Daftar teratas kota terbaik untuk ekspatriat di tahun 2021

Ibu kota Malaysia, Kuala Lumpur, adalah tujuan paling populer bagi ekspatriat untuk tinggal dan bekerja di luar negeri pada tahun 2021, menurut sebuah survei baru-baru ini. Kota pelabuhan Spanyol selatan Malaga dan Dubai mengikuti di tempat kedua dan ketiga. Ketiga kota ini secara geografis berbeda dan karena itu mungkin lebih disukai oleh ekspatriat.

Survei oleh antarbangsa, komunitas ekspatriat online dengan lebih dari 4 juta anggota di seluruh dunia, menempatkan kota-kota seperti New York, Moskow, dan Paris di 10 besar dari 57 kota tempat tinggal dan bekerja ekspatriat.

Survei, yang dilakukan pada Januari tahun ini tetapi diterbitkan pada bulan September, melibatkan lebih dari 1.200 orang dengan 174 kebangsaan dan dari 186 negara atau wilayah. Untuk mengidentifikasi kota terbaik dan terburuk untuk ekspatriat, responden diminta untuk menilai tingkat kepuasan mereka di empat kategori utama – kualitas hidup, kemudahan menetap, keuangan pribadi, dan bekerja di luar negeri.

Kategori kualitas hidup mencakup aspek-aspek seperti lingkungan yang sehat dan infrastruktur WLAN yang kuat. Untuk membiasakan diri, responden harus memperhitungkan kendala bahasa dan keramahan penduduk. Keuangan pribadi membahas masalah-masalah seperti akses ke perawatan kesehatan yang terjangkau, yang merupakan pertimbangan utama mengingat pandemi. Dan bekerja di luar negeri melibatkan keamanan kerja dan ekonomi lokal yang stabil.

Ketika memilih kota-kota teratas, sebagian besar ekspatriat mengatakan bahwa tempat-tempat ini mudah dihuni dan penduduknya ramah. Beberapa menghargai kualitas hidup yang tinggi di Dubai dan Malaga, yang lain menganggap biaya hidup di Kuala Lumpur dan Malaga terjangkau.

85 persen responden mengatakan mereka umumnya puas dengan kehidupan di Kuala Lumpur. Untuk Malaga 86 persen dan untuk Dubai 72 persen.

READ  Sedikitnya 41 tewas dan belasan terluka dalam kecelakaan kereta api di Taiwan SEKARANG

Kota-kota lain yang masuk 10 besar adalah: Sydney, Australia (ke-4); Singapura (ke-5); Kota Ho Chi Minh, Vietnam (ke-6); Praha, Republik Ceko (7); Kota Meksiko, Meksiko (ke-8); Basel, Swiss (ke-9); Madrid, Spanyol (10).

Di ujung lain daftar adalah kota-kota Italia – Milan dan Roma – dan Johannesburg di Afrika Selatan. Roma telah dinilai “tidak ramah” dengan 31 persen ekspatriat percaya bahwa penduduk setempat tidak menyukai orang asing. Ekspatriat di Milan mengatakan mereka tidak puas dengan keseimbangan kehidupan kerja mereka.

Demikian pula, mayoritas ekspatriat menilai sistem transportasi umum Johannesburg sangat buruk dan mengatakan mereka khawatir tentang keselamatan pribadi. New York ditempatkan ke-48, Moskow ke-49 dan Paris ke-51.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *