Dalam penemuan yang tidak disengaja, fisikawan telah menemukan bahwa lubang hitam memberikan tekanan pada lingkungan mereka | The Weather Channel – Artikel dari The Weather Channel

Gambar representatif

(NASA)

Fisikawan telah menemukan, untuk pertama kalinya, bahwa lubang hitam memberikan tekanan pada lingkungan mereka.

Pada tahun 1974, Stephen Hawking membuat penemuan mendasar bahwa lubang hitam memancarkan radiasi panas. Sebelum itu, lubang hitam dianggap lembam, tahap terakhir dari bintang berat yang sekarat.

Para ilmuwan di University of Sussex telah menunjukkan bahwa lubang hitam sebenarnya adalah sistem termodinamika yang lebih kompleks, tidak hanya dengan suhu tetapi juga dengan tekanan. Penemuan ini dipublikasikan di jurnal Pemeriksaan fisik d.

Tim, yang dipimpin oleh Profesor Xavier Calmette dan Volkert Kuipers di Departemen Fisika dan Astronomi universitas, dibingungkan oleh angka tambahan yang muncul dalam persamaan yang mereka kerjakan pada koreksi gravitasi kuantum untuk entropi lubang hitam. Mereka kemudian menyadari bahwa dia bertindak sebagai tekanan.

Mereka mengkonfirmasi penemuan menarik mereka bahwa gravitasi kuantum dapat menyebabkan kompresi di lubang hitam setelah perhitungan lebih lanjut.

Menurut Calmet, seorang profesor fisika di universitas, intuisi historis Hawking bahwa lubang hitam tidak hitam tetapi memiliki spektrum radiasi yang mirip dengan benda hitam membuat lubang hitam menjadi laboratorium yang ideal untuk menyelidiki interaksi antara mekanika kuantum, gravitasi, dan termodinamika. .

“Jika Anda memikirkan lubang hitam dalam relativitas umum saja, orang dapat menunjukkan bahwa mereka memiliki singularitas di pusatnya di mana hukum fisika seperti yang kita kenal harus dipatahkan. Diharapkan ketika teori medan kuantum dimasukkan ke dalam relativitas umum, dia mungkin dapat menemukan deskripsi New to black hole.

“Pekerjaan kami adalah langkah ke arah itu, dan meskipun tekanan yang diberikan oleh lubang hitam yang telah kami pelajari kecil, fakta bahwa itu ada membuka banyak kemungkinan baru, termasuk studi astrofisika, fisika partikel, dan fisika kuantum,” kata Calmette.

**

Artikel di atas diterbitkan dari kantor berita dengan sedikit pengeditan pada judul dan teks.

READ  Teleskop Luar Angkasa Hubble menangkap pemandangan menakjubkan dari "galaksi yang hilang"

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *