara membatalkan persyaratan wawancara tatap muka untuk beberapa kategori visa kerja pada tahun 2022 untuk memfasilitasi penerbitan visa karena pandemi COVID-19 meluas ke tahun ketiga, kata kementerian itu.

Pemohon visa H-1B, L-1, dan O-1 yang mengajukan dari luar negeri tidak perlu melakukan wawancara tatap muka di konsulat AS, biasanya merupakan langkah terakhir sebelum visa diterbitkan. Kategori ini mewakili jenis visa paling umum yang digunakan perusahaan untuk menarik talenta berkualitas tinggi dari luar negeri.

Pejabat konsuler sekarang untuk sementara diberi wewenang untuk mengesampingkan wawancara tatap muka hingga 31 Desember 2022 untuk individu tertentu, visa kerja non-imigran berbasis petisi dan turunannya yang memenuhi syarat dalam kategori berikut: orang dalam profesi khusus (visa H-1B), peserta pelatihan – atau pengunjung sekolah khusus (visa H-3), transfer in-house (visa L), orang dengan keterampilan atau pencapaian luar biasa (visa O), atlet, artis, dan penghibur (visa P) dan peserta dalam program pertukaran budaya internasional ( Q visa), publikasi Departemen Luar Negeri AS menambahkan.

Selain itu, Menteri Luar Negeri Antony Blinken telah memperpanjang opsi saat ini bagi petugas konsuler untuk tidak mengadakan pertemuan tatap muka hingga 31 Desember 2022 untuk kategori visa non-imigran lainnya sebagai berikut: -2 visa), pelajar (visa F dan M) dan pengunjung pertukaran pelajar (Academic J Visa).

Kami mengakui banyak kontribusi dari pengunjung internasional ke komunitas dan universitas kami. Akhirnya, otorisasi pengabaian wawancara pribadi telah diperpanjang tanpa batas waktu untuk pemohon yang memperbarui visa di kelas visa yang sama dalam waktu 48 bulan dari masa berlaku visa sebelumnya, tambah pernyataan itu.

READ  Laporan RT-PCR Palsu: Mengapa Verifikasi Kode QR Tidak Dapat Dipercaya

Pandemi COVID-19 telah secara signifikan mengurangi kapasitas kementerian untuk memproses visa. Seiring pulihnya perjalanan global, AS mengambil langkah sementara ini untuk terus berkomitmen mengurangi waktu tunggu visa dengan aman dan efisien sambil menjaga keamanan nasional. Keputusan itu dibuat dengan persetujuan dari mitra Departemen Keamanan Dalam Negeri.

Namun, kedutaan dan konsulat dapat meminta wawancara tatap muka berdasarkan kasus per kasus dan tergantung pada kondisi setempat.

“Kami mendorong pelamar untuk memeriksa situs web kedutaan dan konsulat untuk informasi lebih rinci tentang perkembangan ini, serta status dan layanan operasional saat ini,” tambah siaran pers tersebut.

(Cerita ini tidak diedit oleh staf NDTV dan secara otomatis dihasilkan dari umpan sindikasi.)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *